May 21, 2021 08:31 Asia/Jakarta
  • Presiden Xi Jinping dan Vladimir Putin
    Presiden Xi Jinping dan Vladimir Putin

Presiden Rusia Vladimir Putin dan mitranya dari Cina Xi Jinping meresmikan proyek energi nuklir bersama terbesar antara kedua negara pada hari Rabu (19/05/2021) melalui konferensi video. Proyek kerja sama bersama termasuk pembangunan empat pembangkit listrik tenaga nuklir canggih, yang diresmikan hari Rabu di Cina dengan menggunakan teknologi nuklir baru Rusia.

Tahun ini menandai peringatan 20 tahun penandatanganan Perjanjian Bertetangga Baik dan Kerja Sama Bersahabat antara Cina dan Rusia, dan peresmian pembangkit listrik tenaga nuklir adalah pertukaran bilateral online pertama antara Xi Jinping dan Vladimir Putin tahun ini. Kerja sama nuklir yang meningkat antara kedua kekuatan internasional sangat penting dalam mengembangkan kemitraan strategis komprehensif tingkat tinggi antara Cina dan Rusia di era baru.

Presiden Vladimir Putin dan Xi Jimping meresmikan pembangkit listrik tenaga nuklir 

Sejatinya, kerja sama di bidang energi nuklir merupakan salah satu poros tradisional dan prioritas kerja sama kedua negara yang berkembang pesat dalam beberapa tahun terakhir dan selalu menjadi fokus para pemimpin kedua negara.

Dari sudut pandang Cina, kerja sama antara kedua negara dalam pembangunan pembangkit listrik tenaga nuklir akan menghasilkan pencapaian yang signifikan dalam produksi peralatan canggih dan inovasi di bidang teknologi nuklir, serta akan meningkatkan kerja sama bilateral di berbagai bidang.

Hal ini menjadi sangat penting, terutama dalam menghadapi tekanan politik dan ekonomi AS yang semakin meningkat, terutama penerapan berbagai sanksi terhadap Rusia dan Cina.

Para pengamat mengatakan kerja sama antara Cina dan Rusia pada teknologi nuklir sipil menjadi lebih penting, membawa kedua negara lebih dekat, mengingat pengetatan sanksi dan pembatasan AS.

"Sektor teknologi maju adalah sektor kunci, dan Cina dapat menggantikan beberapa teknologi AS dengan teknologi Rusia," kata Li Xin, pakar hubungan Cina-Rusia.

"Sektor teknologi maju adalah sektor kunci, dan Cina dapat menggantikan beberapa teknologi AS dengan teknologi Rusia," kata Li Xin.

Sejak Joe Biden menjabat di Amerika Serikat pada Januari 2021, hubungan Washington dengan Moskow dan Beijing telah tegang dalam berbagai dimensi politik, ekonomi, komersial, militer, keamanan, dan hak asasi manusia. Hubungan AS-Rusia telah menurun di bawah Biden, dan Washington telah melipatgandakan sikap anti-Rusia-nya.

Dalam Dokumen Nasional Pemerintah Biden di bawah judul "Rusia tetap bertekad untuk memperkuat pengaruh globalnya dan memainkan peran yang merusak di panggung dunia," Amerika Serikat secara konsisten membuat tuduhan terhadap Rusia. Dengan demikian, dalam pandangan Biden, Moskow secara aktif merusak pengaruh dan kekuatan Washington di panggung dunia, sehingga pendekatan yang tegas harus diambil untuk mencegah Rusia melanjutkan tindakannya.

Hubungan AS-Cina memburuk sejak Biden memasuki Gedung Putih. Hubungan antara Washington dan Beijing sekarang berada dalam kondisi krisis. Tepi tajam kritik Washington berfokus pada tindakan Cina dalam berbagai dimensi ekonomi, perdagangan, militer, keamanan, dan hak asasi manusia.

Amerika Serikat Vs Cina

Saat ini, ketegangan antara Amerika Serikat dan Cina mencakup berbagai masalah, termasuk masalah ekonomi, perdagangan, geopolitik, dan strategis, dengan intervensi berulang kali oleh Washington pada masalah seperti Hong Kong, Xinjiang, Taiwan, dan sengketa teritorial Laut Cina Selatan.

Karena pendekatan AS yang bermusuhan ke Rusia dan Cina selama periode Biden, Moskow dan Beijing kini meningkatkan tingkat dan cakupan kerja sama untuk melawan tindakan destruktif Washington, terutama di bidang sanksi, dan kerja sama di bidang teknologi dan nuklir damai. langkah-langkah seperti pembangunan pembangkit listrik tenaga nuklir merupakan salah satu isu penting di bidang ini.

Tags