Jun 14, 2021 08:39 Asia/Jakarta

Presiden AS Joe Biden telah meminta para pemimpin G7 untuk mengambil langkah-langkah konkret untuk melawan dugaan ancaman Cina terhadap keamanan dan kepentingan nasional AS serta untuk merencanakannya sesegera mungkin.

Dalam hal ini, para pemimpin G7 berencana untuk membantu membiayai proyek-proyek infrastruktur di negara-negara berkembang dalam menanggapi proyek besar-besaran "Satu Sabuk, Satu Jalan" Cina dalam sebuah proyek besar yang disebut "Kembali ke Dunia yang Lebih Baik".

Biden juga berusaha membangun konsensus tentang bagaimana menantang Cina dalam dugaan pelanggaran hak asasi manusia. Sementara para pemimpin G7 setuju untuk bersaing dengan Cina dalam masalah perdagangan dan ekonomi, hanya ada sedikit konsensus tentang masalah pelanggaran hak asasi manusia.

G7 dan Cina

Menurut dua pejabat senior AS, Kanada, Inggris, dan Prancis sebagian besar mendukung sikap Biden tentang pelanggaran hak asasi manusia di Cina, tetapi Jerman, Italia, dan Uni Eropa menyatakan lebih banyak skeptisisme pada pertemuan pertama KTT G7 pada hari Sabtu (12/06/2021). Jadi, meskipun menyatukan G7 untuk berurusan secara ekonomi dengan Cina, Biden menghadapi tantangan untuk menciptakan front persatuan melawan Beijing dalam hak asasi manusia.

Mengkritik kebijakan bermusuhan Biden terhadap Beijing, pemerintah Cina telah menekankan bahwa Biden berencana untuk melawannya daripada fokus bekerja sama dengan Cina. Pada akhir Januari 2021, Kementerian Luar Negeri Cina menyatakan harapan bahwa pemerintahan baru AS akan belajar dari kebijakan salah pemerintahan Trump terhadap Cina serta mengadopsi kebijakan positif dan konstruktif terhadap Beijing dengan pandangan rasional tentang hubungan antara kedua negara.

Sejak Biden memasuki Gedung Putih, dia telah melakukan upaya sistematis untuk menghadapi Cina. Upaya tersebut bertujuan untuk melawan kemajuan Cina di berbagai bidang dan menjadikannya salah satu kekuatan ekonomi terbesar di dunia, serta mencegah kekuatan militer yang semakin besar.

"Jika Cina terus tumbuh secara ekonomi selama dua dekade ke depan, itu akan menjadi ancaman terbesar bagi keamanan nasional AS," kata John Mearsheimer, profesor hubungan internasional di University of Chicago.

Dalam pendekatannya ke Cina, pemerintahan Biden tidak hanya bermaksud melanjutkan kebijakan pemerintahan Trump, tetapi juga berupaya meningkatkan ketegangan dengan Beijing dan menyatukan sekutu dan mitranya. Selama masa kepresidenannya, Donald Trump berusaha mencegah peningkatan kekuatan ekonomi secara terus-menerus dengan meluncurkan perang dagang skala besar dengan Cina.

Biden telah menjadikan mengatasi pengaruh Cina yang semakin besar di dunia sebagai salah satu prioritas kebijakan luar negeri utamanya. Hal ini ditekankan dalam konteks dokumen keamanan awal pemerintah Biden, Panduan Strategi Keamanan Nasional Sementara.

Dokumen tersebut, yang sebenarnya merupakan peta jalan untuk keamanan dan kebijakan luar negeri AS selama empat tahun ke depan, memberikan perhatian khusus pada dugaan tantangan Cina terhadap Amerika Serikat. "Cina adalah satu-satunya pesaing yang dapat mengkonsolidasikan kekuatan ekonomi, diplomatik, militer, dan teknologinya untuk menimbulkan tantangan abadi bagi sistem internasional yang bebas dan stabil," klaim dokumen ini, merujuk pada pengaruh Cina yang berkembang di panggung dunia.

Terlepas dari retorika ini, perhatian nyata Washington tampaknya adalah munculnya Cina sebagai kekuatan ekonomi terkemuka dunia dalam beberapa tahun ke depan, serta kekuatan militernya yang tumbuh, yang memengaruhi persamaan keamanan saat ini dan menantang posisi tradisional AS di Asia Timur sebagai kekuatan militer.

"Jika Cina terus tumbuh secara ekonomi selama dua dekade ke depan, itu akan menjadi ancaman terbesar bagi keamanan nasional AS," kata John Mearsheimer, profesor hubungan internasional di University of Chicago.

Para pemimpin G7

Saat ini, ketegangan antara Amerika Serikat dan Cina mencakup berbagai masalah, termasuk ekonomi, perdagangan, geopolitik, dan isu-isu strategis. Hal itu diperburuk oleh intervensi berulang-ulang Washington dalam urusan dalam negeri Cina dengan dalih hak asasi manusia, khususnya atas Hong Kong, Xinjiang, semakin intens mendukung Taiwan dan intervensi dalam sengketa wilayah di Laut Cina Selatan dan Laut Cina Timur.

Dengan demikian, ketegangan bilateral antara Amerika Serikat dan Cina diperkirakan akan meningkat ke tingkat rekor selama pemerintahan Joe Biden.

Tags