Nov 21, 2021 18:59 Asia/Jakarta
  • Rudal Emad
    Rudal Emad

Kekuatan rudal, sebagai salah satu elemen dari kekuatan Republik Islam Iran, telah dikembangkan dalam rangka mencapai pencegahan strategis. Salah satu puncak dari teknologi ini dapat dilihat pada rudal balistik bahwa Iran telah mencapai ujung teknologi di bidang ini dan telah mampu merancang dan memproduksi berbagai rudal balistik dengan karakteristik yang berbeda untuk menghadapi berbagai ancaman, itulah sebabnya Iran menjadi salah satu kekuatan rudal di dunia dan wilayah Asia Barat.

Selama beberapa tahun terakhir, dengan mengandalkan kemampuan dalam negeri dan pemanfaatan maksimum kapasitas yang ada, dalam tempo singkat Iran berhasil memamerkan rudal balistik baru dan kuat seperti rudal Emad. Setiap kemajuan ini berhasil membuat musuh geram atas kemajuan Iran di bidang pertahanan dan unjuk kekuatan lebih besar Iran di bidang defensif.

Sekaitan dengan ini, Kementerian Pertahanan Iran mengenalkan Rudal Emad sebagai generasi baru rudal balistik darat ke darat dan rudal pertama jarak jauh dengan keakuratan tinggi. Seluru proses pembuatan rudal ini ditangani oleh para teknisi dalam negeri di Organisasi Industri Dirgantara Kementerian Pertahanan Iran.

Brigjen Hossein Dehghan

Pembuatan rudal Emad membatalkan sanksi luas terhadap Iran dan juga menunjukkan perhatian Kemenhan Iran dalam meningkatkan kemampuan pertahanan negara. Selain itu, Emad merupakan rudal pertama yang dikenalkan Oktober 2015 dan setelah tercapainya kesepakatan nuklir JCPOA. Rudal ini mendapat respon luas dari pakar dan media dalam serta luar negeri dan juga respon di tingkat internasional.

Peresmian Rudal Emad

Salah satu prestasi penting Iran di bidang rudal adalah rudal balistik Emad produksi Industri Pertahanan Kemenhan negara ini yang diresmikan pada 10 Oktober 2016 dengan dihadiri Menhan saat itu, Hossein Dehghan dan Komandan Unit Dirgantara IRGC, Ali Hajizadeh. Rudal ini sebenarnya pernah diujicoba satu tahun sebelumnya, yakni tahun 2015.

Brigjen Hossein Dehghan di acara peluncuran Rudal Emad seraya mengisyaratkan strategi Kemenhan mengembangkan dan menyempurnakan kemampuan rudal angkatan bersenjata serta peningkatan kemampuan defensif Republik Islam Iran mengatakan, rudal ini yang seluruh fase pembuatannya ditangani oleh ilmuwan dan teknisi Organisasi Industri Dirgantara Kemenhan, merupakan rudal pertama jarak jauh Republik Islam Iran yang memiliki kemampuan kontrol dan akurasi tinggi serta mampu menyasar target dengan tepat dan menghancurkannya secara total.

Sementara itu, Amir Ali Hajizadeh mengumumkan jarak jangkau rudal ini sekitar 1700 km dan akan dicatat sebagai rudal jarak jauh ketiga Iran di doktrin pertahanan nasional. Pada saat peluncurannya, rudal berbahan bakar cair ini adalah salah satu rudal jarak jauh Iran pertama yang dilengkapi dengan hulu ledak baru yang dilengkapi dengan blok kemudi untuk penerbangan dan koreksi kesalahan pada tahap akhir. Faktanya, Emad adalah rudal permukaan-ke-permukaan tingkat tinggi dengan potensi unik. Juga tentang nama rudal ini, beberapa media Lebanon saat itu menyatakan alasan penamaan rudal jarak jauh paling akurat di Iran untuk menghormati Syahid Emad Mughniyah.

Rudal Balistik Emad

Kemampuan Menyerang Kapal Induk

Republik Islam Iran menganggap angkatan laut Amerika Serikat dan kapal induknya sebagai sebuah ancaman serius dan mulai mempersiapkan berbagai langkah untuk menghadapinya mengingat kemampuan ilmiah dan teknisnya. Salah satu langkah yang diambil di bidang ini adalah meningkatkan jarak jangkau dan akurasi rudal balistik untuk mengusir kapal induk Amerika dari pantai Iran.

Dalam beberapa tahun terakhir, selalu ada perdebatan tentang akuisisi rudal balistik anti-kapal jarak jauh Iran oleh komandan militer tingkat tinggi; Rudal yang memiliki jangkauan bahkan lebih dari 1000 km dan dapat mengenai sasaran angkatan laut. Menurut klip yang dirilis dari uji operasional penting rudal Emad, target yang menyerupai dek kapal induk atau bagian pendek dari landasan pacu terkena hulu ledak rudal. Untuk mencegat target tetap, posisi mereka harus diidentifikasi dan kemudian rudal ditembakkan ke target; Tetapi dalam kasus seperti kapal induk di mana target bergerak, Anda harus terlebih dahulu mencegat dan memprediksi arah pergerakan target dan kemudian menembakkan rudal balistik.

Target bergerak dilacak oleh radar jarak jauh, drone pengintai jarak jauh, serta sistem intersepsi elektronik, dll. Karena keterbatasan penggunaan sistem navigasi global modern, akurasi yang dicapai kurang dari sepuluh meter untuk menargetkan target yang berbeda pada khususnya target bergerak seperti kapal induk oleh rudal Emad adalah fitur penting. Rudal Emad mampu bergerak ke ketinggian yang sangat tinggi dengan kekuatan pendorongnya dan kemudian, dengan bantuan gravitasi, melanjutkan perjalanannya menuju target dalam bentuk jatuh bebas, dan kemudian mengenainya dengan akurasi tinggi.

Fitur Rudal Emad

Rudal Emad termasuk jenis rudal balistik darat ke darat yang memiliki bobok sekitar 17 ton, dengan panjang lebih dari 15 meter  dan diameternya sekitar 1 meter dan 25 sentimeter. Emad adalah roket berbahan bakar cair dua tahap dengan berat hulu ledak sekitar 750 kg dan jangkauan 1.700 hingga 2.000 km. Rudal 'Emad' sebagai prestasi besar industri pertahanan negara ini sebenarnya memiliki desain yang berbeda dari rudal 'Ghadr' yang sama, dan dapat dikatakan bahwa rudal ini adalah jenis 'Shahab-3' dengan sistem pemandu, tapi hidung kerucutnya dengan dua rudal ini berbeda.

Rudal Emad

Rudal tersebut memiliki beberapa fitur yang telah menimbulkan kekhawatiran di kalangan pejabat militer Israel dan AS setelah peluncurannya. Yang pertama adalah rute kecepatan tinggi oleh rudal Emad, yang memungkinkan rudal ini berhasil melewati sistem anti-rudal rezim Zionis yang disebut Arrow 3 atau Peykan 3 dan menghancurkan target yang dituju di wilayah pendudukan.

Faktanya, salah satu kemampuan terpenting dari rudal balistik Emad adalah kemampuannya untuk melewati sistem anti-rudal rezim Zionis. Sistem ini dirancang untuk menghancurkan rudal balistik untuk menghancurkan rudal sebelum mengenai sasaran; Namun, menurut tes yang dilakukan, rudal Emad mampu melewatinya. Keistimewaan kedua dari rudal ini adalah penggunaan hulu ledak, yang memungkinkan untuk melakukan manuver dan memandu hulu ledak hingga mengenai dan menghancurkan target dalam rudal ini setelah menembakkan rudal Emad. Fitur ini menyebabkan koefisien kesalahan rudal ini mencapai di bawah 10 meter.

Kehadiran sirip pada hulu ledak rudal balistik ini telah menyebabkan banyak ahli militer mengumumkan bahwa hulu ledak rudal Iran ini dapat dipandu pada tahap terakhir dan juga memiliki akurasi yang sangat tinggi. Dengan demikian, Emad, sebagai rudal jarak jauh pertama Iran, mampu dikendalikan sepenuhnya oleh operatornya hingga mencapai target yang telah dibuat Iran.

Rudal Emad memiliki kemampuan potensial karena memiliki sistem peluncuran bergerak yang mampu membawa rudal siap luncur, yang telah menciptakan lompatan signifikan dalam industri rudal Iran. Juga, bahan bakar cair dari rudal ini adalah semacam peningkatan pada mesin rudal Iran. Landasan peluncuran rudal Emad dirancang untuk digunakan dalam keadaan apa pun. Salah satu faktor terpenting dalam kontrol dan panduan rudal yang lebih baik adalah variasi landasan peluncuran, yang dipertimbangkan untuk rudal ini secara mobile dan tetap.

Fitur Rudal Emad

Fitur Rudal Emad:

Bobot hulu ledak: 750 kg (bahan peledak sekitar 450 kg)

Jarak jangkau efektif: 1700 km

Ketinggian maksimum terbang: 400 km

Sistem kontrol: Kemudi inersia dengan tutup menonjol untuk memandu hingga menabrak

Peluncur: Tetap dan Bergerak

 

Tags