Oct 13, 2019 17:12 Asia/Jakarta

Komandan Militer Republik Islam Iran Mayor Jenderal Sayid Abdul Rahim Mousavi telah meresmikan pusat operasi pertahanan udara di selatan negara ini.

Peresmian tersebut dilakukan selama kunjungannya ke unit pertahanan udara  militer dan Korps Garda Revolusi Islam Iran (IRGC) di Provinsi Asalawiya dan Pulau Khark di selatan Iran.

Menurut para pengamat, pusat operasi ini merupakan perwujudan dari prinsip pertahanan udara berlapis-lapis.

Pusat tersebut ditugaskan dengan misi memonitor semua pergerakan udara di kawasan dan memberikan kemungkinan kontrol dan kontrol atas area yang luas, dan panduan langsung ke unit pertahanan udara dan unit udara militer dan IRGC (Pasdaran) yang terletak di pantai Iran selatan.

Mousavi juga meninjau sejumlah radar dan sistem pertahanan udara IRGC dan militer Iran di wilayah Asalawiya dan pulau Khark selatan. Dia memeriksa sistem jangka menengah "Tabar" dan "Tabas" serta sistem jarak pendek "Tor M-1" milik IRGC, dan Tlash jarak jauh, Marsad jangka menengah, dan Kayhan yang jauh milik militer.

Pengoperasian sistem pertahanan udara yang dikerahkan di Iran selatan menegaskan bahwa Tehran telah menerapkan "prinsip pertahanan udara berlapis-lapis" untuk memberikan perlindungan terpadu dari target vital, termasuk fasilitas minyak dan gas yang terletak di selatan Iran.

Komandan Militer Republik Islam Iran menekankan di salah satu kapal tanker minyak mentah di perairan Teluk Persia bahwa negaranya telah memutuskan untuk menjamin keamanan di kawasan sejak kemenangan revolusi pada tahun 1979.

Dia menegaskan bahwa upaya tersebut akan mencegah musuh untuk menciptakan ketidakamanan.

Seorang pejabat militer Iran mengatakan bahwa sistem pertahanan rudal yang dibuat oleh pakar dalam negeri, Bavar-373 jauh lebih baik daripada sistem Patriot Amerika Serikat dan S-300 buatan Rusia.

"Sistem ini telah dirancang dan dikembangkan dengan mempertimbangkan kebutuhan negara atas sistem pertahanan dengan jangkauan tinggi," kata Wakil Menteri Pertahanan Iran Brigadir Jenderal Shahrokh Shahram, 22 Agustus 2019.

Dia menambahkan, sistem rudal Bavar-373 dikembangkan mengingat Iran membutuhkan sistem rudal yang lebih kuat dari S-300 milik Rusia, disebabkan meningkatnya ancaman terhadap negara ini.

Menurut Shahram, Bavar-373 memiliki jangkauan intersepsi yang lebih tinggi dan kekuatan tempur yang lebih besar dibandingkan dengan S-300.

Dia juga membandingkan sistem Iran dengan Terminal High Altitude Area Defense (THAAD) buatan AS dan sistem Patriot. Menurutnya, Bavar-373 dikategorikan pada kelas yang lebih tinggi daripada THAAD dan jauh lebih baik daripada sistem Patriot.

Sistem rudal permukaan-ke-udara, Bavar-373, diresmikan pada Agustus 2019  di hadapan Presiden Hassan Rouhani, Menteri Pertahanan Brigadir Jenderal Amir Hatami dan pejabat militer senior lainnya.

Bavar-373 adalah sistem pertahanan rudal yang dirancang untuk mencegat dan menghancurkan target musuh yang masuk. Sistem ini menggunakan rudal yang memiliki jangkauan maksimum 300 kilometer.

Sistem ini mampu mendeteksi secara bersamaan hingga 300 target, melacak 60 target sekaligus dan juga melibatkan enam target sekaligus.

Bavar 373 memiliki dua radar pencarian dan penyadapan, yang dapat menahan perang elektronik dan bom elektromagnetik. Selain itu, radar mampu mendeteksi rudal anti-radiasi (ARM) yang digunakan untuk menghadapi pertahanan udara.  (RA)

Tags

Komentar