Aug 05, 2021 21:22 Asia/Jakarta
  • Setahun pasca ledakan pelabuhan Beirut
    Setahun pasca ledakan pelabuhan Beirut

Peringatan pertama ledakan pelabuhan Beirut tanggal 4 Agustus 2020 datang ketika variabel paling penting tahun lalu adalah perdebatan antara individu dan kelompok politik untuk untuk meraih "lebih banyak kekuasaan" dan intervensi aktor asing untuk mempengaruhi dan membangun kekuatan yang sepadan dengan kepentingan mereka, sehingga seolah-olah masyarakat tidak menyaksikan kondisi ekonomi terburuk.

Negara yang dijuluki Paris dari Timur Tengah ini sebuah nama yang menunjukkan bahwa kegembiraan dan keindahan pernah menjadi bagian dari identitas masyarakat Lebanon. Bahkan sebelum 4 Agustus 2020, tanah air Lebanon ini tidak melihat warna kebahagiaan selama bertahun-tahun dan puluhan tahun, tetapi 4 Agustus 2020 adalah momen dan peristiwa sejarah yang tak terlupakan bagi masyarakat Lebanon.

Ledakan pelabuhan Beirut 4 Agustus 2020

Ledakan nitrat yang sebelumnya disimpan di pelabuhan Beirut pada 4 Agustus 2020 menewaskan sedikitnya 200 orang dan melukai sekitar 6.000. Darah orang-orang yang tidak bersalah, tanpa menyebut Hassan Diab berperan di dalamnya, menjadi faktor dalam mengintensifkan protes yang ditargetkan dan direncanakan.

Akhirnya, Hassan Diab akhirnya mengundurkan diri dari jabatan Perdana Menteri Lebanon beberapa hari setelah ledakan, sementara ia hanya 7 bulan memegang posisi tersebut.

Pengunduran diri PM Diab menunjukkan bahwa tokoh dan kelompok politik Lebanon, di satu sisi, dan aktor asing yang menentang perlawanan Lebanon, di sisi lain, bahkan menggunakan darah rakyat sebagai jembatan ambisi politik mereka, sebuah isu yang semakin nyata pada tahun lalu dibanding waktu lain.

Setelah pengunduran diri Diab, diputuskan bahwa dia akan terus menjabat sebagai perdana menteri sampai kabinet baru terbentuk. Setelah sebulan, Mustafa Adib gagal membentuk kabinet baru, dan ia menyalahkan perselisihan politik atas kegagalannya dan mengundurkan diri.

Saad al-Hariri, yang menganggap dirinya satu-satunya penyelamat Lebanon, ditugaskan untuk keempat kalinya membentuk kabinet pada Oktober 2020, tetapi sembilan bulan kemudian mengklaim bahwa dia tidak dapat melakukannya karena perselisihan dengan presiden dan campur tangan Michel Aoun, lalu mengundurkan diri.

Negara yang dijuluki Paris dari Timur Tengah ini sebuah nama yang menunjukkan bahwa kegembiraan dan keindahan pernah menjadi bagian dari identitas masyarakat Lebanon. Bahkan sebelum 4 Agustus 2020, tanah air Lebanon ini tidak melihat warna kebahagiaan selama bertahun-tahun dan puluhan tahun, tetapi 4 Agustus 2020 adalah momen dan peristiwa sejarah yang tak terlupakan bagi masyarakat Lebanon.

Pada pertengahan Juli, Najib Mikati ditunjuk untuk membentuk kabinet baru untuk ketiga kalinya dalam 16 tahun, dan meskipun peringatan pertama ledakan 4 Agustus, masih belum ada tanda-tanda pembentukan kabinet.

Orang-orang yang khawatir tentang mata pencaharian sebelum dan sesudah 4 Agustus melakukan demonstrasi ekonomi di jalan-jalan di berbagai kota, terutama Beirut, ibukota Lebanon, lagi kemarin setelah satu tahun, di mana puluhan orang terluka dalam bentrokan dengan polisi. Ketika ketegangan meningkat, pasukan keamanan menggunakan gas air mata dan meriam air untuk membubarkan pengunjuk rasa, lapor media.

Konflik politik domestik dengan intervensi asing di Lebanon selama setahun terakhir telah menyebabkan krisis ekonomi yang belum pernah terjadi sebelumnya sejak abad ke-19, menurut Bank Dunia. Menurut statistik, lebih dari separuh penduduk Lebanon hidup di bawah garis kemiskinan, dan mata uang nasional Lebanon telah kehilangan 90% nilainya terhadap mata uang asing.

Di sisi lain, demonstrasi kemarin terjadi dalam situasi di mana keluarga korban insiden yang telah menuntut keadilan selama setahun terakhir termasuk di antara kelompok yang berkumpul di pelabuhan Beirut di depan gedung parlemen dan Kementerian Kehakiman Lebanon. Para demonstran menuntut transparansi dalam penyelidikan atas insiden tersebut dan pengumuman semua aspek dari insiden tersebut dan pencabutan kekebalan dari semua pejabat.

Dengan kata lain, bahkan keadilan di Lebanon telah menjadi korban konflik politik domestik yang berulang serta intervensi asing yang berulang dalam satu tahun terakhir.

Aksi protes di Lebanon (Arsip)

Intinya, dari setahun Lebanon yang pahit ini adalah bahwa meskipun pejabat Lebanon menyatakan 4 Agustus sebagai hari berkabung publik, tidak ada pejabat yang menghadiri upacara peringatan bagi para korban insiden tersebut dan tidak muncul di depan umum kemarin untuk menjembatani kesenjangan antara pemerintah dan rakyat Lebanon harus diekspos.

Salah satu realitas Lebanon saat ini adalah para politisi berulang-ulang tidak mengizinkan pendatang baru memasuki arena politik, dan aktor asing campur tangan dan wakil internal mereka tidak menolak "intervensi asing" sehingga Lebanon terus menyaksikan kemerosotan kehidupan masyarakat dan kesenjangan antara mereka dan pemerintah.

Tags