Jun 12, 2022 19:00 Asia/Jakarta
  • Pesawat Angkut Ringan Simorgh
    Pesawat Angkut Ringan Simorgh

Urgensi dan posisi transportasi udara untuk melakukan misi logistik, membawa muatan, penumpang, pengiriman peralatan dan dukungan militer semakin meningkat selama beberapa tahun terakhir mengingat pengalaman regional dan global.

Angkatan bersenjata Republik Islam Iran, dengan pengalaman perang delapan tahun dengan Irak dan juga perang terbaru di Suriah dan Irak, membutuhkan pesawat transportasi baru yang mampu melakukan berbagai misi dengan baik dan efektif. Selain itu, pesawat transportasi saat ini seperti F27 Fokker telah berusia beberapa dekade dan sepertinya sudah saatnya untuk dikandangkan dan digantikan dengan yang baru.

Sekaitan dengan ini Industri Penerbangan Departemen Pertahanan Iran melakukan langkah besar dengan mendesain dan membuat pesawat angkut ringan Simorgh. Desain dan produksi pesawat ini selain mendatangkan devisa signifikan, menurunkan biaya, menciptakan lapangan kerja langsung dan tidak langsung, merealisasikan ekonomi muqawama di Kemenhan, matangnya teknologi dan industri serta pada akhirnya konsolidasi kapasitas nasional untuk membuat produksi strategis dan berteknologi, juga membuat industri penerbangan nasional khususnya angkatan bersenjata, ke kelompok produsen pesawat angkut berat dan maju.

Simorgh

Produk dalam negeri ini juga menjadi simbol produk berbasis pengetahuan yang dengan peningkatan lini produksinya, akan tercipta peningkatan kemampuan profesional negara di industri penerbangan, pembuatan suku cadang cangging, produksi berbagai produk berteknologi tinggi dan pada akhirnya kemajuan di sektor industri penerbangan negara dan perusahaan berbasis pengetahuan di tingkat internasional.

Peresmian

Pesawat angkut ringan Simorgh produksi Industri Penerbangan Kemenhan Iran diresmikan pada 19 Mei 2022 di Perusahaan Manufaktur Pesawat Terbang (HESA) di Isfahan dengan dihadiri Menhan Brigjen Ashtiani, wakil presiden bidang sains dan teknologi, ketua organisasi penerbangan, sejumlah direktur, komandan tinggi dan pejabat organisasi penerbangan Kemenhan.

Brigjen Ashtiani seraya menjelaskan kondisi iklim dan geografi wilayah Iran serta urgensi negara untuk memiliki pesawat angkut menjelaskan, "Wilayah luas Iran dari sisi posisi geografi dan luasnya wilayah, senantiasa menghadapi berbagai bencana alam termasuk banjir, kebakaran, gempa dan lain-lain; Oleh karena itu, keberadaan pesawat angkut ringan seperti ini, di samping helikopter penyelamatan, akan sangat membantu pelayanan kepada seluruh masyarakat, instansi, lembaga negara dan militer.

Ringkasan

Pesawat angkut militer ringan Simorgh ini merupakan hasil rancang ulang dan pengembangan pesawat generasi yang sama, Iran-140, yang merupakan sampel pesawat Antonov An-140 buatan Iran buatan Ukraina.

Simorgh

Meskipun Simorgh secara struktural mirip dengan rekan-rekannya, sistem avionik, propulsi, komponen baru, dan kemampuan manuver tidak sebanding dengan model serupa; produk ini telah menciptakan arena dan pengetahuan baru untuk merancang dan membangun pesawat yang lebih maju.

Karakteristik pesawat angkut Simorgh termasuk ringan, volume kargo yang sesuai, radius penerbangan yang sesuai, kesesuaian dengan kondisi iklim Iran, dan kemampuan untuk mendarat dan lepas landas di landasan pacu yang pendek; kecepatannya memungkinkan untuk memainkan peran ambulans.

Latar Belakang

Mencermati karakteristik luar pesawat angkut Simorgh, menjadi jelas bahwa pesawat ini memiliki perbedaan mendasar dengan pesawat penumpang Iran-140 dan para insinyur Iran dengan desain barunya, membuat pesawat angkut yang sesuai dengan kebutuhan negara.

Dengan diresmikannya pesawat Simorgh, beberapa orang menggunakan masalah ini untuk menyindir bahwa Simorgh sama dengan pesawat Iran-140, sementara pemeriksaan yang cermat terhadap pesawat ini dan gambar yang telah dipublikasikan menunjukkan bahwa Simorgh telah didesain ulang dan diproduksi melalui proses yang kompleks dan presisi hingga akhirnya menghasilkan produk akhir yaitu pesawat angkut ringan.

Di industri penerbangan, perubahan sekecil apapun di pesawat membutuhkan teknologi tinggi dan juga uji coba berulang. Dengan demikian proyek ini dimaksudkan untuk membuat pesawat angkut ringan serta patroli laut, di mana pesawat Simorgh adalah hasil dari desain dan produksi pesawat angkut ringan.

Spesifikasi dan Fitur

Simorgh memiliki dua mesin turboprop yang mampu memberikan kecepatan maksimum 530 km/jam dan terbang sejauh 3900 km. Pesawat ini membutuhkan landasan pacu sepanjang 1.450 meter untuk lepas landas dan landasan pacu sepanjang 900 meter untuk mendarat. Hal ini dapat membawa hingga 6 ton kargo, membuat Simorgh pilihan yang cocok untuk armada transportasi militer dan komersial dibandingkan dengan model serupa.

Simorgh

Penampakan Iran-140 dibandingkan Simorgh menunjukkan perubahan struktur Simorgh, terutama pada empennage, yang meliputi penambahan ramp dan perubahan struktur horizontal rudder, termasuk horizontal stabilizer dan elevator.

Simorgh memiliki perbedaan yang signifikan dibandingkan dengan Iran-140, seperti pada pesawat Iran-140, kemudi horizontal hampir berbentuk V, sedangkan di Simorgh, kemudi ini datar.

Selain membawa peti kemas standar yang digunakan untuk memindahkan kargo, Simorgh juga dapat menampung dan mengangkut berbagai kendaraan ringan.

Pemasangan kursi untuk komuter dan pasukan terjun payung, serta pemasangan tandu, adalah item lain yang telah dipertimbangkan dalam desain interior Simorgh.

Perbedaan lain antara Simorgh dan Iran-140 adalah pemasangan dua pintu samping di ujung pesawat untuk penerjun payung.

Dengan mengubah desain sayap dari bentuk trapesium di Iran -140 menjadi bentuk persegi panjang di Simorgh, ukuran sayap bertambah. Di sisi lain, meskipun memperluas ukuran sayap pesawat menyebabkan induced drag, hal itu juga memiliki keuntungan, termasuk meningkatkan kapasitas tangki bahan bakar pesawat dan mengurangi panjang landasan yang diperlukan untuk mendarat dan lepas landas.

Model Lain

Pesawat angkut ringan Simorgh juga dapat melakukan misi dan penggunaan lain yang cukup banyak. Tentunya hal ini masih menunggu proyek masa depan, tapi secara umum, Simorgh merupakan opsi paling tepat untuk penggunaan militer termasuk angkatan laut dan darat, karena unit-unit ini membutuhkan kapasitas seperti ini untuk pengiriman atau relokasi pasukan beserta peralatan militer dari satu pangkalan ke pangkalan lain.

Selain itu, mengingat bahwa di masa lalu, model patroli laut pesawat iran-140 telah dipamerkan, oleh karena itu, proyek Simorgh dapat juga dilampirkan penggunaan dan misinya untuk patroli dan pemantauan laut serta transportasi.

 

Tags