Feb 12, 2022 11:55 Asia/Jakarta

Kemenangan Revolusi Islam Iran pada 11 Februari 1979 merupakan titik balik dalam sejarah beberapa ribu tahun Iran.

Revolusi ini telah menyebabkan perubahan mendasar di berbagai bidang masyarakat Iran, termasuk perkembangan politik, sosial, budaya dan ekonomi.

Perayaan Kemenangan Revolusi Islam Iran

Sekalipun demikian, salah satu dimensi penting dari dampaknya adalah pembentukan tren dan proses baru dan belum pernah terjadi sebelumnya di bidang kebijakan luar negeri Iran. Kebijakan luar negeri Republik Islam didasarkan pada anti-arogansi dan kontra-dominasi.

Konstitusi Republik Islam Iran menyatakan hal ini dalam berbagai pasal. Dalam pasal Bab 2, Pasal 6, Butir C menyatakan, 'menafikan segala bentuk tirani dan menyeret pada penindasan serta mendominasi dan menerima dominasi'. Sementara pada Bab 3, Pasal 5, 'menolak total kolonialisme dan mencegah pengaruh asing'.

Baca juga: Presiden Iran: Republik Islam Setia Usung Slogan "Tidak Timur atau Barat"

Manouchehr Mohammadi, Profesor Asosiasi Fakultas Hukum dan Ilmu Politik mengatakan, “Martabat, Kebijaksanaan dan Manfaat telah menjadi tiga prinsip utama dan tetap, di mana kebijakan luar negeri Republik Islam Iran telah dibentuk berdasarkan ketiganya. Pemimpin Besar Revolusi menilai tiga prinsi pini sebagai 'Segi Tiga Kewajiban bagi Kerangka Hubungan Internasional' dan interaksi Iran dengan dunia telah diprediksi dalam dokumen visi 20 tahun negara itu berdasarkan tiga prinsip ini."

Simbol Permusuhan Arogansi Global terhadap Revolusi Islam Iran

Mengingat pengaruh regional dan internasional dari Revolusi Islam Iran, sejak awal kemenangannya, arogansi global yang dipimpin oleh Amerika Serikat dan mitra regionalnya mulai menentang Republik Islam yang masih muda dan mencoba untuk menggulingkannya.

Simbol dari pendekatan bermusuhan ini adalah mendorong rezim Baath di Irak untuk menyerang Iran pada bulan September 1980, yang menyebabkan perang yang dipaksakan selama delapan tahun.

Selama perang ini, arogansi global dan kekuatan Timur dan Barat memberikan bantuan berbagai jenis senjata, intelijen, dan bantuan politik kepada diktator Irak Saddam Hussein. Sekalipun demikian, Republik Islam Iran, di bawah bayang-bayang persatuan nasional, iman dan semangat kesyahidan, bangkit melawan invasi ini dan akhirnya muncul sebagai pemenang.

Dalam tiga dekade terakhir, karena penyebaran pesan Revolusi Islam di luar negeri dan perkembangan pengaruh regional Iran, Amerika Serikat, sebagai pemimpin blok Barat, selalu melakukan upaya terbesar untuk memusuhi Iran.

Amerika Serikat mencoba untuk melemahkan Revolusi Islam dengan menggunakan beragam piranti lunak, semi-keras dan keras, baik perang psikologis propaganda dan media, menerapkan berbagai sanksi luas dan belum pernah terjadi sebelumnya terhadap Iran, dan akhirnya melontarkan ancaman untuk menggunakan kekuatan militer terhadap Iran.

Terlepas dari upaya dan tindakan permusuhan ini, Republik Islam Iran sekarang berada di posisi regional tertinggi dan memainkan peran yang sangat efektif dan berpengaruh dalam proses regional. Hal ini selalu menjadi salah satu tuntutan utama Washington dari Iran, terutama dalam satu dekade terakhir, untuk mengubah kebijakan regionalnya.

Kenyataan ini menunjukkan betapa kebijakan dan tindakan Tehran, terutama dukungannya terhadap berbagai gerakan anti-arogansi dan anti-Zionis dari Yaman ke Lebanon, Palestina, Irak, dan Suriah, telah menghantam kebijakan hegemonik Amerika Serikat dan mitra regionalnya.

Di sisi lain, Republik Islam Iran merupakan salah satu negara yang efektif dalam membentuk proses internasional karena diplomasi dinamis dan aktif dengan negara-negara anti-dominasi dari Asia hingga Amerika Latin.

Mencermati pendekatan bermusuhan Barat ke Iran, yang tercermin dalam penarikan AS dari kesepakatan nuklir JCPOA selama kepresidenan Donald Trump dan penerapan kebijakan tekanan maksimum pada Iran, Tehran berusaha untuk menyeimbangkan hubungan dan menggagalkan kebijakan dan tindakan Barat.

Baca juga: Raisi Sampaikan Pidato Peringatan Kemenangan Revolusi Islam ke-43

Hal itu dilakukan dengan mengadopsi kebijakan melihat ke Timur dan dalam hal ini telah memperluas hubungan dengan Cina dan Rusia, yang dianggap sebagai saingan global Amerika Serikat.

Masalah ini telah menciptakan prospek baru bagi Tehran serta membantu menetralisir sanksi AS yang meluas terhadap Iran. Juga, diplomasi dinamis Iran dan hubungan dengan negara-negara anti-hegemonik seperti Venezuela telah meningkatkan peluang bagi Iran dan kegagalan upaya Washington untuk mengisolasi Tehran.

Perayaan Kemenangan Revolusi Islam

Sekarang, 43 tahun setelah kemenangan Revolusi Islam di Iran, Republik Islam Iran diakui oleh para ahli sebagai kekuatan regional yang penting dan aktor berpengaruh di arena internasional.

“Iran, dengan posisi geopolitiknya yang istimewa di Teluk Persia, telah berulang kali terbukti sebagai kekuatan paling berpengaruh di kawasan itu dan memiliki kemampuan untuk mengubah tren,” kata Mohammad Odeh, pakar urusan Asia Barat, merujuk pada peran regional Iran.

Tags