Aug 29, 2021 10:16 Asia/Jakarta

Muslim Rohingya memperingati ulang tahun ke-4 genosida, mengingat tindakan keras brutal yang dilakukan oleh tentara Myanmar pada Agustus 2017.

Menurut sebuah laporan oleh Badan Pembangunan Internasional Ontario, sejak 25 Agustus 2017, hampir 24.000 Muslim Rohingya telah terbunuh, lebih dari 34.000 telah dilemparkan ke dalam api dan sebanyak 18.000 perempuan dan anak perempuan Rohingya telah diperkosa oleh pasukan militer Myanmar.

Ratusan ribu lainnya juga telah mengungsi atau melarikan diri ke negara tetangga Bangladesh.

Pemerintah Myanmar terus berpihak dalam kejahatan ini dan bahkan telah mengecualikan Rohingya dari sensusnya, menggambarkan mereka sebagai orang Bengali atau imigran ilegal dari Bangladesh.

Pemimpin Myanmar Aung San Suu Kyi telah banyak dikritik oleh masyarakat internasional karena diam dalam menghadapi genosida.

89 persen penduduk Myanmar beragama Buddha dan semua perang saudara terjadi antara para penganut Buddha dengan Muslim.

Banyak yang percaya bahwa kekerasan terhadap Muslim Rohingya telah melampaui pembantaian dan berubah menjadi pembersihan etnis.

Tags