Jul 13, 2022 11:56 Asia/Jakarta

Juru bicara Komite Palang Merah internasional (ICRC) memperingatkan situasi kemanusiaan di Yaman adalah salah satu “horor yang tak terbayangkan”, dan mengatakan bahwa dua pertiga dari orang Yaman kehilangan perawatan kesehatan dasar karena perang yang dipimpin koalisi Saudi yang menghancurkan dan pengepungan terhadap negara miskin itu.

Basheer Omar membuat pernyataan dalam sebuah wawancara eksklusif dengan jaringan berita RT Rusia pada hari Sabtu, menyerukan komunitas internasional untuk tidak membiarkan orang-orang Yaman “sendirian menghadapi nasib mereka”.

“Ini benar-benar kengerian yang tak terbayangkan… Kami melakukan yang terbaik untuk menarik perhatian komunitas internasional pada penderitaan rakyat Yaman. Kami mengatakan bahwa dunia seharusnya tidak menutup mata terhadap apa yang terjadi.”

ICRC merilis sebuah laporan minggu ini yang menyatakan bahwa sekitar 66% dari 30,5 juta orang Yaman tidak memiliki akses ke perawatan kesehatan dasar, dan mereka yang membutuhkan perhatian medis sering mengambil risiko kematian untuk mengunjungi 51% fasilitas kesehatan yang masih beroperasi di negara tersebut.

Menurut laporan tersebut, krisis paling dirasakan oleh wanita dan bayi.

Di Yaman saat ini, kurang dari 50% kelahiran ditangani oleh tenaga kesehatan profesional, menurut UNICEF. Satu ibu dan enam bayi baru lahir dilaporkan meninggal setiap dua jam di Yaman.

Di antara sekitar 4,2 juta orang yang mengungsi di Yaman sejak awal konflik, 73% adalah perempuan dan anak-anak.

Koalisi yang dipimpin Saudi mengakibatkan kematian atau 377.000 orang, lebih dari dua pertiga di antaranya berusia di bawah lima tahun, menurut angka PBB pada akhir 2021.

Tags