Jul 25, 2021 09:41 Asia/Jakarta

Menyusul kritik pejabat Baku terhadap kebijakan diskriminatif Uni Eropa di Kaukasus Selatan, pejabat pemerintah Ilham Aliyev sekali lagi mengkritik kebijakan diskriminatif Barat.

Sehubungan dengan hal ini, Presiden Azerbaijan Ilham Aliyev mengkritik alokasi bantuan keuangan Uni Eropa ke negara-negara kawasan Kaukasus Selatan.

Ilham Aliyev mengatakan, "Uni Eropa telah memberikan € 2,6 miliar ke Armenia dan € 2,3 miliar ke Georgia, tetapi hanya $ 150 juta ke Republik Azerbaijan."

Presiden Azerbaijan Ilham Aliyev

"Republik Azerbaijan adalah negara terbesar di Kaukasus Selatan dan paling menderita akibat perang, dan lebih banyak bantuan harus diberikan kepada Baku oleh Uni Eropa," tambah Aliyev.

Tidak diragukan lagi, kritik para pejabat Azerbaijan, terutama kritik pribadi Presiden Azerbaijan Ilham Aliyev terhadap Uni Eropa, terus meningkat. Sebagian besar kritik pemerintah Baku diarahkan pada dukungan Barat untuk Armenia. Baru-baru ini, misalnya, pemerintah Republik Azerbaijan mengkritik resolusi Parlemen Eropa terhadap negara itu.

Presiden Republik Azerbaijan, Ilham Aliyev, selama kunjungannya ke kota Aghdam dan peletakan batu pertama rencana rekonstruksi kota ini menyebut keputusan Dewan Eropa baru-baru ini didasarkan pada peristiwa palsu.

Menurutnya, "Tidak ada yang bisa menekan Republik Azerbaijan, dan resolusi Parlemen Eropa sekali lagi diadopsi berdasarkan peristiwa palsu. Namun Baku akan terus memperkuat perbatasan nasionalnya."

Dengan latar belakang ini, harus dikatakan bahwa ini bukan pertama kalinya pejabat Azerbaijan, terutama Ilham Aliyev, mengkritik Barat. Sebelumnya, Presiden Azerbaijan prihatin dengan dukungan Barat untuk Armenia selama konflik Nagorno-Karabakh, dan menganggap pelaksanaan Resolusi 907 Kongres AS tentang embargo senjata Republik Azerbaijan sebagai kebijakan ganda untuk mendukung Armenia.

Pada saat yang sama, selama tahun-tahun perang teritorial Baku-Yerevan atas kepemilikan wilayah Nagorno-Karabakh, bantuan Barat kepada Armenia dan orang-orang Armenia di Nagorno-Karabakh selalu lebih besar daripada bantuan Barat kepada Republik Azerbaijan. Padahal, Republik Azerbaijan adalah negara terbesar, terpadat dan satu-satunya di kawasan Kaukasus Selatan yang melakukan setiap tindakannya dengan bantuan negara-negara anggota UE.

"Republik Azerbaijan adalah negara terbesar di Kaukasus Selatan dan paling menderita akibat perang, dan lebih banyak bantuan harus diberikan kepada Baku oleh Uni Eropa," tambah Aliyev.

Salah satunya adalah ekspor gas alam ke Eropa yang sebagian sudah terealisasi. Dengan selesainya pembangunan proyek transmisi gas Republik Azerbaijan melalui jalur selatan yang disebut "Trans Adriatik", Uni Eropa akan dapat memasok gas alam yang dibutuhkannya dari sumber yang sama sekali baru selain Rusia, yaitu Republik Azerbaijan.

Sebaliknya, Armenia dan Georgia hampir tidak memiliki apa pun untuk memenuhi kebutuhan Uni Eropa. Pada saat yang sama, pemerintah Barat paling banyak berkonsultasi dengan pejabat Azerbaijan di wilayah tersebut. Salah satu contohnya adalah delegasi AS ke Kaukasus Selatan bulan lalu yang dipimpin oleh Philip Reeker.

Pada 11 Juni, delegasi AS yang dipimpin oleh Asisten Menteri Luar Negeri untuk Urusan Eropa dan Eurasia Philip Reiger melakukan perjalanan ke wilayah tersebut. Dalam hal ini, pakar politik Armenia itu mengatakan bahwa kunjungan delegasi Amerika dan konsultasi tentang isu-isu regional menandai dimulainya kegiatan baru di Kaukasus Selatan.

Robert Ghivandian, pakar politik Armenia mengatakan, "Delegasi AS bekerja untuk menentukan aktivitas baru bagi pemerintah AS melawan Rusia dan Turki di kawasan, terutama dalam perang Nagorno-Karabakh, dan untuk menciptakan peluang baru untuk mempengaruhi masalah Kaukasus."

"Amerika Serikat bermaksud menunjukkan bahwa tidak mungkin menyelesaikan masalah Kaukasus Selatan tanpa kehadiran Barat di kawasan itu," tambah Ghivandian.

Bendera Azerbaijan dan Amerika Amerika Serikat

Namun demikian, Uni Eropa terus menunjukkan sikap bermusuhan terhadap Republik Azerbaijan dengan mengalokasikan lebih banyak bantuan ke Armenia dan Georgia. Poin penting dalam hal ini adalah fakta bahwa meskipun adopsi kebijakan pro-Barat dalam konstitusi dan undang-undang yang disahkan oleh Majelis Nasional, para pejabat Azerbaijan selalu mengkritik Barat.

Dalam keadaan seperti ini, tampaknya bagi pejabat pemerintahan Ilham Aliyev, kedekatan dengan Rusia atau Barat tidak ada bedanya. Karena bagaimanapun, pejabat pemerintah Baku, untuk melanjutkan kekuasaannya, harus memberikan konsesi kepada salah satu pihak Barat atau Timur untuk tetap berkuasa.

Tags