Okt 11, 2021 09:29 Asia/Jakarta

Sejak pandemi melanda pada Maret 2019, negara-negara kaya telah berjanji untuk membawa negara-negara miskin di bawah sayap mereka.

Negara-negara seperti AS, Inggris, dan Kanada mulai membeli vaksin, menjanjikan untuk menyumbangkan ratusan juta dosis. Mereka belum menepati janji-janji itu. Lusinan negara mengatakan COVAX, organisasi yang bertanggung jawab atas distribusi vaksin yang adil, bahkan tidak akan menanggapi panggilan atau email dari diplomat top.

Pada akhir tahun 2021, negara-negara kaya akan memiliki persediaan satu miliar dosis cadangan COVID-19. Di sini, di Inggris, dengan sebagian besar orang dewasa telah disuntik ganda, lebih dari satu juta orang kini telah ditawari suntikan booster. Tetapi apakah 3 dosis sudah cukup melindungi di sini, ketika 98% orang di negara-negara berpenghasilan rendah tetap tidak divaksinasi.

Selama ini WHO telah memperingatkan bahwa pandemi belum berakhir di mana-mana, sampai berakhir di mana-mana. Sekarang dikatakan bahwa dunia berdiri di atas jurang kegagalan, dan penimbunan itu tidak hanya tidak bermoral, tetapi juga bodoh.

Bahkan banyak negara Eropa kehilangan harapan pada COVAX beberapa bulan yang lalu dengan mengambil Langkah sendiri. Negara-negara seperti Rusia dan Cina dengan cepat memenuhi pesanan dari negara-negara seperti Hongaria dan Slovakia yang tidak sabar menunggu pengiriman dari Uni Eropa. Tetapi negara-negara yang tidak mampu membayar masih menunggu pemberian.

Tags