Jan 11, 2022 12:23 Asia/Jakarta

Terungkapnya beberapa kasus baru-baru ini yang melibatkan tentara AS yang membunuh warga sipil Suriah yang tidak bersalah telah menimbulkan kekhawatiran luas di Suriah.

Janjinya adalah perang yang dilancarkan oleh pesawat tak berawak dan bom presisi. Dokumen-dokumen itu menunjukkan intelijen yang cacat, penargetan yang salah, kematian warga sipil selama bertahun-tahun — dan sedikit pertanggungjawaban.

Hiba Mihrez - Penduduk Suriah

Alasan AS atas kematian warga sipil yang sering terjadi adalah untuk tujuan kontra-terorisme. Namun kenyataannya adalah bahwa AS menduduki tanah kami dengan menyamar memerangi terorisme, yang hanya membawa lebih banyak kehancuran dan kematian warga sipil. Tindakan AS pada kenyataannya adalah benar-benar invasi dan pendudukan.

Mantan Presiden AS Donald Trump pada beberapa kesempatan mengakui bahwa pasukan Amerika berada di Suriah untuk minyaknya.

Kami menyimpan minyaknya. Kami memiliki minyak. Minyak aman. Kami meninggalkan pasukan hanya untuk minyak.

1 November 2019

Kami memang meninggalkan tentara hanya karena kami menyimpan minyak. Saya suka minyak, kami menyimpan minyak ...

Nizar Dwalibi - penduduk Suriah

Tindakan AS adalah invasi dan pendudukan terang-terangan dengan memberikan banyak dukungan kepada teroris dan kelompok ekstremisme untuk mendatangkan malapetaka dan mengacaukan negara kita. Mereka juga menjarah minyak kita di wilayah timur. AS adalah penyebab utama kematian warga sipil atas nama kontra-terorisme.

Selain tindakan jahat membunuh warga sipil tak berdosa, warga Suriah juga mengutuk AS karena mengingini sumber daya Suriah yang kaya, berusaha merebut segalanya mulai dari gandum hingga minyak dan gas.

Suha Gusaini - penduduk Suriah

Wilayah yang diduduki oleh Amerika Serikat kaya akan sumber daya dan berkembang secara ekonomi. Dengan menduduki daerah-daerah ini, AS bermaksud untuk mengontrol jalur kehidupan ekonomi Suriah, secara serius mempengaruhi ekonomi nasional Suriah dan menjerumuskan orang-orang ke dalam kesulitan, dan dengan melakukan itu, memberikan tekanan pada pemerintah Suriah.

Setelah gagal menggulingkan pemerintah Suriah dengan bantuan proksinya dan keterlibatan langsung dalam konflik, AS kini telah meningkatkan perang ekonominya di negara Arab.

Tags