Feb 21, 2022 15:44 Asia/Jakarta
  • Kapal Penyapu Ranjau Shahin
    Kapal Penyapu Ranjau Shahin

Urgensi angkatan laut bagi keamanan nasional dan kekuatan Republik Islam Iran sebagai negara yang memiliki jalur pantai panjang di perbatasan utara dan selatan, dan dari sisi lain posisi geo strategisnya karena berada di wilayah Teluk Persia adalah sesuatu yang tidak dapat dipungkiri.

Mengingat hal ini dan posisi Iran selama beberapa dekade terakhir yang mendapat sanksi senjata, oleh karena itu, negara ini membutuhkan kemampuan dalam negeri untuk menjamin kebutuhan kapal perang dan peralatan logistik maritim serta menjadikannya sebagai agenda industri maritimnya.

Salah satu kapal terpenting di sektor maritim adalah kapal pemburu ranjau, yang memiliki misi identifikasi, mengumpulkan dan menghancurkan ranjau musuh. Dalam hal ini, industri maritim Departemen Pertahanan Iran langsung terlibat dalam pembuatan kapal penyapu ranjau Shahin.

Kapal Penyapu Ranjau Shahin

Gambaran Umum

Kapal pemburu atau penyapu ranjau Shahin untuk pertama kalinya bergabung dengan armada Angkatan Laut Republik Islam Iran pada 14 Juni 2021.

Kapal penyapu ranjau Shahin memiliki panjang 33 meter dan lebar 11 meter, serta intake air 180 cm.

Perancangan dan pembuatan kapal penyapu ranjau Iran pertama 'Shahin' dimulai pada tahun 2013 untuk mendeteksi, mengidentifikasi, dan menghancurkan berbagai jenis ranjau laut permukaan di pantai, terendam, dan terapung menggunakan teknologi komposit dan teknologi kendaraan ground effect berupa dua lambung (catamaran).

Kapal mencapai tahap operasi dengan melakukan lebih dari empat kegiatan eksekutif dan memasang lebih dari 60 mekanik, instalasi, mobilitas, daya dan elektronik, dan sistem navigasi.

Shahin menggunakan teknologi komposit panel sandwich dalam desain dan konstruksi lambung apung untuk mengurangi berat dan menciptakan kekuatan tinggi, penggunaan teknologi kendaraan efek tanah dengan membuat bantalan udara di dada dan tumit kapal untuk mengurangi asupan air dan dengan demikian secara signifikan mengurangi tekanan tubuh pada air dan sensor ranjau lepas pantai, penggunaan sistem stabilisasi posisi terapung asli pertama yang disebut 'DP1', sistem sonar penyapu ranjau presisi tinggi, dan desain dan konstruksi sistem melayang pertama adalah salah satu teknologi baru dan asli yang paling penting.

Desain dan konstruksi sistem penyapu ranjau robot kendali jarak jauh bawah air jarak jauh ROV pertama adalah inovasi lain di kapal ini. Perangkat ini dapat mengidentifikasi ranjau yang ditanam di dasar laut atau ranjau jangkar terapung dan menentukan lokasi tepatnya. Penyelam pembebasan ranjau menggunakan informasi ini untuk menghancurkan ranjau. Dengan panjang 2,25 meter dan berat 320 kg dengan kecepatan maksimum 11 km per jam, perangkat ini memiliki sonar kecil dan dikendalikan oleh kabel ringan dua ribu meter dari kapal. Kedalaman maksimum untuk perangkat ini adalah 400 meter.

Salah satu kemampuan paling penting dari kapal penyapu ranjau Shahin adalah ketahanan struktur terhadap guncangan yang disebabkan oleh ledakan bawah air, magnet, akustik, dan efek kompresi yang sangat rendah terhadap sensor berbagai jenis ranjau laut, kemampuan manuvernya, daya tahan, dan keseimbangan yang tepat di laut sesuai dengan jenis desain lambung apung dan tahan terhadap korosi di laut menurut teknologi komposit apung.

 

Tags