Mar 28, 2022 18:28 Asia/Jakarta
  • Pemerintah Wilayah Kurdistsan Irak.
    Pemerintah Wilayah Kurdistsan Irak.

Aparat keamanan Kementerian Dalam Negeri Wilayah Kurdistan Irak telah menangkap Nayef al-Kurdistani, seorang yang disebut sebagai anggota Partai Demokrat Kurdistan, karena menghina otoritas agama dan ulama.

Nayef al-Kurdistani adalah salah satu tokoh dan penulis yang sejalan dengan Partai Demokrat Kurdistan Irak. Dia memposting tweet yang sangat kontroversial dan penghinaan terhadap otoritas agama pada hari Minggu (27/3/2022) tentang Marja' non-Arab. Tweet ini memicu kemarahan dari kelompok-kelompok Syiah di Irak.

Menurut televisi Aljazeera, Kemendagri Wilayah Kurdistan Irak mengumumkan pada hari Senin bahwa Nayef al-Kurdistani telah ditangkap setelah publikasi tweet penghinaan terhadap otoritas agama, dan tindakan hukum akan diambil terhadapnya.

"Setelah seseorang bernama Nayef al-Kurdistani menerbitkan sebuah tweet di media sosial yang diekspos ke situs referensi suci, pasukan keamanan di Wilayah Kurdistan, atas perintah langsung dari Menteri Dalam Negeri, menangkap yang tersebut di atas dan menyerahkannya kepada otoritas kehakiman untuk tujuan mengambil tindakan hukum terhadapnya," tulis pernyataan Kemendagri Wilayah Kurdistan Irak pada hari Senin.

Kemendagri Wilayah Kurdistan Irak menambahkan, kebebasan berekspresi tidak berarti berani menyinggung simbol agama dan nasional, dan menghina mereka, terutama posisi otoritas agama, ini tidak dapat diterima dan tidak dapat ditoleransi. Kami tegaskan bahwa yang disebutkan di atas hanya mewakili dirinya sendiri, dan posisi pemerintah Wilayah Kurdistan dan rakyat Kurdistan jelas dan jujur ​​dalam menghormati dan mengagungkan peran referensi rasional di Irak dan dunia Islam, dan akan tetap seperti itu.

Tweet Nayef al-Kurdistani telah menyulut protes masyarakat di Baghdad. Para pengunjuk rasa menyerbu markas Partai Demokrat Kurdistan di ibu kota Irak itu, dan membakarnya.

Menurut sumber Irak, setelah peristiwa ini, Nayef al-Kurdistani mentweet permintaan maaf atas apa yang dia sebut kesalahpahaman dari tweet sebelumnya tentang otoritas agama.

Sementara itu, Partai Demokrat Kurdistan Irak mengklaim dalam sebuah pernyataan bahwa Nayef al-Kurdistani bukan anggotanya dan tidak memiliki hubungan dekat dengan partai tersebut, dan tweetnya mengungkapkan pandangan pribadinya.

"Kami juga mengumumkan kepada semua orang bahwa orang tersebut tidak memiliki hubungan atau afiliasi dengan Partai Demokrat Kurdistan, baik secara dekat maupun dari jauh, dan bahwa tweetnya mewakili pendapat pribadinya dan tidak ada hubungannya dengan partai kami, yang benar-benar percaya pada hidup berdampingan secara damai dan menghormati keyakinan agama dan sektarian," klaim Partai Demokrat Kurdistan dalam sebuah pernyataan. (RA)

Tags