Jul 15, 2021 09:01 Asia/Jakarta

Kancah politik Amerika Serikat akhir-akhir ini telah menjadi pertarungan sengit antara pendukung pelonggaran undang-undang pemilu dan pendukung pengetatan undang-undang pemilu.

Beberapa negara bagian yang dikuasai kubu Republik sibuk menyusun dan mengesahkan undang-undang yang mendorong pengetatan pemilihan umum. Presiden AS dari kubu Demokrat, Joe Biden dalam pidatonya mengatakan, "Melindungi hak untuk memilih di Amerika Serikat adalah tantangan zaman kita karena Partai Republik menentang undang-undang yang membatasi partisipasi minoritas di tingkat negara bagian."

Presiden AS Joe Biden

Tentu saja, masalah hak suara dan penghalang pelaksanaan hak ini tidak terkait dengan Amerika Serikat saat ini, tetapi telah diangkat sejak pendiriannya.

Pada saat itu, hak untuk memilih hanya diperuntukkan bagi pria kulit putih yang didominasi dengan jumlah kekayaan tertentu, dan orang lain, termasuk wanita, orang miskin dan budak, dirampas darinya. Namun, seiring waktu, semakin banyak warga yang memenuhi syarat untuk memilih, dan pada 1960-an, hambatan terakhir untuk hak pilih kulit hitam di negara bagian selatan dihapus secara hukum.

Karena alasan ini, masalah hak pilih dianggap telah berevolusi dari masalah yang menantang di Amerika Serikat menjadi kenyataan yang tak terbantahkan. Namun apa yang terjadi dalam dua dekade terakhir, terutama dalam empat tahun terakhir, kembali menjadikan isu hak pilih dan pemilih yang berhak menjadi isu kontroversial di negeri ini.

Perbedaan ini juga mencakup berbagai masalah. Mulai dari siapa yang bisa memberikan suara melalui pos, seperti apa bentuk pendaftarannya, bahkan bagaimana mereka memberikan makanan dan air minum kepada warga yang mengantre untuk memilih.

Karena cara pemilihan umum diadakan di Amerika Serikat adalah tanggung jawab pemerintah negara bagian, setiap negara bagian memiliki undang-undangnya sendiri, dan ini telah menyebabkan kekacauan dalam undang-undang pemilu. Sementara itu, eskalasi perpecahan partisan dan polarisasi panggung politik Amerika telah meningkatkan kekacauan ini.

"Jika kita serius ingin menyebut diri kita demokratis, kita harus mengakhiri represi pemilih dan mempermudah rakyat untuk memilih," kata Senator Bernie Sanders.

Partai Republik, misalnya, menuduh Demokrat mencurangi pemilu dengan memperluas pemungutan suara melalui pos. Demokrat, sementara itu, mengatakan Partai Republik mendorong minoritas baru dan akses yang buruk ke kotak suara dengan rancangan undang-undang baru.

Tuduhan mantan Presiden AS Donald Trump bahwa pemilihan presiden 2020 dicurangi karena perluasan pemungutan suara melalui pos telah menyebabkan negarawan yang berkuasa di beberapa negara bagian berebut untuk mengubah undang-undang yang ada. Dengan perubahan ini, sarana bagi warga untuk mendapatkan manfaat dari pemungutan suara melalui pos atau waktu penerimaan suara ini akan berubah. Masalah ini telah digambarkan oleh Demokrat sebagai menekan suara warga.

"Jika kita serius ingin menyebut diri kita demokratis, kita harus mengakhiri represi pemilih dan mempermudah rakyat untuk memilih," kata Senator Bernie Sanders.

Untuk itu, Demokrat di Dewan Perwakilan Rakyat Texas memutuskan untuk meninggalkan negara bagian itu beberapa hari yang lalu untuk menggagalkan kemungkinan pengesahan RUU kontroversial perubahan undang-undang pemilu Texas.

Aksi mogok Demokrat di DPR AS

Sekalipun demikian, Demokrat hampir sama bersalahnya dengan Partai Republik atas apa yang disebut Joe Biden sebagai "Tantangan Zaman Kita", terutama pada saat mereka memegang mayoritas kursi kongres negara bagian dan memberlakukan undang-undang yang bertujuan untuk mengkonsolidasikan kekuasaan.

Tags