May 17, 2022 11:38 Asia/Jakarta

Penerbangan komersial pertama telah mendarat di Bandara Internasional Sanaa hampir tujuh tahun setelah koalisi pimpinan Saudi memaksa fasilitas tersebut untuk menutup perjalanan udara biasa.

Pembukaan berlangsung enam minggu di belakang jadwal setelah gencatan senjata yang ditengahi PBB diberlakukan pada awal April. Ini karena penundaan berulang oleh koalisi pimpinan Saudi, dengan dalih yang berbeda.

Hari ini pesawat sipil pertama telah tiba di bandara Sanaa setelah penutupan yang berlangsung lebih dari 6 tahun dan ada penerbangan yang akan menuju bandara Amman di Yordania dengan membawa 130 penumpang. Orang-orang sangat ingin melakukan perjalanan ke bandara Sanaa di tengah keadaan luar biasa dan jumlah pasien yang besar. Kami menyerukan kepada PBB dan organisasi internasional untuk menuntut koalisi pimpinan Saudi menghentikan ukurannya dan membuka bandara tanpa batasan apa pun.

Para pejabat mengatakan ribuan pasien sangat membutuhkan perjalanan ke luar negeri untuk perawatan. Menjaga bandara tetap tertutup telah mendorong banyak pasien Yaman, putus asa untuk mencari perawatan medis di luar negeri, berada di tepi jurang, di tengah kondisi kesehatan kritis mereka.

Kami tidak dapat melakukan perjalanan melalui bandara lain, karena sulitnya perjalanan melalui jalan darat dan jalan yang kasar. Karena situasi kesehatan saya kritis, saya tidak dapat menempuh perjalanan jauh ke kota lain.”

Ada penundaan pengiriman oleh koalisi pimpinan Saudi untuk membatalkan penerbangan ke bandara Sanaa khususnya sejak 41 hari telah berlalu sejak penerapan gencatan senjata yang ditengahi PBB. Kami berharap warga sipil Yaman akan mendapat untung dari pembukaan bandara, bahwa gencatan senjata akan diperpanjang dan bandara akan terus beroperasi karena ini adalah bandara sipil yang tidak melayani otoritas militer apa pun.”

Di bawah gencatan senjata dua bulan yang ditengahi oleh PBB pada awal April, harus ada dua penerbangan dari Mesir dan Yordania, dan kembali ke sana, setiap minggu. Namun, gencatan senjata akan berakhir dalam dua minggu dan ketentuan gencatan senjata belum dilaksanakan.

Orang-orang di sini berharap bahwa gencatan senjata yang ditengahi PBB akan diperpanjang dan Bandara Internasional Sanaa akan selalu terbuka untuk penerbangan kemanusiaan, karena merupakan kebutuhan kemanusiaan untuk menyelamatkan nyawa ribuan pasien, termasuk anak-anak, yang sedang menunggu kesempatan mereka untuk bepergian ke luar negeri demi pengobatan.

Tags