Apr 15, 2022 15:25 Asia/Jakarta
  • Ketegangan antara Rusia dan NATO
    Ketegangan antara Rusia dan NATO

Deputi Dewan Keamanan Rusia Dmitry Medvedev mengatakan dalam sebuah artikel yang diterbitkan pada hari Kamis (14/04/2022) bahwa jika Finlandia dan Swedia bergabung dengan NATO, Rusia akan memiliki dua musuh "terdaftar secara resmi" lain dan bahwa perbatasan darat NATO dengan Rusia akan lebih dari dua kali lipat.

Menurut Medvedev, jika kedua negara bergabung dengan NATO, tidak mungkin lagi membicarakan situasi bebas senjata nuklir di Laut Baltik. Medvedev menambahkan, "Rusia sejauh ini belum mengambil tindakan apa pun dalam hal ini dan tidak menuntutnya, tetapi kami mungkin terpaksa dan bagaimanapun keseimbangan harus dicapai dalam hal ini."

Moskow telah memperingatkan konsekuensi dari keanggotaan dua negara Eropa utara di NATO. Sementara Finlandia mengumumkan pada hari Rabu (13/4) bahwa mereka akan memutuskan apakah akan bergabung dengan NATO dalam beberapa minggu ke depan.

Perdana Menteri Finlandia Sanna Marin

Perdana Menteri Finlandia Sanna Marin mengatakan negaranya harus "siap untuk semua jenis tindakan Rusia", dan menambahkan bahwa "tidak ada cara lain untuk memiliki jaminan keamanan" selain di bawah Pasal 5 NATO tentang kebijakan pencegahan dan pertahanan bersama.

Menurut Pasal 5 Piagam NATO, serangan terhadap salah satu anggota NATO dianggap sebagai serangan terhadap semua negara anggota NATO, dan menjadi masalah pertahanan kolektif.

Swedia juga sedang mempertimbangkan kebijakan keamanannya dan kemungkinan akan mengumumkan keanggotaan NATO bulan depan. Perdana Menteri Swedia Magdalena Andersson mengumumkan pada hari Rabu (13/4) bahwa Stockholm akan mengajukan permohonan keanggotaan NATO ke sekretariat organisasi pada bulan Juni.

Selama pertemuan menteri luar negeri NATO minggu lalu, yang dihadiri oleh menteri luar negeri Swedia dan Finlandia, keanggotaan dua negara Eropa utara di NATO adalah "subjek dialog dan fokus dari beberapa pertemuan."

Dengan demikian, tampaknya proses keanggotaan Finlandia dan Swedia praktis telah dimulai dan akan segera tercapai.

Hal ini telah membuat Rusia sangat sensitif. Rusia, yang sekarang terlibat dalam perang skala penuh di Ukraina, terutama karena NATO dan pemerintah Kiev yang pro-Barat bersikeras pada keanggotaan Ukraina dalam organisasi militer Barat, sangat menentang Swedia dan Finlandia bergabung dengan NATO.

Deputi Dewan Keamanan Rusia Dmitry Medvedev mengatakan dalam sebuah artikel yang diterbitkan pada hari Kamis (14/04/2022) bahwa jika Finlandia dan Swedia bergabung dengan NATO, Rusia akan memiliki dua musuh "terdaftar secara resmi" lain dan bahwa perbatasan darat NATO dengan Rusia akan lebih dari dua kali lipat.

Dari sudut pandang Moskow, ini berarti perluasan pengepungan Rusia oleh NATO, yang sekarang bermaksud untuk memiliki kehadiran yang kuat di perbatasan utara Rusia, setelah praktis berada di perbatasan barat. Wakil Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Ryabkov baru-baru ini memperingatkan bahwa bergabungnya Finlandia dan Swedia ke NATO dapat memiliki konsekuensi politik dan militer.

Finlandia selalu sangat sensitif terhadap Rusia di Eropa utara karena bertetangga dengan Rusia dan lokasi geografisnya yang khusus. Finlandia mengambil sikap netral selama Perang Dingin karena perbatasan dan lokasi geografisnya dengan Uni Soviet dan pengaruhnya atas kekuatan militer dan pengaruh politiknya.

Namun, para pemimpin NATO dan AS sekarang mengklaim bahwa aturan main di Eropa telah berubah secara mendasar dan bahwa gagasan lama tentang netralitas tidak lagi sesuai sebagai bagian dari proses politik di Finlandia dan Swedia, dan oleh karena itu ingin kedua negara bergabung dengan NATO.

Jika Swedia memutuskan untuk menawarkan keanggotaan, yang telah dilakukan, Finlandia akan segera melakukan hal yang sama. Bahkan, jalan kerja sama yang erat antara Finlandia dan Swedia dengan NATO pada akhirnya akan mengarah pada keanggotaan kedua negara ini dalam aliansi ini.

Kremlin

Masalah ini akan semakin meningkatkan kekhawatiran Rusia dan reaksi timbal balik Moskow terhadap kedua negara.

Sekarang  masalah ini telah terjadi, dan Moskow telah secara eksplisit menekankan nuklirisasi Laut Baltik jika Finlandia dan Swedia bergabung dengan NATO. Kondisi ini bukan hanya berarti peningkatan keamanan nasional negara ini, tetapi sebenarnya akan meningkatkan ancaman terhadap mereka dengan cara yang belum pernah terjadi sebelumnya.(sl)

Tags