Jan 09, 2021 13:37 Asia/Jakarta
  • Donald Trump dan Twitter
    Donald Trump dan Twitter

Presiden Amerika Serikat Donald Trump merespon pemblokiran akun twitternya.

"Saya tidak akan diam dan Saya akan membuat kanal baru di masa mendatang untuk menjalin hubungan dengan rakyat," kata Trump saat merespon pemblokiran permanen akun Twitternya seperti dilaporkan Sputnik.

Twitter Trump

Lebih lanjut Trump menambahkan, Twitter bertindak keterlaluan dalam melarang kebebasan berekspresi dan staf twitter berkolaborasi dengan Demokrat serta kubu sayap kiri esktrim untuk menghapus akunnya untuk membungkam dirinya.

Presiden Amerika ini setelah pemblokiran permanen akun twitternya menyatakan bahwa ia tidak akan diam dan akan membuat program baru.

Menurut pengumuman Twitter, menyusul kekerasan Kongres oleh pendukung Trump, akun presiden Amerika ini ditutup untuk selamanya.

Twitter menyatakan alasannya adalah kekhawatiran atas penyebaran kekerasan lebih besar melalui pesan-pesan Trump.

Dengan demikian, dua cuitan terbaru Trump bahwa ia tidak akan menghadiri acara pelantikan Joe Biden dan penekankan bahwa pendukungnya tidak bisa diabaikan dinyatakan sebagai ujaran provokatif.

Beberapa waktu lalu Facebook dan instagram menutup selamanya akun Donald Trump. (MF)

 

Tags