Jul 05, 2021 10:21 Asia/Jakarta

Sebuah laporan Homeland Security telah memperingatkan kemungkinan serangan ekstremis domestik di AS.

Dikatakan ekstremis dapat mengeksploitasi pelonggaran pembatasan dan peningkatan akses ke pertemuan massal.

 

Laporan ini menambahkan bahwa infrastruktur penting dan petugas polisi mungkin juga menjadi sasaran.

 

Laporan itu juga menyatakan keprihatinan atas meningkatnya penembakan massal di Amerika.

 

Ini memperingatkan perayaan 4 Juli dan peringatan lainnya biasanya dikaitkan dengan serangan yang didorong oleh ras atau etnis.

 

John Kiriakou, Mantan Petugas Kontra-Terorisme CIA mengatakan:

 

“Saya pikir desakan Donald Trump bahwa dia memenangkan pemilihan dan bahwa pemilihan itu dicuri darinya dan bahwa dia entah bagaimana secara ajaib menjadi presiden lagi pada bulan Agustus, memaksa banyak orang untuk mempertimbangkan mengangkat senjata, dalam pandangan mereka untuk melindungi kebebasan mereka, untuk melindungi konstitusi mereka, untuk memperjuangkan Donald Trump. dan kami selalu memiliki kelompok supremasi kulit putih atau milisi ilegal, saya pikir itu menambah lapisan lain.”

 

Pejabat DHS juga mencari ancaman potensial hingga Agustus.

 

Sebuah teori konspirasi QAnon terus mempromosikan gagasan bahwa mantan Pres. Trump akan kembali berkuasa pada Agustus.

 

QAnon adalah teori konspirasi sayap kanan.

 

Teori tersebut mengklaim bahwa puluhan pemuja setan menjalankan jaringan negara yang dalam.

 

AS telah melihat peningkatan serangan ekstremis yang terkait dengan supremasi kulit putih.

 

Serangan itu dipicu oleh politisi sayap kanan di AS.

 

Retorika mantan Presiden Donald Trump juga mendorong rasisme dan supremasi kulit putih.

Tags