Feb 14, 2022 08:36 Asia/Jakarta

Perundingan Wina putaran kedelapan setelah istirahat sejenak dan konsultasi dengan ibu kota setiap negara, kembali dilanjutkan di Hotel Coburg, yang menunjukkan tanda-tanda berlanjutnya negosiasi dalam suasana yang konstruktif dan menuju ke depan.

Dengan mengajukan proposal baru selama putaran kedelapan pembicaraan Wina dan pada saat yang sama mendorong pihak lain untuk mempresentasikan inisiatif baru, tim perunding Iran menunjukkan bahwa Tehran telah memasuki pembicaraan Wina dengan pendekatan yang jelas dan koheren.

Perundingan Wina

Dalam konteks yang sama, Mehdi Safari, Wakil Menteri Luar Negeri Iran untuk Diplomasi Ekonomi, telah bergabung dalam pembicaraan tentang pencabutan sanksi di Wina.

Untuk mempelajari masalah secara lebih akurat dan teknis dengan tujuan mencapai kesepakatan tentang pencabutan sanksi, kehadiran sejumlah perwakilan dari berbagai lembaga Iran dalam negosiasi sangat penting, dan ini menunjukkan koherensi dan konsultasi berkelanjutan antara semua departemen terkait.

Baca juga: Kabar dari Wina, Usulan Iran di atas Meja Perundingan

Kehadiran aktif dan koheren Iran dalam pembicaraan Wina menunjukkan keseriusan Tehran dalam memajukan pembicaraan untuk mencapai tujuan yang ditetapkan, tetapi ada tanda-tanda perbedaan antara sikap delegasi AS di Wina dan kebijakan dalam negeri negara itu.

Selain itu, alih-alih berfokus pada pembicaraan Wina, beberapa pihak mencari persetujuan dari rezim Zionis Israel, yang diharapkan oleh beberapa pemerintah Barat menjadi fokus untuk membuat keputusan yang diperlukan dengan cepat demi menyelesaikan pembicaraan Wina.

Rezim Zionis Israel selalu memainkan peran destruktif terhadap JCPOA dan berusaha mencegah kesepakatan baru untuk mencabut sanksi dengan membuat klaim palsu.

Sebelumnya, pada tahun 2015, Perdana Menteri Zionis Israel saat itu memerangi JCPOA dengan drama politik, tetapi ia tidak dapat mencegah penandatanganan perjanjian ini, dan sekarang gerakan Israel telah meningkat sekali lagi seiring dengan kemajuan pembicaraan Wina.

Perundingan Wina putaran kedelapan setelah istirahat sejenak dan konsultasi dengan ibu kota setiap negara, kembali dilanjutkan di Hotel Coburg, yang menunjukkan tanda-tanda berlanjutnya negosiasi dalam suasana yang konstruktif dan menuju ke depan.

Mengingat suasana pembicaraan Wina yang konstruktif dan maju ke depan, apa yang membawa perundingan ini lebih dekat ke tahap konklusif yang disepakati oleh semua pihak adalah kemauan yang serius dan keputusan politik yang perlu dibuat oleh beberapa pihak yang berseberangan.

Wang Qun, perwakilan Cina dalam pembicaraan Wina, mengatakan pada hari Sabtu (12/02/2022), bahwa semua negosiator sepakat pembicaraan Wina telah mencapai tahap akhir, terutama sejak Iran telah mengusulkan paket finalnya.

Sikap Cina ini diungkapkan sementara sumber informasi di tim perunding Iran di Wina mengatakan kepada IranPress bahwa pertukaran proposal antara para pihak adalah praktik umum dalam setiap negosiasi dan sejak awal negosiasi, Iran telah membuat banyak proposal ke pihak lain.

Baca juga: Iran, Perselisihan AS Menghalangi Keputusan Politik

Yang penting bagi Republik Islam Iran dari hasil proposal ini, dengan tujuan mencapai tahap akhir pembicaraan Wina dan kemungkinan kesepakatan, adalah pencabutan sanksi AS terhadap bangsa Iran.

Pencabutan sanksi adalah dasar dari pembicaraan baru di Wina, dan apa yang ingin dilakukan pihak lain selain masalah ini akan mempersulit penyelesaian pembicaraan.

Pembatalan sanksi

Mempertahankan dan menjaga pencapaian damai program nuklir Iran, yang dicapai melalui upaya para ilmuwan muda Iran, sama pentingnya dengan pencabutan sanksi menindas terhadap Iran, dan Iran mengejar dua masalah ini secara setara dengan pembicaraan Wina.

Tags