Jul 24, 2021 14:13 Asia/Jakarta

Laporan yang baru dirilis oleh outlet berita Eropa dan AS menunjukkan bahwa spyware Israel "Pegasus" telah memperluas pengawasannya untuk mengintai para pemimpin dan tokoh dunia.

Spyware yang dikembangkan oleh perusahaan NSO Group dikatakan telah menargetkan lebih dari 50.000 nomor telepon termasuk milik Presiden Prancis dan Irak, Macron dan Salih serta Raja Maroko Mohamed VI dan 10 perdana menteri lainnya.

NSO yang mengklaim alat mata-matanya dimaksudkan untuk digunakan melawan "penjahat dan teroris" diyakini telah membantu UEA dan Arab Saudi untuk memburu dan membunuh aktivis hak asasi, jurnalis, dan pembangkang seperti Jamal Khashoggi.

Negara-negara seperti Azerbaijan, Bahrain, Hungaria, India, Kazakhstan, Meksiko, Maroko, dan Rwanda juga telah dilaporkan melacak jurnalis sebagai target pengawasan yang mungkin menggunakan spyware.

Rezim Israel telah berusaha untuk memperluas dominasi program mata-matanya yang terkenal sejauh ribuan kilometer di luar wilayah pendudukan.

Sidik jari rezim telah ditemukan dalam banyak kasus pembunuhan dan sabotase di seluruh dunia.

Tags