Okt 26, 2021 19:07 Asia/Jakarta
  • Para Peraih Penghargaan Mustafa Prize Keempat
    Para Peraih Penghargaan Mustafa Prize Keempat

Pemberian hadiah Mustafa Prize diberikan dua tahun sekali dan telah diberikan kepada para ilmuwan dan peneliti terpilih Dunia Islam selama beberapa tahun terakhir.

Mustafa Prize adalah sebuah penghargaan prestisius di bidang sains dan teknologi dunia Islam, yang diberikan dua tahun sekali kepada ilmuwan top di dunia Islam. Nama penghargaan ini diambil dari salah satu gelar Nabi Muhammad Saw – yang selalu menyeru umatnya untuk menuntut ilmu – yaitu Mustafa atau Yang Terpilih.

Di tahun 2021, penghargaan Mustafa Prize keempat diberikan kepada ilmuwan terpilih pada 21 Oktober 2021 di Vahdat Hall di Pekan Persatuan di Tehran. Mustafa Prize memberikan penghargaan kepada ilmuwan berprestasi serta membuka kerja sama dan pengembangan sains dan teknologi. Pada tahun 2012, Dewan Tinggi Revolusi Budaya Iran menetapkan penghargaan Mustafa Prize sebagai salah satu simbol keunggulan sains dan teknologi di dunia. Hadiah ini diberikan kepada ilmuwan di dunia Islam yang melakukan inovasi dan berkontribusi dalam meningkatkan kualitas hidup umat manusia.

Hassan Zohour, ketua Komite Ilmiah Mustafa Prize di acara ini mengatakan, "Lokakarya ilmiah Mustafa Prize sangat membanggakan dan menjadi peluang untuk menghidupkan sejarah ilmiah dan budaya dunia Islam dengan mengenalkan kebanggaan dan tokoh sains serta ilmiah. Khususnya Mustafa Prize keempat disambut oleh 3300 ilmuwan terkenal dan 850 pusat ilmiah."

Nominasi untuk Mustafa Prize didasarkan pada karya atau pencapaian teoritis atau praktis yang menonjol, dan jumlah kegiatan ilmiah seseorang atau dampak keseluruhan pada bidang sains dan teknologi, pada langkah selanjutnya akan dipertimbangkan oleh para juri. Tidak mungkin mendaftarkan nama sendiri dan karya ilmiah akan diserahkan ke sekretariat penghargaan oleh lembaga nominasi atau ilmuwan global dan tokoh ilmiah. Dukungan seniman dalam pendirian Museum Seni Mustafa, perwakilan pendamping dan duta penghargaan di negara-negara di seluruh dunia, kegiatan lebih dari 200 mitra penghargaan di negara-negara di seluruh dunia dan sumbangan dari anggota komunitas Khadim al-Mustafa dalam bentuk dana penghargaan telah memperkuat fondasi gerakan ilmiah dan budaya ini.

Mahdi Saffarinia, ketua Yayasan Sains dan Teknologi Mustafa (MSTF) di kata sambutannya mengatakan, "Di upaya penting ini telah dilakukan upaya untuk merencanakan komunitas berbasis iptek terbaik di dunia Islam dalam rangka memecahkan masalah negara-negara Islam, dan ini dilakukan dalam koridor program pertukaran pengalaman ilmu dan sains (STEP) melalui kerja sama dengan 14 pusat ilmiah dan teknologi di Iran serta program generalisasi ilmu, seperti pertemuan kafe sains, dan pengenalan lebih lanjut para tamu dengan kemampuan sains dan teknologi telah diperkuat dalam beberapa kunjungan."

MSTF sejauh ini telah memberikan landasan bagi pengembangan kerjasama ilmiah dan teknologi dalam kerangka program STEP dengan membangun jaringan hampir 6.500 orang sains dan teknologi dari 50 negara dan berinteraksi dengan 910 pusat internasional bergengsi. Selain kursus dan lokakarya, program ini memberikan peluang penelitian berorientasi terapan kepada para profesor dan ilmuwan internasional terkemuka, dan sejauh ini 13 pertemuan ilmiah dan teknologi semacam itu telah diadakan di empat negara Islam.

Penghargaan Mustafa Prize tahun ini untuk kategori nanoteknologi dan bioteknologi dan dipilih di antara ilmuwan negara-negara Islam. Namun di kategori kedokteran dan kimia organik sebagai kategori baru terdapat lima nominasi. Mereka adalah Profesor Kamran Vafa (Cumrun Vafa), Fisikawan Teoretis Iran-Amerika. Profesor Zahid Hassan, Fisikiawan asal Bangladesh dan Dosen Universitas Princeton. Ia meraih penghargaan Mustafa Prize untuk “semimetals fermion Weyl” untuk kategori fisika kuantum.

Profesor Mohammad Sayegh adalah profesor kedokteran dan imunologi di American University of Beirut di Lebanon. Dia telah mengerjakan terapi baru untuk meningkatkan hasil alograf ginjal dan jantung. Ia meraih penghargaan Mustafa Prize untuk kategori kedokteran.

Profesor Yahya Tayalati, dosen fisika Universitas Mohammad V dan kelahiran Maroko. Ia meraih penghargaan Mustafa Prize dengan penemuannya, "Pengamatan Cahaya dengan Hamburan Cahaya dan Pencarian Monopole Magnetik."

Profesor Muhammad Iqbal Choudhary, ketua pusat ICCBS, Universitas Karachi dan kelahiran Pakistan.  Ia meraih penghargaan Mustafa Prize dengan “Penemuan molekul menarik dengan aplikasi terapeutik”.

Penelitian Vafa dalam teori string difokuskan pada sifat gravitasi kuantum dan hubungan antara geometri dan teori medan kuantum. Dia dikenal dalam komunitas teori string untuk penemuan bersama dengan Strominger bahwa entropi lubang hitam Bekenstein-Hawking dapat dijelaskan oleh keadaan solitonic dari teori superstring, dan untuk menjelaskan hubungan antara geometri dan teori medan yang muncul melalui dualitas string (berpuncak pada dugaan Gopakumar–Vafa). Topik ini telah dikenal sebagai "rekayasa geometris teori medan kuantum".

Pada tahun 1997, ia mengembangkan teori-F, sebuah teori 12-dimensi yang dipadatkan menjadi teori superstring Tipe IIB 10-D.

Dia juga tertarik untuk memahami makna yang mendasari dualitas string, serta mencoba menerapkan teori superstring untuk beberapa pertanyaan fisika partikel elementer yang belum terpecahkan seperti masalah hierarki dan masalah konstanta kosmologis.

Dia telah memberikan kontribusi untuk teori string topologi dan pemahaman simetri cermin.

Dia adalah wali dari Jaringan Iran untuk Pengetahuan dan Inovasi (NIKI).

Profesor Cumrun Vafa memberikan hadianya sebesar 500 ribu dolar ke Yayasan Dukungan Ilmu Pengetahuan Dasar di Iran dan mengatakan, "Saya melihat banyak faktor berbeda dalam minat saya pada sains, bagian penting yang terkait dengan 17 tahun saya tinggal di Iran. Kunjungan saya kembali ke Iran membangkitkan kenangan indah dan usaha pada waktu itu. Suasana keluarga yang hangat dan pengaruh yang mendalam dari budaya Iran memiliki pengaruh yang besar pada kesuksesan saya. Saya berutang pertumbuhan akademis saya sebagai remaja kepada Alborz School dan direkturnya yang rela berkorban, Dr. Mojtahedi, yang memainkan peran penting dalam membimbing saya menuju sains. Setelah itu, kemungkinan menghadiri lingkungan yang berbakat secara akademis seperti MIT dan Universitas Christon memperkenalkan saya pada matematika dan fisika modern, dan saya telah mengejar penelitian saya di Universitas Harvard selama lebih dari 35 tahun. Untungnya, selama ini saya dapat bekerja dengan para ilmuwan kelas dunia dan saya berutang kemajuan saya kepada orang-orang ini."

Profesor Vafa menambahkan: "Perkembangan ilmu sangat mirip dengan pertumbuhan bunga. Karena satu-satunya yang kami lakukan untuk pertumbuhan tanaman adalah menciptakan lingkungan yang cocok dan sesuai seperti tanah, air dan cahaya, dan sisa pertumbuhan didasarkan pada potensi dan pertumbuhan luar biasa dari tanaman itu sendiri; Untuk menumbuhkan dan mengembangkan ilmu pengetahuan, lingkungan yang cocok harus diciptakan untuk berkembangnya orang-orang berbakat. Lingkungan yang sesuai adalah langkah utama dalam pengembangan ilmu pengetahuan, dan langkah-langkah seperti menghormati praktik ilmiah, membebaskan kaum muda untuk menekuni ilmu sebagai profesi, dan menciptakan fasilitas dalam kehidupan adalah langkah yang tepat bagi mereka."

" Saya menyumbangkan semua aspek materi dari penghargaan ini kepada Yayasan Dukungan Ilmu Pengetahuan Dasar, yang didirikan di Iran oleh rekan-rekan saya, sebagai titik awal untuk menarik sumber daya untuk pengembangan ilmu-ilmu dasar di Iran dan negara-negara tetangga," tambahnya.

Di sela-sela acara pemberian penghargaan Mustafa Prize keempat di Tehran atau lebih dikenal dengan Hadiah Nobel Islam, Profesor Cumrun Vafa kepada wartawan mengatakan, "Seperempat penduduk dunia beragama Islam, tapi sayangnya seperempat ilmu bukan milik umat Islam. Saat ini sains sudah tidak asing lagi bagi masyarakat muslim dan dalam waktu yang tidak lama negara-negara Islam telah melewati masa keemasan sains, pada saat itu kita memiliki ilmuwan terkenal di Iran dan ini menunjukkan bahwa sains bisa sangat dekat dengan masyarakat kita. Saya berharap dengan upaya para ilmuwan yang tinggal di negara-negara Islam, kesenjangan ini harus diisi dan umat Islam harus mencapai tingkat dunia ilmiah lainnya."

Peraih hadiah Mustafa Prize lainnya, Mohammad Zahid Hassan meyakini kita tengah berada di fase revolusi topologi di fisika. Saat menyebutkan alasan minatnya dengan bidang ilmu ini, ia mengatakan, "Ayah saya membawakan saya sepotong terumbu karang dan saya kagum dengan keindahannya dan bagaimana hal seperti itu bisa ada di kedalaman lautan. Peristiwa lain yang lebih mengejutkan dan membuat saya bersemangat adalah perjalanan kami ke pantai Bengal, di mana saya ingin melihat hamparan yang lebih luas dan lautan. Saya pergi ke Samudra Hindia dan melihat gelombang dan air yang lebih luas. Acara selanjutnya adalah pembelian kompas untuk saya oleh ibu saya. Saya melihat bahwa tangan selalu berdiri di satu sisi; Saya menyadari bahwa ada kekuatan dan identitas tersembunyi di dunia yang tidak kita lihat. Tapi dunia membimbing kita dan memiliki pengaruh."

Lebih lanjut ia mengatakan, "Sangat menarik bagi saya untuk menyadari bahwa ada alam semesta yang lebih besar dan bahwa para ilmuwan sedang menjelajahi dunia yang lebih besar dan tidak dikenal ini, seperti lautan atau terumbu karang. Dengan perbedaan yang saya lihat pada dua fenomena terumbu karang dan kompas, saya menyadari bahwa keduanya berbeda; Yang satu tidak terlihat tapi yang lain terlihat. Dengan minat pada konsep ilmiah abstrak yang indah, saya memutuskan untuk membuktikannya dengan aturan. Dalam pandangan saya, pengetahuan adalah pendekatan untuk memahami misteri tersembunyi dunia, ada pendekatan lain. Saya menjadi ilmuwan untuk memahami dunia."

Acara penghargaan Mustafa Prize keempat kali ini dihadiri oleh Sorena Sattari, wakil presiden Iran bidang ilmu dan sains, Menteri Riset dan Teknologi Iran, Zolfigol dan Ali Akbar Salehi, anggota Akademi Ilmu Pengetahuan dan kelompok ilmuwan terkemuka di Vahdat Hall Tehran.

 

Tags