Feb 18, 2020 08:35 Asia/Jakarta

Meskipun Presiden Donald Trump berjanji untuk mengurangi kemiskinan di negara ini, jumlah orang miskin di Amerika Serikat justru telah meningkat dalam beberapa tahun terakhir dan sejumlah laporan ekonomi juga telah menunjukkan kesenjangan sosial yang semakin lebar, dimana anak-anak dan warga kulit berwarna yang paling rentan.

Anggota muslim DPR Amerika, Ilhan Omar hari Ahad, 16 Februari, mengkritik kondisi buruk anak-anak Amerika di akun Twitternya dan menulis 11 juta anak di negara ini kelaparan. Menurutnya, banyak mahasiswa Amerika Serikat kelaparan karena tidak memiliki uang.

Ilhan Omar, anggota muslim DPR AS

Salah satu masalah utama Amerika saat ini adalah meningkatnya kemiskinan dan kesenjangan sosial yang semakin besar antara si miskin dan si kaya. Dengan kata lain, dalam beberapa tahun terakhir, kesenjangan sosial telah melihat peningkatan yang belum pernah terjadi sebelumnya, yang pada gilirannya telah meningkatkan ketidaksetaraan sosial dan peningkatan kemiskinan.

Menurut laporan yang telah dirilis, sekitar 88 persen dari kekayaan masyarakat Amerika berada di dua level teratas pendapatan, sementara lebih dari 39 juta orang Amerika membutuhkan bantuan pangan pemerintah. Garis kemiskinan ditetapkan untuk empat anggota keluarga Amerika yang terdiri dari dua orang dewasa dan dua anak dengan pendapatan tahunan 25.750 dolar.

Kebijakan Trump yang tidak akurat, termasuk mengurangi tunjangan kesejahteraan dan akses ke asuransi kesehatan bagi orang miskin, dan di sisi lain, reformasi pajak Trump yang mendukung strata pendapatan tinggi telah menciptakan peluang dan kekayaan besar bagi perusahaan besar dan orang kaya, yang memperlebar kesenjangan sosial.

Pada hakikatnya, dengan kebijakan Trump, yang kaya menjadi lebih kaya dan yang miskin menjadi lebih miskin, slogan-slogan dan pendekatan rasis Trump serta pemotongan dana sosial seperti asuransi telah memperburuk situasi. Sehingga menurut jajak pendapat sebelumnya Universitas Monmouth, 53 persen warga AS bersikeras bahwa rumah tangga Amerika berpenghasilan rendah dan miskin tidak mendapat manfaat dari kebijakan pemerintah Trump, karenanya, banyak orang Amerika putus asa mendapat manfaat dari kinerja ekonomi saat ini dan masa depan dari pemerintah Trump.

Dalam pandangan mereka, kebijakan Trump telah meningkatkan kemiskinan dan menurunkan standar hidup untuk keluarga berpenghasilan menengah dan rendah serta memperburuk keadaan bagi mereka.

"Antara 2016 dan 2018, kemiskinan telah meningkat di berbagai bagian AS, sehingga pekerja kulit hitam dan 63 persen pekerja Amerika Latin bekerja di pekerjaan berpenghasilan rendah dalam kondisi buruk," kata Andrew Barry, seorang peneliti lembaga Brookings.

Kondisi ini sekarang telah mengubah masalah kemiskinan dan kesenjangan sosial telah menjadi masalah politik yang sedang diperdebatkan oleh kandidat Demokrat dan Partai Republik. Sementara itu, Demokrat ingin meningkatkan dukungan pemerintah untuk kelas yang lebih lemah dan menaikkan pajak pendapatan dan kekayaan orang kaya, sedangkan Partai Republik lebih cenderung memotong pajak dan mengurangi dukungan pemerintah. Ketika Demokrat menekankan perlunya mempertahankan pendanaan publik, terutama di sektor kesehatan, jaminan sosial, pendidikan dan bantuan makanan dan perumahan, mereka langsung menolak anggaran pemerintah Trump untuk tahun fiskal 2021.

Bernie Sanders, kandidat Demokrat untuk pemilu presiden AS

"Kami berjuang untuk kelas pekerja di negara ini. Agenda kami adalah untuk keluarga kelas pekerja di negara ini, dan kami bertujuan untuk melawan elit rakus dan korup.Tujuan kami adalah untuk menciptakan pemerintah dan ekonomi yang bekerja untuk kita semua, bukan satu persen dari masyarakat," kata Bernie Sanders, seorang kandidat Demokrat untuk pemilihan presiden AS.

Kemiskinan masih merupakan masalah utama di Amerika dan telah mempengaruhi banyak kehidupan, terutama anak-anak, wanita, orang kulit berwarna dan imigran. Ini juga telah meningkatkan kekerasan sosial dan ketidakamanan bagi banyak orang Amerika, sementara Trump terus mengoceh soal pertumbuhan ekonomi dan ilustrasi ekonomi kuat bangsa. Bulan-bulan mendatang akan melihat lebih banyak dilema sosial ini ketika kampanye pemilihan berlangsung.

Tags

Komentar