Nov 17, 2021 11:33 Asia/Jakarta

Sebuah insiden teror akhir pekan di Liverpool, Inggris. Satu orang tewas, satu terluka dan empat orang berusia antara 20 dan 29 tahun ditangkap di bawah undang-undang kontraterorisme yang kontroversial.

Suasana di antaranya ada beberapa yang kaget dan tidak percaya.

Ini adalah momen yang terjadi di luar rumah sakit wanita Liverpool.

Bagian dalam, yang sekarang sudah mati, adalah tersangka yang menurut polisi membawa bahan peledak improvisasi ke dalam taksi. Sopir, David Perry, yang mengunci tersangka di dalam mobil untuk mencegah situasi yang lebih buruk, lolos dengan luka ringan.

Waktunya membuat semua orang berpikir. Hanya dua menit sebelum Remembrance Sunday, ketika seluruh negeri mengenang warga Inggris yang tewas dalam perang.

Pada hari Senin, pemerintah menaikkan tingkat ancaman teror dari substansial menjadi parah, memperingatkan warga untuk waspada.

Masih ada tiga garis polisi di kota. Satu di sini di rumah sakit wanita, lokasi ledakan, dan di dua jalan utama. Polisi masih bekerja untuk menetapkan keadaan dari apa yang terjadi.

Mereka juga mengatakan telah mengidentifikasi tersangka yang meninggal tetapi belum mengungkapkan identitasnya. Mereka telah menentukan penyebab ledakan tetapi motivasi pelaku belum diketahui.

Tags