Sep 20, 2022 13:20 Asia/Jakarta
  • Pertahanan Suci
    Pertahanan Suci

Kita berada di hari-hari peringatan invasi Iran oleh rezim Baath Irak pada September 1980. Sebuah pelanggaran yang merupakan lembaran emas dalam sejarah kuno rakyat Iran dengan perlawanan dan penciptaan epik yang dilakukan pria dan wanita Iran.

Pemaksaan Perang Delapan Tahun terhadap Iran menghasilkan gelombang kedua persatuan dan gerakan rakyat Iran setelah kemenangan Revolusi Islam untuk hidup bebas dan melawan arogansi global. Dalam delapan tahun pertahanan suci, nilai-nilai seperti kehormatan, iman, cinta, keberanian, akal dan pengorbanan dikristalisasi dari jantung kepahitan perang yang tak terhitung jumlahnya.

Delapan Tahun Pertahanan Suci adalah tradisi abadi kegigihan, keberanian dan pengorbanan sebuah bangsa yang mencapai puncak tertinggi keberanian dan kesyahidan dalam perjalanan untuk mempertahankan ajaran, revolusi dan tanah air Islam dan kegagalan musuh-musuh Revolusi Islam dalam mencapai tujuan mereka. Dalam menghadapi agresi rezim Baath Irak, Iran berhasil mengusir tentara Baath dari tanahnya dengan mengandalkan kekuatan iman, kepemimpinan luar biasa Imam Khomeini ra, menciptakan metode perang baru, dukungan tak tergoyahkan dari rakyat, dan kehadiran mereka yang tersebar luas di medan perang, berhasil mengusir dan mencegah Saddam, diktator kriminal Irak, dari mencapai tujuan dan sasarannya.

Perang Delapan Tahun adalah salah satu perang paling langka dan paling luar biasa di era dunia bipolar dan era Perang Dingin. Perang di mana dua negara adidaya saat itu praktis berada di front yang sama dan sepenuhnya mendukung rezim Baath di Irak. Perang Delapan Tahun antara rezim Baath Irak dan Iran berbeda dari perang lain dalam definisi, asal, kualitas, klasifikasi dan motivasinya. Tentu saja, bagi orang Iran, perang Iran-Irak bukanlah satu-satunya konflik antara dua negara. Sebaliknya, di mata rakyat Iran, perang adalah perang antara benar dan salah. Karena perang dipaksakan pada Iran. Namun pengenaan perang tidak berhasil memaksa Iran untuk menyerah. Sebaliknya, rakyat Iran dengan berani melawan agresor dengan tawakal kepada Allah SWT.

Pada awal perang, pihak-pihak secara penuh atau relatif siap untuk berperang, sementara Iran secara mental dan praktis tidak siap untuk memasuki perang 19 bulan setelah kemenangan Revolusi Islam. Motivasi para pejuang Iran dalam Pertahanan Suci bukanlah motif material. Sebaliknya, mereka masuk ke dalam bahaya hanya demi keridhaan ilahi. Faktor inilah yang menjadi alasan kemenangan mereka dalam delapan tahun bertahan. Kualitas perang berbeda dengan kualitas perang konvensional. Karena di satu sisi perang ini, ada pejuang yang melawan seluruh dunia dengan sumber daya paling sedikit.

Selain itu, dukungan masyarakat terhadap perang ini sangat luar biasa. Semangat spiritual Imam Khomeini, Pemimpin Besar Revolusi Islam, membawa banyak orang ke medan perang. Prajurit tidak mengharapkan uang atau status. Sebaliknya, itu adalah pemenuhan kewajiban ilahi dan syariah. Karakteristik terpenting dari perang ini adalah keimanan kepada Allah. Keterpusatan pada Allah membuat para pejuang Iran memusatkan seluruh momen mereka pada Allah, tidak seperti tentara lain di dunia, dan tidak seperti strategi militer lainnya, mereka melihat menaklukkan tanah bukan sebagai tujuan utama dan utama, tetapi sebagai tujuan sekunder, dan masalah ini menjadi luar biasa sepanjang sejarah umat manusia.

Imam Khomeini, semoga Allah memberkati dia dan memberinya kedamaian, mengacu pada karakteristik para pejuang ini, mengatakan, "Hanya iman kepada Allah dan cinta untuk mati syahid di jalan Islam serta semangat pengorbanan diri adalah alat pertempuran mereka yang tidak setara." Pemimpin Besar Revolusi Islam mengatakan di tempat lain, "Apa yang membuat bangsa kita menang adalah iman kepada Allah dan cinta untuk mati syahid. Orang-orang Iran tidak memiliki apa-apa dan memiliki iman, dan iman mereka mengalahkan semua kekuatan. Ya, jika Allah ditempatkan di pusat segala sesuatu dan keridhaan-Nya di garis depan segala urusan, itu pasti akan membawa kemenangan, seperti yang dikatakan Al-Quran, "Dan jangan lemah dan jangan sedih, dan Kalian akan unggul jika beriman." Iman dan keyakinan kepada Allah yang membuat para pejuang Iran berkorban sampai titik darah terakhir.

Ciri khas lain dari delapan tahun Pertahanan Suci adalah pengaruh kebangkitan Imam Husein dan peristiwa Asyura dalam pertempuran pejuang Iran melawan pasukan Baath Irak, yang didukung oleh dua negara adidaya Barat dan Timur. Mungkin dapat dikatakan bahwa selama berabad-abad perjuangan dalam sejarah Islam, tidak ada revolusi dan gerakan seperti gerakan Revolusi Islam dan tidak ada adegan seperti adegan Pertahanan Suci yang mirip dengan revolusi Asyura dan Karbala Huseini. Ribuan tanda di front Pertahanan Suci hari ini terhubung dengan Asyura kemarin dan membawa aroma Karbala ke malam hari.

Refleksi berbagai slogan, wasiat, operasi, nama operasi, malam operasi, surat, batu nisan, pidato pemimpin dan imam para pejuang, keluarga syuhada, kenangan, lukisan dan semua penampakan dan manifestasi dari front perang menunjukkan bahwa dapat ditemukan tautan yang indah dan mudah dibaca di antara kedua potong sejarah. Mempelajari dan meneliti di bidang ini dan menunjukkan kesamaan ini, bukan hanya menggambar dan menjelaskan "kelahiran, pengaruh dan vitalitas budaya Asyura" yang merupakan tanda keselamatan, kebesaran, martabat dan kesucian tahun-tahun Pertahanan Suci dan Revolusi Islam .

Selama delapan tahun pertahanan suci, para pejuang mengukur segalanya dengan Karbala dan menemukan diri mereka di cermin Karbala, dari cermin terkecil, Ali Asghar, hingga cermin terindah Asyura, Imam Husein as. Wajah orang-orang tua yang berperang di medan tempur mengingatkan pada Habib bin Mazahir. Para remaja dibandingkan dengan Qasim, para jenderal dibandingkan dengan Abul Fazl, dan kaum muda dengan Ali Akbar. Kesabaran Zainab disarankan dalam surat-surat yang sampai ke keluarga dari medan tempur. Bahkan anak-anak yang menjadi syahid dalam pemboman dan serangan roket dibandingkan dengan Ali Ashgar.

Poin penting dalam Revolusi Islam, terutama selama delapan tahun Pertahanan Suci adalah kesamaan yang ditemukan orang-orang dan pejuang antara Imam Khomeini as dan Abu Abdillah as dan front pertempuran Karbala dan Asyura. Mungkin dalam slogan sederhana dan terkenal "Gerakan kami adalah Huseini, pemimpin kami adalah Khomeini" konsep dan tampilan halus ini tersembunyi. Fakta bahwa Imam Khomeini ra adalah anggota keluarga Nabi dan cara, ucapan, dan perilakunya mengingatkan cara, ucapan, dan perilaku yang sama, memberikan gambaran dan keyakinan seperti itu di benak orang. Imam Khomeini telah berulang kali menyebutkan gerakan Asyura dan kesamaan front, pejuang, syuhada dan orang-orang dengan sahabat Imam Husein as.

Para pejuang juga menemukan diri mereka di jalan yang sama dengan keyakinan seperti itu. Salah satu syahid Pertahanan Suci menulis di sebagian wasiatnya, "Apa daya tarik yang menarik kita keluar dari tempat tidur yang hangat dan nyaman dan membawa kita ke medan perang dengan cinta sehingga kita akan menghadapi kesulitan? Sungguh, saya kagum dengan segala keindahan, keagungan yang diciptakan oleh para pengawal kita dalam adegan pertempuran, dan semua pengorbanan dan pengorbanan, alasannya diukur dengan kriteria material dan duniawi, sedangkan logika kita adalah logika spiritualitas dan cinta seperti lilin, meleleh dan memberi cahaya. Hari ini, kami mengumumkan dari dalam parit pertempuran bahwa kami mendengar seruan Hosein saat ini [Imam Khomeini ra), "Apakah ada penolong yang menolongku?", dan kami bergegas ke medan kesyahidan, sehingga Allah memberi kami kesuksesan bergabung dengan orang-orang suci-Nya."

Salah satu ciri khas dari Pertahanan Suci adalah peran unik Imam Khomeini ra, Pemimpin Besar Revolusi Islam dan Panglima Tertinggi, seorang pemimpin yang menciptakan transformasi dan revolusi spiritual dengan pidato spiritualnya yang mengubah kemanusiaan manusia dengan cara yang berbeda dan menciptakan manusia yang terdidik. Dia membuat sendiri para syahid dengan pena dan semangat mesianisnya dan menjadi model mereka. Seni Imam Khomeini ini, yang mengubah perang dari perang tanah menjadi perang iman dengan ajarannya, adalah salah satu ciri penting dari pertahanan suci.

Imam menilai perang itu sebagai perang keyakinan, yang tidak mengenal geografi atau batas, dan berdasarkan wawasan agama, itu dapat berlanjut sampai adanya kekafiran dan kemusyrikan, seperti yang dikatakannya, "Kami sekarang berjuang untuk agama kami. Kami tidak berjuang untuk tanah. Setiap hari ketika perang berakhir, kami akan merangkul seluruh bangsa Irak dengan tangan terbuka dan kami tidak akan melakukan perang lagi. Perang kami adalah perang antara Islam dan kekafiran, bukan perang antara negara dan negara."

Sebagai akibat dari pemikiran inilah perkataan dan perintah Imam menjadi hujjah. Ketika di mazhab Syiah, ketaatan kepada Wali Faqih sejalan dengan ketaatan kepada Nabi Saw, dengan petunjuk kepemimpinan, medan perang dihadapkan pada pilihan sadar yang menghasilkan sesuatu di luar batas normal. Imam Khomeini ra sebagai pemimpin dan model para syahid, memainkan peran besar dalam memimpin dan membimbing pasukan pencari syahid dan menghidupkan kembali budaya pemikiran Basiji di masyarakat.

Dalam delapan tahun Pertahanan Suci Iran, dengan kelompok etnis, budaya, bahasa, dan agama yang berbeda, ia mencapai persatuan dan kohesi nasional yang unik sepanjang sejarah. Seluruh Iran bersatu dan secara spontan di bawah kepemimpinan Imam Khomeini ra pergi ke tempat pertempuran kebenaran melawan kebatilan dan persatuan ini terjaga lebih banyak dan lebih baik, dan ini adalah salah satu berkah perang. Mempercayai anak-anak muda adalah salah satu ciri khas Pertahanan Suci. Tidak ada di dunia ini bahwa warga sipil muncul dengan cara yang begitu luas dan berpengaruh di medan perang.

Namun dalam Pertahanan Suci Basiji, seorang pria berusia 13 tahun hingga pria berusia 70 tahun telah datang berperang dengan keinginannya untuk mempertahankan keyakinannya dan membuat dunia kagum dengan begitu banyak motivasi tinggi untuk membela negara. Ciri lain dari budaya yang mensucikan perang delapan tahun itu adalah menjadi contoh bagi negara-negara lain yang mencintai kebebasan dan tidak ingin berada di bawah kekuasaan tiran dan penindas, dan fenomena Islamisme dan anti-tirani adalah dihidupkan kembali di dunia.(sl)

Tags