Sep 03, 2022 09:52 Asia/Jakarta

Salah satu isu penting yang diangkat terkait kerusuhan di Irak akhir-akhir ini adalah peran aktor asing.

Perkembangan beberapa hari terakhir di Irak memiliki akar internal dan disebabkan oleh konflik kekuatan internal.

Divergensi kelompok dan perbedaan mereka mengenai pengaturan baru posisi penting dan pembentukan kabinet serta sikap keras kepala politik dan dengan kata lain kurangnya budaya demokrasi adalah salah satu penyebab kekerasan baru-baru ini di Irak.

Namun, Irak termasuk negara yang sangat penting bagi aktor asing.

Kerusuhan di Irak

Beberapa aktor, seperti rezim pendudukan Al-Quds, tidak melihat keamanan dan stabilitas Irak sesuai dengan kepentingan mereka sendiri.

Aktor seperti Arab Saudi dan beberapa negara Arab melihat hubungan kekuasaan di Irak dari sudut pandang sektarian dan tidak menganggap pembentukan pemerintahan yang kuat berpusat pada Syiah sebagai sesuatu yang diinginkan.

Bersama dengan Zionis Israel dan Arab Saudi, Amerika Serikat juga menyambut baik melemahnya perlawanan di Irak.

Aktor-aktor ini memprioritaskan persaingan dengan Republik Islam Iran dan sekutunya dan puas dengan keterlibatan negara dan kelompok anggota yang berorientasi perlawanan dalam konflik internal.

Dalam perkembangan terakhir, meskipun masing-masing aktor ini meminta rakyat Irak untuk menahan diri dan menghentikan kekerasan dalam kebijakan yang mereka nyatakan, afiliasi mereka, termasuk elemen internal dan agen media asing, bertindak untuk mengintensifkan konflik.

Menggunakan media dan jaringan sosial serta menyebarkan berita palsu adalah salah satu metode ini.

Salah satu isu penting yang diangkat terkait kerusuhan di Irak akhir-akhir ini adalah peran aktor asing.

Berita bohong dan hoax serta video dan gambar yang mempengaruhi otak masyarakat menyebabkan meningkatnya konflik dan kekerasan.

Ahmad Bakhtiari, seorang aktivis politik Kurdi, yang menekankan peran aktor asing dalam perkembangan terakhir di Irak, mengatakan, "Adanya banyak akun di dunia maya yang menyebarkan rumor dan berita palsu atas nama orang-orang yang tidak nyata dan menyebarkan perselisihan, termasuk metode intervensi asing dan elemen mereka dalam perkembangan di Irak."

Faktanya adalah bahwa beberapa agen asing telah mencoba untuk membawa Irak ke dalam perselisihan Syiah-Syiah dan menciptakan perang dan konflik di antara Syiah sejak beberapa tahun terakhir, atau mereka menyambut setiap perbedaan dan konflik di antara Syiah Irak.

Model yang diikuti oleh musuh-musuh perlawanan di kawasan dalam beberapa tahun terakhir adalah pembentukan pemerintahan sementara di negara-negara seperti Irak dan Lebanon.

Di negara-negara ini, harus selalu ada sumber konflik dan perbedaan internal, dan pemerintahan yang kuat tidak boleh dibentuk dengan partisipasi kelompok-kelompok yang percaya pada perlawanan.

Meskipun Irak tidak sebanding dengan Lebanon dalam hal sejarah dan latar belakang kekuasaan, negara ini juga terjebak dalam permainan seperti itu.

Lebanon dan Irak

Keberadaan kelompok-kelompok seperti Partai Baath yang telah dibubarkan dan gerakan-gerakan sesat, serta keberadaan sisa-sisa kelompok teroris Daesh (ISIS), serta sikap keras kepala politik beberapa kelompok resmi yang sedang berkuasa, memberikan landasan yang diperlukan untuk mengamankan kepentingan-kepentingan aktor asing menentang Irak yang kuat, dan perkembangan hari-hari terakhir yang setidaknya telah menewaskan sedikitnya 30 orang dan melukai ratusan lainnya harus dianalisis dari sudut ini juga.(sl)

Tags