May 16, 2022 15:52 Asia/Jakarta
  • Pameran Buku Internasional Tehran ke-33
    Pameran Buku Internasional Tehran ke-33

Pameran buku internasional Tehran ke-33 digelar di Tehran, ibu kota Iran dengan motto " Dengan Membaca, Kita Merasa Sehat". Slogan ini menunjukkan bahwa pengetahuan adalah indeks utama kesehatan sebuah masyarakat.

Pameran buku internasional Tehran adalah sebuah pameran buku yang digelar setiap tahun di bulan Ordibehesht di kalender Iran. Pameran ini tercatat sebagai salah satu peristiwa budaya terpenting Iran.

Pameran buku internasional Tehran pertama digelar tahun 1987 di lokasi pameran internasional Tehran, dan digelar di tempat ini hingga tahun 2006. Sementara sejak tahun 2007, pameran buku internasional Tehran dipindahkan ke lokasi lain, yakni di Mosalla Besar Imam Khomeini ra di Tehran. Adapun sejak dua tahun lalu, karena pandemi Corona, pameran ini tidak digelar. Tapi kini pintu pameran buku internasional Tehran setelah dua tahun libur, akhirnya dibuka bagi warga dan pecinta buku. Pameran ini dibuka secara resmi sejak 11 Mei 2022 dan akan berakhir pada 21 Mei 2022.

Tahun ini mengingat kondisi pandemi Corona dan apa yang disebut "terwujudnya keadilan budaya dan akses buku untuk seluruh negeri", Pameran Buku Virtual Tehran akan diadakan di ketab.ir. Keuntungan dari pameran buku virtual adalah layanan 24 jam, dan mereka yang tertarik dapat membeli dan menerima buku mereka secara gratis dan kapan saja, siang atau malam.

Untuk berpartisipasi dalam Pameran Buku Internasional Tehran ke-33, 2.800 penerbit telah mendaftar, di mana 1.700 penerbit domestik ditempatkan secara langsung di pameran, dan 1.100 penerbit lainnya lebih suka berpartisipasi secara virtual.

Setiap tahun, selain menyambut penerbit dalam negeri, Tehran International Book Fair menjadi tuan rumah bagi negara-negara lain untuk meningkatkan kontak dan kerja sama di bidang penerbitan, dan selama beberapa tahun sekarang, salah satu negara tersebut telah dipilih sebagai tamu istimewa dan telah berpartisipasi dalam acara ini. Sekarang, di tahun ke-33, setelah jeda dua tahun, Qatar menjadi tamu istimewa di Pameran Buku Internasional ke-33 karena kesamaan budaya dan agama dan kesamaan sastra dengan bidang penerbitan Iran, serta Piala Dunia mendatang. Pada hari pertama Pameran Buku Internasional Tehran, paviliun Qatar diresmikan di hadapan Yasser Ahmadvand, direktur pameran di bagian internasional.

Jassem Abu al-Ainain, ketua pameran buku Doha, Qatar, Asma al-Kuwari, direktur penerbit Dar al-Bahjah, Riyad al-Yasin, ketua Persatuan Penerbit Qatar juga hadir di acara ini dan menekankan perluasan kerja sama budaya antara Iran dan Qatar.

Pameran Buku Internasional Tehran ke-33 di bagian Penerbit Internasional dan Asing, khususnya, menampung penerbit dari tetangga dan negara yang dekat dengan budaya dan peradaban Iran dan memiliki kesamaan sejarah, budaya atau bahasa. 170 penerbit asing hadir dalam pameran ini dan 50 tamu akan mengunjungi acara budaya besar ini.

Penerbit dari 31 negara telah berpartisipasi dalam pameran buku tahun ini, beberapa di antaranya berada di aula penerbit asing dan beberapa di pameran internasional. Swiss, India, Hong Kong, Turki, Prancis, Cina, Bosnia, Rusia, Korea Selatan, Inggris Raya, Australia, Belanda, Afghanistan, Italia, Jerman, AS, Spanyol, Suriah, Lebanon, Pakistan, Tunisia, Irak, Bahrain, Mesir , Oman, Serbia, Azerbaijan, Turkmenistan dan Meksiko hadir sebagai tamu dan kelompok persahabatan.

Sanandaj, ibu kota buku Iran tahun 2022

Kota Sanandaj telah berpartisipasi dalam Pameran Buku Tehran berjudul "Ibu kota Buku Ketujuh Iran" dan satu hari dari edisi ketiga puluh tiga Pameran Buku Tehran dinamai menurut nama Kurdistan. Sebuah paviliun khusus di Sanandaj, ibu kota buku Iran, telah didirikan di Mosalla Imam Khomeini, lokasi Pameran Buku Tehran ke-33, di mana upaya dilakukan untuk menyajikan kapasitas, program, dan rencana yang murni dan efektif dari ibu kota buku ketujuh di Iran dengan tema mempromosikan buku dan budaya membaca kepada pengunjung.

"Ibu kota Buku" adalah judul proyek untuk setiap tahun di mana sebuah kota dipilih sebagai ibu kota buku Iran oleh Kementerian Kebudayaan dan Bimbingan Islam. Bagian dari proyek ini dimodelkan pada proyek "Ibu Kota Buku Dunia", tetapi dalam hal struktur eksekutif, sangat sesuai dengan kondisi aktivitas budaya di Iran. Kota Sanandaj, ibu kota provinsi Kurdistan di Iran barat, terpilih sebagai ibu kota buku Iran pada tahun 1401 Hs (2022).

Sanandaj, kota Kurdi terbesar kedua dan kota terbesar kedua puluh tiga di Iran, adalah ibu kota Provinsi Kurdistan di Iran barat, dengan populasi hampir 500.000 jiwa. Sanandaj diakui sebagai "Kota Kreatif Musik" oleh UNESCO pada tahun 1398 HS(2020) dan terdaftar di antara 250 kota Jaringan Kota Kreatif Dunia UNESCO serta 48 kota kreatif musik dunia.

Sanandaj adalah salah satu kota yang sarat nilai-nilai budaya di Iran, yang memiliki berbagai kapasitas yang besar di berbagai bidang budaya, seni, dan media.

Di antara parameter yang membuat kota Sanandaj dinobatkan sebagai Ibu Kota Buku Iran 2022 adalah latar belakang sejarah Sanandaj, keberadaan para ulama, tokoh besar, penulis, penyair, pengembangan infrastruktur buku, pengembangan toko buku, pelaksanaan kegiatan membaca buku, pengembangan perpustakaan masjid dan perpustakaan umum, dan penggunaan platform dunia maya untuk mempromosikan budaya buku dan membaca, dan lain-lain.

Belajar adalah salah satu kebutuhan manusia yang paling penting dan esensial yang telah lama memiliki peran dan tempat khusus dalam kehidupan manusia, dan terlepas dari semua kemajuan teknologi informasi dan komunikasi, kecintaan dan minat masyarakat terhadap buku tetap kuat. Sampai beberapa waktu yang lalu, dan sebelum munculnya dan pengaruh fenomena seperti internet dan dunia maya, buku secara fisik populer. Tetapi Internet dan fenomena menarik dari dunia maya telah mempengaruhi kehidupan manusia modern dengan cara yang aneh.

Salah satu efek menguntungkan dari dunia maya adalah telah digunakan sebagai alat yang berguna dan efisien untuk mengembangkan dan mempromosikan budaya membaca. Dunia maya sekarang aktif digunakan untuk mempromosikan budaya membaca dan dengan berbagai cara pembaca dapat memanfaatkannya. Dalam situasi saat ini, buku dan jejaring sosial bukanlah pesaing yang berbahaya satu sama lain dan keduanya dapat digunakan untuk meningkatkan tingkat informasi publik yang sesuai dengan masyarakat dan lebih jauh mengembangkan budaya publik. Tapi hal ini tergantung pada keinginan individu dan perencanaan jangka panjang dan kreatif.

Tahun ini, dengan membaiknya kondisi pandemi Corona, peluang untuk kembali menggelar Tehran International Book Fair terbuka, dan untuk pertama kalinya, selain menjual buku secara fisik, juga di bagian penjualan virtual dimungkinkan untuk membeli dan mengirim buku ke wilayah Iran.

Mosalla Imam Khomeini, tempat pameran buku internasional Tehran ke-33

Di bagian virtual Pameran Buku Internasional Tehran ke-33, lebih dari 2.100 penerbit telah mempersembahkan lebih dari 175.000 buku. Juga, dengan tujuan transparansi dan distribusi yang adil dari subsidi kredit untuk pembelian buku, dalam periode Pameran Buku Internasional Tehran ini, subsidi ini telah dialokasikan untuk pembelian dari bagian virtual.

Tehran virtual pameran buku telah merencanakan dan memprediksikan berbagai program budaya dengan fokus pada buku dan membaca buku, mengingat perlunya kerja sama semua lembaga dan organisasi yang terkait dengan bidang budaya untuk melaksanakan kegiatan budaya selama pameran buku. Yang paling penting dari program ini adalah:

Pertemuan budaya dalam empat kategori: dalam negeri, luar negeri (internasional), lingkaran sastra dan lokakarya di empat bidang ekonomi penerbitan, promosi buku dan bacaan, penerbitan elektronik dan sinergi sektor pemerintah dan swasta. Sehubungan dengan pembatasan kesehatan akibat mewabahnya virus Corona, pertemuan-pertemuan ini diadakan di aula dengan kapasitas yang sangat terbatas dan bagi yang berminat dapat mengikutinya melalui dunia maya dan Skyroom.

Seperti pada periode-periode sebelumnya, kalangan sastra termasuk lokakarya puisi dan humor, penulisan, penyuntingan dan ejaan (Ortografi) adalah salah satu program sampingan dari Pameran Buku Tehran.

 

 

Tags