Okt 24, 2020 16:48 Asia/Jakarta

Negara-negara Eropa memberlakukan pembatasan baru sebagai tanggapan terhadap lonjakan penyebaran Virus Corona, COVID-19 di seluruh Uni Eropa.

Beberapa negara Uni Eropa terkena pandemi lebih parah daripada yang lain. 27 negara anggota blok ini didesak untuk mengikuti sistem kode warna yang diusulkan oleh Komisi Eropa.

Seperti dilansir WAM, pemerintahan 27 negara Uni Eropa berupaya menyepakati standar umum untuk mengelola pembatasan dan pengawasan pengelolaan pandemi COVID-19.

Menurut proposal yang diedarkan oleh pemerintah Jerman -yang memegang jabatan presiden bergilir Uni Eropa- perjalanan akan diizinkan tanpa batasan antar wilayah dengan kurang dari 25 kasus baru Virus Corona per 100.000 orang selama 14 hari sebelumnya dan dengan volume tes positif kurang dari 4 persen.

Rencana tersebut bertujuan untuk memperjelas ambang batas baru menggunakan peta berkode warna dari 27 negara Uni Eropa selain Islandia, Liechtenstein, Norwegia, dan Swiss untuk diperbarui setiap minggu sesuai dengan draf yang dibagikan kepada para diplomat di Brussels.

Jika pemerintah menyetujui aturan baru tersebut, maskapai penerbangan dapat memanfaatkan situasi saat ini dari pengumuman yang tidak terkoordinasi oleh negara tentang persyaratan karantina untuk wisatawan yang masuk dan larangan perjalanan mendadak.

Proposal Jerman mengikuti konsultasi di antara negara-negara anggota berdasarkan rekomendasi yang dibuat oleh Komisi Eropa bulan lalu. Para diplomat Uni Eropa sedang membahas rencana itu, tetapi masih belum jelas apakah itu akan mendapatkan dukungan yang diperlukan.

Berdasarkan sistem yang diusulkan, perjalanan dapat diizinkan antara dua wilayah yang dikodekan dengan "hijau" di peta, bahkan jika wilayah lain dari negara asal penerbangan diberi kode "merah".

Kategori merah akan digunakan untuk wilayah yang jumlah kasus baru per 100.000 penduduk dalam 14 hari terakhir mencapai 50 atau lebih dengan hasil tes positif lebih dari 4 persen. Tingkat kepositifan tidak akan diperhitungkan jika jumlah kumulatif infeksi baru lebih dari 150 per 100.000 orang.

Dan menurut proposal Jerman, peta baru akan diterbitkan dan diperbarui setiap minggu oleh Pusat Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Eropa. Negara-negara anggota dapat mengizinkan perjalanan dari area yang tidak terenkripsi dalam warna hijau jika pelancong mengisolasi diri pada saat kedatangan atau menunjukkan tes negatif pada saat kedatangan atau sebelum keberangkatan.

Epidemi telah memaksa negara-negara Uni Eropa untuk mencapai keseimbangan politik antara mempertahankan otoritas negara anggota atas kebijakan kesehatan dan melindungi prinsip serikat kebebasan bergerak.

Menurut proposal yang tidak mengikat, pembatasan akan mencakup perjalanan yang tidak perlu saja dan tidak akan berlaku bagi pengemudi kendaraan barang, pekerja perbatasan, pelaut, penumpang transit, dan jurnalis saat bertugas. Pembatasan perjalanan akan dibatalkan dalam jangka waktu tidak lebih dari 14 hari setelah salah satu kawasan dianggap sebagai zona hijau.

Tampaknya pembatasan COVID-19 secara tiba-tiba membuat warga dan pebisnis semakin frustrasi. Beberapa komentator bahkan menyarankan, ketidakmampuan pemerintah Uni Eropa untuk mengkomunikasikan keputusan mereka dengan jelas berpotensi menyebabkan kerusuhan sipil yang kejam dalam skala luas. (RA)

Tags

Komentar