Apr 05, 2022 11:10 Asia/Jakarta

Wakil Ketua Majelis Nasional Pakistan telah memblokir mosi tidak percaya yang kontroversial terhadap Perdana Menteri Imran Khan, dan menyebutnya inkonstitusional dan bagian dari plot oleh 'kekuatan asing' untuk ikut campur dalam proses demokrasi Pakistan.

Atas permintaan Imran Khan, Presiden Pakistan Arif Alvi membubarkan parlemen pada hari Minggu, menyiapkan panggung untuk pemilu dini.

Khan menuduh Amerika Serikat berada di balik perdebatan tentang mosi tidak percaya, dengan mengatakan langkah itu adalah upaya perubahan rezim yang didukung oleh Washington.

Perdana menteri mengatakan oposisi berkonspirasi dengan Gedung Putih untuk menggulingkan pemerintahannya karena dia tidak akan memihak Barat dalam masalah global melawan Rusia dan Cina.

Tags