Okt 26, 2020 09:13 Asia/Jakarta

Hubungan antara Paris dengan Ankara telah menegang dalam beberapa bulan terakhir karena masalah seperti tindakan Turki di Mediterania timur. Namun, desakan Presiden Prancis Emmanuel Macron untuk melanjutkan tindakan anti-Islam telah memicu ketegangan baru dengan Turki.

Ketegangan diplomatik antara kedua negara telah meningkat menyusul pernyataan Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan terhadap Presiden Prancis Emmanuel Macron, yang berujung pada sikap Kementerian Luar Negeri Prancis menarik duta besarnya dari Ankara. Sikap Ankara telah membuat marah Paris.

Recep Tayyip Erdogan dan Emmanuel Macron

Dalam pidatonya baru-baru ini pada hari Sabtu (24/10/2020), berbicara terkait penerbitan karikatur yang menghina Nabi Muhammad Saw di Prancis, kepada presiden Prancis, Erdogan mengatakan, "Apa masalah orang bernama Macron dengan Islam dan Muslim? Macron membutuhkan apa yang menurut perawatan psikologis ia harus dirawat."

Erdogan menambahkan, "Tindakan Prancis, yang seolah-olah menganggap dirinya sebagai benteng kebebasan dan laisisme, dalam menggambar karikatur melawan Nabi Islam adalah jenis vulgar terburuk dan tidak termasuk dalam batas kebebasan, itu anti-Islam."

Baru-baru ini, tindakan seorang guru sejarah Prancis dalam menampilkan karikatur yang menghina Nabi Suci Saw di ruang kelas dan pembunuhannya oleh seorang pemuda Chechnya telah banyak diberitakan di Prancis. Menyusul tindakan ini, pemerintah Prancis telah meningkatkan tindakannya terhadap Muslim dan, sementara mengusir lusinan dari mereka, berujung pada meningkatnya proses penutupan masjid dan pusat Islam di negara tersebut.

Bahkan Menteri Dalam Negeri Prancis pernah menyatakan ketidakpuasannya dengan adanya bagian khusus untuk produk halal di toko Prancis dalam pernyataan anti-Islam.

Di sisi lain, alih-alih mencoba mereduksi aksi anti-Islam di Prancis, Presiden Prancis Emmanuel Macron secara irasional justru membela sikap anti-Islam dengan dalih membela kebebasan berekspresi dan menekankan kelanjutan anti-Islamisme di negara itu.

Macron baru-baru ini membuat pernyataan kurang ajar bahwa Prancis akan terus menerbitkan kartun-kartun yang menghina Nabi Islam.

Menurut Dr. Abdollah Ganji, seorang pakar politik, "Nabi Islam baru-baru ini dihina di Prancis. Macron mengatakan dia tidak mengutuknya karena itu adalah kebebasan berbicara. Sekarang Erdogan telah mengatakan kalimat tentang Macron yang berbau menghina. Prancis telah menarik duta besarnya dari Ankara. Dalam kebebasan Barat, presiden Prancis lebih dihormati daripada utusan ilahi dengan 1,5 miliar pengikut."

Tren anti-Islam dan ejekan terhadap kepercayaan Muslim di Prancis, di mana sekitar 10 persen penduduknya adalah Muslim, telah meningkat dalam beberapa tahun terakhir, sementara tekanan terhadap mereka dengan dalih memerangi terorisme dan ekstremisme juga telah meningkat secara signifikan.

Negara ini telah menjadi tempat serangan propaganda paling anti-Islam dalam konteks Islamofobia dan upaya untuk menghancurkan citra Nabi Saw, yang telah menimbulkan reaksi di kalangan umat Islam di negara ini. Terlepas dari kenyataan bahwa kebebasan berekspresi tampaknya diamati dalam konteks anti-Islam, sementara dalam kasus-kasus seperti mempertanyakan Holocaust, bukan hanya tidak ada kebebasan berekspresi, tetapi orang yang tidak mempercayainya diadili dan dijatuhi hukuman penjara.

Semakin meningkatnya aksi anti-Islam, terutama penerbitan kartun-kartun penghinaan terhadap Nabi Saw telah membuat marah umat Islam di berbagai negara. Dalam pernyataan pedasnya, Organisasi Kerja Sama Islam (OKI) menyatakan keterkejutannya atas pernyataan politik resmi yang dibuat oleh beberapa pejabat Prancis, dan mengatakan bahwa kelanjutan pernyataan semacam itu akan merusak hubungan Prancis dengan negara-negara Islam dan meningkatkan sentimen kekerasan dan kebencian.

OKI

Terlepas dari sikap tersebut, reaksi irasional dari Emmanuel Macron dan desakannya untuk melanjutkan tindakan anti-Islam menunjukkan bahwa anti-Islami dan upaya untuk menghadirkan citra Islam yang kejam serta menghina kesucian Nabi Saw terus berlanjut di negara Eropa ini, dan tentu saja kelanjutan dari praktik semacam itu akan memicu reaksi timbal balik.

Tags