Aug 20, 2021 09:17 Asia/Jakarta
  • CIA
    CIA

Ketika Taliban kembali berkuasa di Afghanistan, yang menjadi kekalahan besar bagi AS, kritik terhadap kebijakan dan tindakan Biden saat menarik pasukan AS dari Afghanistan telah meningkat, sehingga lembaga-lembaga intelijen dan keamanan AS sekarang mencoba untuk saling mengecam guna melimpahkan tanggung jawab kekalahan ini kepada yang lain.

The New York Times dalam hal ini melaporkan bahwa pada Juli 2021, CIA menulis surat kepada Presiden Joe Biden memperingatkan krisis serangan Taliban di Afghanistan, di mana jika Taliban mengintensifkan serangan mereka di Afghanistan, provinsi-provinsi di negara ini akan jatuh.

Ashraf Ghani, mantan Presiden Afghanistan yang melarikan diri

Setelah penggulingan Presiden Afghanistan Mohammad Ashraf Ghani, pasukan Taliban memasuki Kabul pada 15 Agustus dan menguasai kantor-kantor pemerintah dan kantor polisi yang ditinggalkan oleh pasukan pro-pemerintah.

Jatuhnya Afghanistan dengan cepat kurang dari seminggu setelah penarikan pasukan AS adalah tanda kegagalan besar kebijakan luar negeri AS dan keputusan yang salah dari para pejabatnya. Faktanya, Amerika Serikat dan sekutunya menarik diri dari Afghanistan setelah dua puluh tahun, yang hasilnya tidak lain adalah penyebaran terorisme, perang, kekerasan, ketidakstabilan dan ketidakamanan, dan pembunuhan puluhan ribu orang.

Perintah Biden dan penarikan tergesa-gesa pasukan AS dari Afghanistan, yang menyebabkan dominasi Taliban di Afghanistan, kini menuai banyak kritik, bahkan di Amerika Serikat.

Banyak pejabat AS menilai kebijakan semacam itu pada struktur keamanan dan intelijen AS yang salah, terutama selama dua dekade terakhir.

Menurut banyak analis, bahkan badan keamanan AS tidak mengantisipasi situasi seperti itu, karena Direktur CIA William Burns mengunjungi kawasan Asia Barat dan Afrika Utara selama kemajuan Taliban di Afghanistan.

Ini jelas menunjukkan bahwa pejabat CIA tidak mengantisipasi waktu yang singkat untuk perkembangan di Afghanistan, terlepas dari klaim mereka.

Seperti yang dikatakan Mark Milley, Ketua Kepala Staf Gabungan, para pemimpin pemerintahan Biden dan militer AS tidak mengantisipasi keruntuhan Afghanistan selama 11 hari.

The New York Times dalam hal ini melaporkan bahwa pada Juli 2021, CIA menulis surat kepada Presiden Joe Biden memperingatkan krisis serangan Taliban di Afghanistan, di mana jika Taliban mengintensifkan serangan mereka di Afghanistan, provinsi-provinsi di negara ini akan jatuh.

Padahal, lembaga-lembaga intelijen dan keamanan AS yang menjadi sasaran skandal besar ini sekarang mencoba membenarkan diri mereka sendiri dan menyalahkan yang lain. Seperti Penasihat Keamanan Nasional AS Jake Sullivan atas alasan mengapa Presiden AS tidak mengindahkan Peringatan CIA.

"Saya tidak ingin berbicara tentang masalah keamanan dan intelijen," katanya.

Lebih dari 17 badan intelijen dan keamanan AS dengan anggaran tahunan ratusan miliar dolar sekarang bungkam untuk membenarkan dan menjelaskan aib ini dan kegagalan besar kebijakan luar negeri AS.

Mereka tidak dapat menjawab pertanyaan seperti mengapa mereka tidak mengantisipasi kejatuhan dini ini, mengapa tindakan pencegahan yang diperlukan tidak diambil untuk menghindarinya, dan siapa yang sebenarnya bertanggung jawab atas kegagalan bencana tersebut.

"Apa yang terjadi di bandara Kabul merupakan aib bagi sejarah Barat, khususnya Amerika Serikat. Di mana pusat penelitian utama Barat? Di mana badan intelijen AS, dan mengapa mereka tidak mengantisipasi kejatuhan dini ini dan merekomendasikan tindakan pencegahan untuk menghindarinya?" kata Abdel Bari Atwan, pakar politik.

Sekarang, pejabat AS saat ini dan bahkan mantan pejabat semakin berusaha untuk membenarkan dan membebaskan diri dari kekalahan besar dan memalukan ini.

Ketua Komite Hubungan Luar Negeri Senat Bob Menendez mencatat bahwa peristiwa baru-baru ini di Afghanistan merupakan hasil dari serangkaian kesalahan oleh pemerintah Republik dan Demokrat selama 20 tahun terakhir.

Ketua Komite Hubungan Luar Negeri Senat Bob Menendez

Ia mengakui bahwa kita sekarang menyaksikan akibat mengerikan dari kegagalan bertahun-tahun dalam politik dan intelijen. Komite Hubungan Luar Negeri Senat akan mengadakan diskusi dan investigasi terperinci terhadap kebijakan AS di Afghanistan, baik di bawah Donald Trump dan Presiden Joe Biden saat ini, dan kesalahan kedua pemerintah.

Sementara aib seperti itu tidak akan pernah terhapus dari sejarah sebagaimana kekalahan dalam Perang Vietnam juga belum terhapus.

Tags