Jul 22, 2021 08:45 Asia/Jakarta

Ketika virus Corona melonjak di ibu kota Indonesia, relawan seperti Badie Uzzaman turun tangan untuk membantu, mengantarkan makanan kepada orang-orang yang dites positif tetapi terpaksa dikarantina di rumah karena rumah sakit kekurangan tempat tidur.

Pengemudi roda tiga berusia 26 tahun, Badie menurunkan bungkusan di depan rumah pasien, berteriak bahwa makanan mereka telah tiba dan berbasa-basi dari kejauhan.

"Saya merasa takut," kata Badie, salah satu dari empat relawan yang mengantarkan makanan ke 70 rumah tiga kali sehari. "Saya khawatir sepanjang waktu karena saya punya keluarga dan pulang ke rumah setelah bekerja."

Dalam beberapa hari terakhir, infeksi baru, didorong oleh varian Delta yang lebih ganas, lebih tinggi di negara berpenduduk terpadat keempat di dunia daripada di tempat lain.

Badie bekerja untuk yayasan nirlaba Dompet Dhuafa, atau "Dompet Orang Miskin", yang mendirikan dapur umum, dan bertujuan untuk membuka dua lagi, setelah beberapa ibu rumah tangga bergabung dalam tugas memasak nasi, ayam, dan sayuran.

“Banyak rumah sakit yang penuh,” kata koordinator Ahmad Yamin. "Kami memutuskan untuk membuat stasiun dapur ini untuk membantu orang ... dan memberi mereka makanan bergizi untuk meningkatkan sistem kekebalan mereka sehingga mereka dapat pulih sesegera mungkin."

Dengan tingkat hunian rumah sakit sekitar 90%, beberapa penderita COVID-19 cenderung tidak menemukan tempat tidur, sehingga satu-satunya pilihan mereka adalah isolasi mandiri, memulihkan diri di rumah, dan mencegah penyebaran virus.

Infeksi harian di negara Asia Tenggara berpenduduk lebih dari 270 juta itu mencapai angka tertinggi mendekati 57.000 minggu lalu, sementara jumlah kematian meningkat dua kali lipat dari awal Juli menjadi sekitar 1.000 per hari.

Badie telah mengatasi ketakutan terinfeksi dari pekerjaannya, katanya.

"Bagaimanapun juga, saya telah jatuh cinta pada kemanusiaan dan itulah yang membuat saya percaya semuanya akan baik-baik saja."

Tags