Feb 16, 2022 19:12 Asia/Jakarta
  • Festival Film dan Teater Fajr ke-40

Setiap tahun bertepatan dengan peringatan kemenangan Revolusi Islam digelar berbagai even kebudayaan, termasuk festival film dan teater Fajr.

Festival Film Fajr adalah festival film di Iran yang diadakan di Teheran setiap tahun sejak 1982 pada pertengahan Februari. Festival ini diselenggarakan oleh Farabi Cinema Foundation di bawah naungan Kementerian Kebudayaan dan Bimbingan Islam. Di bagian kompetisi festival, peserta bersaing untuk mendapatkan hadiah khusus yang disebut "Crystal Simorgh".

Selama beberapa tahun terakhir, kompetisi film dokumenter, film pendek, dan kompetisi materi iklan dan informasi juga telah ditambahkan dalam festival sinema Fajr. Pada awal festival, diadakan upacara penghormatan kepada seorang seniman, dan pada akhirnya, penghargaan khusus yang diberikan kepada film yang dipilih oleh masyarakat.

Festival Film Fajr, sebagai pilar terpenting sinema Iran telah menjadi acara film terpenting di Iran selama empat puluh tahun. Festival Film Fajar ke-40 memasukkan dua kelompok program di "bagian budaya" dan "kompetitisi".

Pada festival tahun ini, dilakukan upaya untuk mencapai keadilan budaya dengan menggelar even di 31 provinsi sehingga bisa dinikmati seluruh lapisan masyarakat tidak hanya di Tehran.

Selain itu, empat generasi sinema pasca-revolusioner hadir selama periode ini. Film-film bertema sosial, pertahanan, sejarah revolusi, keluarga dan lainnya berpartisipasi dalam festival tahun ini. 

 

 

Pada acara penutupan dilakukan penganugerahan penghargaan Sardar Vatan, sebagai penghargaan khusus Syahid Letjen Qassem Soleimani yang diberikan kepada film terbaik dari sudut pandang nasional, dan Simorgh Blorin untuk kategori film terbaik dari sudut pandang nasional untuk film, Tanpa Janji Sebelumnya" (bedone gharar ghabli)  yang disutradarai oleh Behrouz Shoaibi.

Kisah film ini tentang seorang wanita bernama Yasmin yang telah kembali ke Iran setelah bertahun-tahun berada di luar negeri, karena kematian ayahnya. Putranya memiliki autisme, yang membuatnya sulit untuk bepergian. Yasmin tidak memiliki pengetahuan tentang ayahnya dan lebih terkejut dengan warisan yang ditinggalkan ayahnya. Kunjungan singkatnya di kampung halaman ayahnya dan bertemu dengan orang-orang yang mengenal ayahnya membawanya ke pemahaman baru tentang manusia dan konsep kematian.

Film ini mencoba untuk menceritakan perjalanan heroik dan transformasi karakter yang tampaknya tidak memiliki keterikatan khusus dengan tanah air dan kehidupan masa lalunya.

 

 

Film ini menunjukkan akting, musik, desain kostum sangat bagus dan profesional, dan desain tempat-tempat di mana karakter utama menginjakkan kaki di Iran dan di kampung halamannya, yang mendorong perasaan dan suasana hati yang diinginkan dari film dengan baik.

"Tanpa janji sebelumnya" di bidang film spiritual dan agama adalah karya pemikiran yang dapat menemukan penontonnya di mana saja di dunia dengan memproyeksikan sifat murni manusia dan memilih jalan yang benar.

Irama film yang lambat, serta adegan-adegannya yang indah, menggambarkan makna dari cerita tersebut. Film ini menampilkan keindahan berbagai daerah di wilayah timur Iran, khususnya Khorasan, bersama dengan musik lokal dari daerah ini, yang menambah daya tarik film tersebut.

 

Film Hanas yang disutradarai oleh Hossein Darabi berkisah tentang kehidupan seorang elit muda Iran yang aktif dalam industri nuklir negara itu dan gugur oleh Zionis. Dariush Rezaeinejad syahid pada 2011 selama operasi teroris saat memasuki rumahnya di depan istri dan anaknya.

Film ini memasuki kehidupan syahid dari sudut pandang istrinya, Dr. Shohreh Pirani. Hanas adalah istilah Kurdi yang berarti diri atau kekasih yang digunakan Syahid Rezainejad untuk istrinya.

 

Syahid Dariush Rezainejad

 

Dibandingkan dengan karya-karya strategis lainnya, Hanas memiliki beberapa karakteristik. Pertama, perspektif baru  dalam skala bentuk sinema ini telah dipilih untuk menceritakan kisah tersebut. Selain itu, film ini kurang retoris dibandingkan contoh serupa lainnya.

 

 

Film lainnya, Negahban Mahdi adalah karya pertama besutan Hadi Hejazifar. Dia sebelumnya bekerja sebagai aktor di bidang teater dan sinema di Iran, dalam karya film pertamanya telah beralih ke subjek yang berorientasi pada karakter.

Sepotong kehidupan seseorang yang berada di salah satu situasi kehidupan yang paling kritis mengenai perang. Sepotong kehidupan seorang komandan yang semua orang tahu persis bagian yang sama dari hidupnya.

Negahban Mehdi adalah film mengenai Mehdi Bagheri, komandan Divisi Ashura ke-31 di Tabriz, hingga menjadi syahid. Pentingnya film perang di negara mana pun adalah untuk memperkuat semangat nasional dan, tentu saja, kesempatan untuk menyembuhkan rasa sakit dan luka kolektif dari mereka yang pernah hidup di medan perang dan hari ini hidup dengan kenangan saat itu.

 

 

Dari sudut pandang ini, "The Situation of the Mahdi" adalah film berharga yang, Hamid dan Mehdi Bagheri yang memberikan semangat dan pelajaran kepada prajuritnya tentang keberanian dan perlawanan.

 

 

Festival Teater Internasional Fajr adalah salah satu festival teater terpenting di Iran, yang diadakan setiap tahun pada peringatan kemenangan Revolusi Islam pada bulan Februari. 

Festival Teater Fajar diadakan di Tehran dari tanggal 3 hingga 13 Februari. Karena beberapa pembatasan akibat Covid-19, mengundang negara-negara tetangga dan kawasan untuk bagian internasional. 

Upacara pembukaan Festival Teater Fajr ke-40 diadakan di Yazd. Di bagian drama panggung kompetisi, festival teater Fajr ke-40 ini diselenggarakan oleh 109 kelompok teater dari seluruh negeri dan tujuh negara tamu, termasuk Tajikistan sebagai tamu istimewa festival tersebut.

Selama festival, sebuah pertemuan berjudul "Pengenalan Budaya dan Seni Tajik dengan Penekanan pada Seni Pertunjukan Republik Tajikistan" diadakan di Vahdat Hall, bersama dengan pameran foto dan poster Teater Tajik.

Teater Ferdowsi yang disutradarai oleh Sultan Osmanov dari Teater Negara Bagian Abolghasem Lahouti di Dushanbe berpartisipasi dalam festival, yang memenangkan hadiah pertama Festival Walet pada tahun 2019 di Republik Tajikistan.

Selain itu, hadir di festival tersebut teater "Lal Badakhshan" yang disutradarai oleh Omid Khosrov dari Mehraban Nazarov State Theater dari teater kota Khorog di provinsi Badakhshan. Drama itu juga memenangkan tempat ketiga di Festival Walet Tajik 2021.

Ghorban Saber, seorang aktor Tajik dalam teater Ferdowsi berperan sebagai penyair besar ini.

Dari Republik Azerbaijan menyuguhkan teater besutan sutradar Samir Ghulamov mengenai perang 44 hari di Azerbaijan. Teater tersebut menceritakan pengorbanan dan keberanian para prajurit dan veteran perang, yang dipentaskan oleh kelompok teater. Haidar al-Jumu'ah, sutradara drama Kementerian Kebudayaan Irak, menjadi salah satu tamu di Festival Teater Fajr ke-40.(PH)

 

Tags