Okt 26, 2021 16:09 Asia/Jakarta
  • Menelisik Konferensi Persatuan Islam ke-35 di Tehran

Konferensi Persatuan Islam ke-35 yang dihadiri sejumlah besar ulama, cendekia dan pejabat negara-negara Muslim baru selesai digelar di Tehran.

Islam memiliki pesan monoteistik dan universal bagi umat manusia di segala usia, dan mengajak para pengikutnya untuk berbicara, berpikir, dan berempati terhadap sesama manusia.

Ketika diutus sebagai Rasul, Nabi Muhammad Saw menyuarakan Tauhid dan menjadikan ajaran agama Islam sebagai sinar terang yang  menerangi kejahilan. Berkat Islam, suku dan klan yang tersebar dan sebagian berperang satu-sama lain mulai bersatu dan membuat perjanjian persaudaraan. Namun, berabad-abad kemudian, seruan ini kembali didengungkan di tengah berbagai masalah yang mendera dunia Islam.

Konferensi Persatuan Islam yang digelar bertepatan dengan peringatan Maulid Nabi merupakan salah satu upaya untuk memperkuat persatuan di kalangan umat Islam. Konferensi Persatuan Islam ke-35 bertajuk "Persatuan Islam, Perdamaian, dan Penghindaran Perpecahan dan Konflik di Dunia Islam" dengan kehadiran sejumlah besar ulama dan elit negara-negara Muslim yang digelar secara fisik dan online dari 19-24 Oktober 2021

Konferensi ini diadakan pada saat negara-negara di dunia, terutama negara-negara Muslim, membutuhkan perdamaian dan keadilan melebihi  sebelumnya. 

 

 

Upacara pembukaan Konferensi Persatuan Islam ke-35 dimulai dengan kehadiran Ayatollah Ra'isi, Presiden, Hojjatoleslam dan umat Islam Dr. Shahriari, Sekretaris Jenderal Majelis Perkiraan dan tamu dalam dan luar negeri.

Hojjat-ul-Islam dan Muslim Dr. Hamid Shahriari, pada pembukaan konferensi, mengatakan: "Sayangnya, hari ini di dunia Islam kita menyaksikan perang, konflik dan pertumpahan darah. Di dunia Islam. “Karena arogansi global selalu berusaha membenarkan kehadirannya di kawasan dengan menciptakan perang dan pertumpahan darah serta menjarah negara-negara Islam.”

Ayatollah Ra'isi juga menekankan bahwa gagasan pemulihan hubungan dan persatuan umat Islam, yang ditekankan oleh Imam Besar dan Pemimpin Tertinggi, adalah langkah strategis dan perlu di dunia Islam, dengan mengatakan: "Semua ilmuwan dan pemikir harus menekankan ini. Poros persatuan adalah keberadaan Nabi Suci Islam (SAW) dan melihat perilaku baik Imam itu dan perilaku murni para pemimpin dan tetua agama adalah rahasia persatuan dunia Islam. Memperhatikan kehidupan praktis dan kata-kata yang mencerahkan membawa masyarakat Islam menuju persatuan dan koalisi. “Yang pasti persatuan ummat Islam itu relevan, dan intinya ummat Islam harus bersatu.” 

Tujuan diadakannya Konferensi Internasional tentang Persatuan Islam adalah untuk menciptakan persatuan dan solidaritas di antara umat Islam, konsensus para sarjana dan ilmuwan untuk mendekati pandangan ilmiah dan budaya mereka, dan untuk mempelajari dan memberikan solusi praktis untuk mencapai kesatuan Islam dan pembentukan satu kesatuan. bangsa di dunia Islam.Masalah umat Islam dan menawarkan solusi yang tepat dalam hal ini.

Para tamu Konferensi Internasional tentang Persatuan dipilih dari kalangan terpelajar, ulama dan mufti dan tokoh politik negara-negara Islam, profesor universitas dan asosiasi ilmiah dan budaya lainnya di dalam dan di luar negeri. Sejauh ini, ratusan pemikir, cendekiawan, pemikir dan aktivis budaya, sosial dan politik dari seluruh dunia dan sejumlah besar cendekiawan dan pemikir Syiah dan Sunni dari berbagai belahan negara telah berpartisipasi dalam konferensi ini dan mempresentasikan artikel, pidato dan mengungkapkan pandangan mereka.

Delapan topik konferensi tahun ini: Ikhwanul Muslimin dan perang melawan terorisme, kebebasan beragama, penerimaan ijtihad agama dan konfrontasi dengan takfiri dan ekstremisme, empati dan simpati Islam dan menghindari ketegangan dan konflik, saling menghormati antar agama Islam, ketaatan terhadap etika. perbedaan Dan menghindari pertengkaran, penodaan dan penghinaan, menjelaskan persatuan dan Persatuan Negara Islam, Palestina dan Perlawanan Islam dan menghormati Ayatollah Mohammad Ali Takhiri.

 

Pembicara Konferensi Persatuan Islam ke-35 

 

Isu Palestina adalah salah satu masalah terbesar di dunia saat ini yang belum ada solusinya. Dunia Islam dengan populasi 1,5 miliar dan sumber daya dan fasilitas yang melimpah, akan menjadi dukungan kuat bagi rakyat Palestina yang tertindas. Oleh karena itu, salah satu topik konferensi tahun ini mengenai Palestina dan Perlawanan Islam.

Emad Hamrouni, seorang dosen dan analis politik dari Prancis yang menjadi salah satu pembicara pada konferensi persatuan Islam ke-35 mengatakan, "Peran kita hari ini adalah menyuarakan kembali persatuan Islam, dan tidak ada cara lain untuk mewujudkannya, selain melalui persaudaraan. Sebuah sistem yang akan menciptakan persaudaraan di antara Muslim berbagai kelompok dan bangsa yang membentuk umat Islam. Bangsa-bangsa ini menderita hari ini dan telah menderita secara brutal selama lebih dari lima abad setelah semua perang yang dilaluinya dan kolonialisme Barat. Oleh karena itu, kita melihat bahwa hari ini Palestina telah diduduki, sebagian dari Suriah telah diduduki, dan telah terjadi beberapa perang yang diakibatkan oleh pertempuran kelompok Takfiri yang datang dari berbagai negara dunia. Jadi inilah kegagalan para pemikir, ilmuwan dan politisi umat Islam di jalan menuju persaudaraan. Oleh karena itu, kita sebagai umat Islam dapat membentuk persatuan bangsa Muslim. Kita harus memperhatikan persaudaraan sebagai intelektual, ilmuwan, peneliti, politisi dan ulama,”.

Sheikh Ghazi Youssef Hanina, Ketua Dewan Pembina Asosiasi Cendekiawan Muslim Lebanon juga menekankan perlunya menjaga persatuan di antara sesama Muslim. Beliau menegaskan, "Salah satu masalah terpenting yang perlu kita perjuangkan adalah pembebasan Palestina. Oleh karena itu, persatuan dan perlawanan Islam adalah dua hal yang penting dan saling terkait. Sebab persatuan tanpa perlawanan, dan perlawanan tanpa persatuan tidak ada artinya. “Persatuan adalah masalah pikiran dan hati, dan kita harus menekankan persatuan dan perlawanan untuk pembebasan Palestina dan kembalinya rakyat Palestina ke tanah tertindas mereka,”. 

Konferensi Internasional Persatuan Islam ke-35 berakhir dengan pernyataan bersama setelah banyak pertimbangan. salah satu butir pernyataan ini menegaskan, "Mempromosikan konsep persaudaraan Islam di antara umat Islam di negara-negara Islam dan non-Islam adalah penting dan generasi mendatang harus dididik berdasarkan konsep ini. Harus ditekankan bahwa satu-satunya cara untuk memenuhi kewajiban manusia saat ini adalah untuk menghilangkan kebencian dari hati. Sebab, persaudaraan tidak dapat digabungkan dengan kebencian sektarian, rasisme dan egoisme. Allah swt  dalam Al-Qur'an surat al-Hijr ayat 47 berfirman, "Dan Kami lenyapkan segala rasa dendam yang berada dalam hati mereka, sedang mereka merasa bersaudara duduk berhadap-hadapan..". 

 

Konferensi Persatuan Islam ke-35

 

Pernyataan Konferensi Persatuan Islam ke-35 diakhiri dengan usulan inovatif yang dibuat oleh Sekjen Forum pendekatan  Antarmazhab Islam dengan judul “Persatuan Negara-Negara Muslim”.

Usulan penyelenggaraan konferensi persatuan Islam merupakan langkah luar biasa untuk mewujudkan persatuan Islam dan peradaban Islam baru yang dapat meningkatkan kerja sama dan sinergi antarnegara Islam serta mencegah perpecahan dan agresi di dunia Islam.

Para cendekiawan yang hadir pada konferensi tersebut juga menyerukan agar rencana eksekutif baru diterapkan dalam waktu dekat untuk menjalankan hasilnya yang menuntut peran para pemimpin, politisi dan cendekiawan dunia Islam untuk bertanggung jawab atas implementasinya.

Pada hari terakhir Konferensi Persatuan Islam, para pemikir dan cendekiawan bertemu dengan Pemimpin Besar Revolusi Islam, Ayatullah Uzma Sayid Ali Khamenei.

Rahbar dalam pertemuan tersebut menyinggung dua tugas penting bagi umat Islam, yaitu: implempletasi Islam dalam semua aspek kehidupan manusia dan memperkuat persatuan umat Islam. Ayatullah Khamenei menegaskan, "Persatuan Islam adalah masalah prinsip dan kewajiban Al-Qur'an, dan realisasi tujuan mulia untuk menciptakan peradaban baru Islam yang tidak mungkin terjadi tanpa persatuan Syiah dan Sunni,".(PH)

 

 

Tags