Mar 06, 2022 19:32 Asia/Jakarta
  • Presiden Iran Sayid Ebrahim Raisi saat menyaksikan Mohajer-4
    Presiden Iran Sayid Ebrahim Raisi saat menyaksikan Mohajer-4

Republik Islam Iran saat ini termasuk sejumlah negara terbatas dunia yang memiliki kemajuan di bidang desian, pengembangan dan pembuatan berbagai drone.

Drone dari keluarga Mohajer termasuk contoh paling nyata dari pesawat tanpa awak buatan Iran yang telah memberi pelayanan sejak perang delapan tahun Iran-Irak sampai saat ini.

Prestasi drone Mohajer tercatat sebagai awal dari keberhasilan industri drone Iran dan saat ini sejumlah besar armada drone angkatan bersenajta Iran adalah produksi dari generasi baru Mohajer. Drone ini diproduksi dan memberi pelayanan kepada negara dalam berbagai peran mulai dari indetifikasi hingga ofensif udara, serta misi pemetaan.

Image Caption

Mohajer-4, "Immigrant" dalam bahasa Persia, adalah UAV taktis yang diproduksi oleh Quds Aviation Industries yang bekerja dengan Angkatan Laut Korps Pengawal Revolusi Iran (IRGCN) untuk misi pengintaian taktis, termasuk pengawasan maritim di Teluk Persia. Kecepatan maksimum Mohajer-4 adalah 180-200 mil per jam dengan ketinggian penerbangan 15.000 kaki.

Program UAV Iran diluncurkan setelah perang 1980-1988 dengan Irak. Iran juga telah berinvestasi dalam beberapa kategori serangan dan UAV multi-peran. Selama bertahun-tahun, pejabat Iran melaporkan penyebaran drone target dan UAV seperti Mohajer-3 dan Mohajer-4.

Model awal Mohajer dilaporkan digunakan selama akhir 1990-an dalam misi pengintaian ke Afghanistan selama perang saudara dan juga diuji selama 1990-an sebagai platform senjata udara menggunakan seri RPG-7 dari peluncur granat berpeluncur roket.

Mohajer-4 menjalani uji terbang pada 16 Februari 2002. Mohajer diluncurkan dari rel dibantu oleh pendorong roket dan ditemukan dengan parasut atau selip pendaratan. Ukuran inventaris Mohajer-4 IRGC tidak diketahui, tetapi menurut poster promosi, 19 UAV dibangun pada 2005, dan 15 diselesaikan pada 2006. Varian Mohajer juga telah diekspor ke Venezuela.

Ringkasan

Drone Mohajer-4 digunakan pada awal 2000-an. Dari Mohajer-4, juga disebut Mersad, telah dibuat model dengan aplikasi dan peralatan yang berbeda, seperti Shahin dan Sadegh. Mohajer-4 adalah salah satu drone Iran terbaik dengan berbagai aplikasi karena kemampuannya yang tinggi untuk membawa peralatan.

UAV Iran memiliki kecepatan patroli maksimum 180 km/jam, memiliki durasi penerbangan 5 hingga 7 jam, dan dapat menjalankan misinya dalam kondisi cuaca terbaik.

Drone ini dapat diluncurkan dari peluncur dengan gas terkompresi untuk memulai misi.

Panjang drone ini adalah 3,64 meter, dan lebar sayap 5,30 meter, yaitu sekitar 70 sentimeter lebih tinggi dan 1,5 meter lebih panjang dari Mohajer-2.

Bodi drone ini terbuat dari material komposit yang bobotnya lebih ringan. Roda pendarat tidak memiliki roda dan merupakan sesuatu antara selip dan roda pendarat biasa, yang bobotnya lebih ringan sementara memiliki beberapa keunggulan model roda. Mohajer-4 dirancang dan dibangun untuk operasi pengawasan udara dan identifikasi target pada jarak 150 km.

Image Caption

Atribut

Dalam drone ini, dengan menggunakan desain konvensional, ekor ganda (Twin Boom) dicirikan oleh dua boom memanjang (tubuh seperti nacelle diperpanjang).

Desain sayap dan bodi diubah lagi, yang menyebabkan peningkatan efisiensi operasionalnya.

Bodi Mohajer-4 lebih berbentuk kubus, tidak seperti model sebelumnya yang berbentuk lingkaran.

Mohajer-4 juga menggunakan perangkat ujung sayap, yang mengurangi induced drag, mengurangi konsumsi bahan bakar dan meningkatkan jangkauan penerbangan. Bentuk sayap Mohajer juga telah ditingkatkan secara signifikan, sementara area sayap juga telah ditingkatkan.

Dengan demikian, berat maksimum Mohajer-4 adalah 175 kg, sedangkan Mohajer-2 memiliki berat 85 kg. Karena jangkauan terbang pesawat ini, yang sepenuhnya tidak terlihat oleh operator, dimungkinkan untuk mengarahkannya dari stasiun kontrol darat dengan dua cara, semi-otomatis atau otomatis penuh.

Drone dapat merekam video dan foto udara, mengirim gambar video langsung (dan kemampuan untuk merekam gambar di stasiun kontrol darat), kemampuan untuk merencanakan pengembalian dan pelaksanaan misi sebagai komputer dan autopilot, dan terus-menerus mengirim informasi penerbangan.

Mohajer-4 dapat digunakan dalam operasi pengawasan udara dan pengintaian dalam bentuk foto udara dan perekaman video dari kedalaman posisi musuh, peperangan elektronik, relay komunikasi, pengawasan, penargetan dan orientasi unit artileri, kontrol lalu lintas, kontrol jalur perbatasan hingga memerangi penyelundupan, studi meteorologi, fotografi untuk menyiapkan peta geografis atau misi lain yang diperlukan.

Image Caption

Mohajer-4 memiliki kamera depan tetap (FLTV) untuk navigasi dan kamera menghadap ke bawah (DLTV) untuk survei udara atau kamera video yang dipasang di gimbal untuk pengawasan.

Seperti Mohajer-2, ia memiliki prosesor digital onboard dan dapat menurunkan citra sensor. Mohajer-4 juga dilaporkan mampu dipasang untuk relay komunikasi dan memiliki kemampuan peperangan elektronik yang 'mengesankan'.

 

 

 

 

 

Tags