Des 22, 2019 18:05 Asia/Jakarta
  • Alat musik Dutar (Kecapi Iran)
    Alat musik Dutar (Kecapi Iran)

21 Azar 1398 Hs bertepatan dengan 12 Desember 2019 Ketrampilan Pembuatan dan Memetik Dutar Iran, selama sidang ke-14 UNESCO di Kolombia dicatat sebagai warisan dunia. Berkas ini dua tahun silam juga telah dicatat di warisan budaya nasional Iran.

Nilai warisan budaya tak benda bukan saja tidak dibawah warisan budaya benda, bahkan warisan bentuk ini disebut sebagai faktor pencipta dan pemberi identitas budaya. Dengan demikian warisan ini sangat dibutuhkan untuk dilestarikan dan dijaga.

Warisan budaya takbenda (Intangible cultural heritage disingkat ICH) adalah praktik, representasi, ekspresi, pengetahuan, atau keterampilan, serta instrumen, objek, artefak, dan ruang budaya yang dianggap oleh UNESCO sebagai bagian dari warisan budaya suatu tempat. Warisan budaya tak-benda dianggap oleh Negara Anggota UNESCO dalam kaitannya dengan Warisan Dunia berwujud yang berfokus pada aspek-aspek budaya takbenda.

Dutar

Pada tahun 2001, UNESCO membuat survei antara Negara dan LSM untuk mencoba menyepakati definisi, dan Konvensi untuk Perlindungan Warisan Budaya Takbenda dirancang pada tahun 2003 untuk perlindungan dan promosinya.

Warisan budaya pada umumnya terdiri dari produk dan proses budaya yang dilestarikan dan diwariskan dari generasi ke generasi. Beberapa warisan itu mengambil bentuk kekayaan budaya, dibentuk oleh artefak berwujud seperti bangunan atau karya seni. Namun, banyak bagian budaya tidak berwujud, termasuk lagu, musik, tarian, drama, keterampilan, masakan, kerajinan tangan dan festival. Mereka adalah bentuk budaya yang dapat direkam tetapi tidak dapat disentuh atau disimpan dalam bentuk fisik, seperti di museum, tetapi hanya dialami melalui kendaraan yang mengekspresikannya. Kendaraan budaya ini disebut "Harta Manusia" oleh PBB .

Menurut Konvensi 2003 untuk Perlindungan Warisan Budaya Takbenda, warisan budaya takbenda (ICH) atau warisan hidup adalah sumber utama keanekaragaman budaya umat manusia dan pemeliharaannya merupakan jaminan untuk kreativitas yang berkelanjutan. Ini didefinisikan sebagai berikut:

Warisan Budaya Takbenda berarti praktik, representasi, ekspresi, pengetahuan, keterampilan - serta instrumen, objek, artefak, dan ruang budaya yang terkait dengannya - yang oleh masyarakat, kelompok, dan, dalam beberapa kasus, individu diakui sebagai bagian dari warisan budaya mereka. Warisan budaya takbenda ini, ditransmisikan dari generasi ke generasi, terus-menerus diciptakan kembali oleh masyarakat dan kelompok sebagai tanggapan terhadap lingkungan mereka, interaksi mereka dengan alam dan sejarah mereka, dan memberi mereka rasa identitas dan kontinuitas, sehingga mendorong penghormatan terhadap keanekaragaman budaya dan kreativitas manusia. Untuk tujuan Konvensi ini, pertimbangan akan diberikan semata-mata pada warisan budaya takbenda yang kompatibel dengan instrumen hak asasi manusia internasional yang ada, serta dengan persyaratan saling menghormati di antara masyarakat, kelompok dan individu, dan pembangunan berkelanjutan.

Sementara itu, warisan budaya tak benda etnis Iran meski beragam dan berbeda di luarnya, namun seluruhnya memiliki akar bersama dan mendorong pertalian budaya di antara seluruh etnis di negara ini. Hal ini menjadi salah satu faktor bagi solidaritas rakyat negara ini sepanjang sejarah.

Salah satu warisan tak benda Iran adalah seni musik yang selama bertahun-tahun merefleksikan kekhawatiran, kesedihan dan kegembiraan, tuntutan dan harapan masyarakat. Sementara itu, para budayawan menjadi salah satu pelantun dan penyampai keinginan masyarakat. Apa yang tersisa dari warisan budaya tak benda bukan saja warisan besar nasional, tapi juga bagian yang bernilai tinggi bagi warisan budaya tak benda umat manusia.

Salah satu warisan budaya Iran yang baru saja dicatat sebagai warisan dunia UNESCO adalah dutar dan seni memetik dan pembuatannya. Dutar atau kecapi asia adalah salah satu alat musik Iran. Dari namanya dutar, alat ini memiliki dua senar. Permainan alat ini dengan memetik bukan dipukul.

Dutar memiliki sejarah panjang dan dapat disebut sebagai cikal bakal tanbor dan sitar. Di prasasti Ashkenian (Kekaisaran Parthia) ada gambar tanbor dan mengingat Ashkenian menyukai alat musik ini, dokumen ini membuktikan adanya dutar atau tanbor di era tersebut, yakni era milenium ketiga sebelum masehi hingga abad ketiga masehi.

Saat ini kisaran seni memetik dutar di Iran berada di utara Khorasan dan kota-kota seperti Quchan, Shirvan, Bojnurd, Esfarāyen, Dargaz dan Ashkhaneh. Sementara di selatan dan utara Khorasan mulai dari kota Torbat-e-Jam, Taybad, Neyshabur, Ferdows, Birjand, Bajestan, Bardaskan, Ghayen, Kashmar, Bakharz, Khaf, Sarakhs, Gonabad dan Sabzevar.

Sementara itu, gaya memetik dan permainan dutar etnis Turkman di timur laut termasuk Provinsi Golestan dan sebagian wilayah Aliabad-e-Katul serta sebagian wilayah Provinsi Mazandaran memiliki sedikit perbedaan dengan wilayah lain. Mengingat jenis dutar di wilayah geografi Iran dibagi menjadi dutar Khorasan, dutar Turkman dan dutar Mazandaran, maka cara memetik dan permainan alat musik ini juga memiliki gaya yang berbeda.

Dutar sebagai alat musik penting di budaya musik utara Khorasan senantiasa menjadi perhatian dan misi utama seni ini adalah menceritakan kisah dan nasehat dari generasi ke generasi. Penggunaan alat musik ini untuk mengiringi pembacaan kisah dan legenda sebuah pilihan cerdas oleh warga setempat, karena masyarakat selain mempertahankan seni ini juga dengan mudah memahami kisah dan nasehat yang ada.

Pembawa cerita dan kisah disebut Bakhshy. Di wilayah ini para pembawa kisah berbahas Turki sangat banyak dan ini karena bahasa serta logat warga setempat di Khorasan utara adalah Turki.

Salah satu bagian yang paling menarik dari instrumen ini, yang umum di sebagian besar bagian timur dan timur laut dari dataran tinggi Iran, adalah nada yang berbeda sesuai dengan selera instrumen tersebut. Sebagai contoh, setiap musisi memiliki kesempatan untuk memainkan lagu mereka sendiri pada instrumen dengan menggunakan nada khususnya.

Selama beberapa dekade terakhir dutar utara Khorasan memainkan peran penting dalam mengenalkan budaya kuno Iran kepada negara lain. Haj Ghorban Soleimani, salah satu musisi dan pemetik dutar yang selama hidupnya aktif mengenalkan budaya kuno ini ke dunia di berbagai festival internasional.

Soleimani dilahirkan pada tahun 1920 dari orang tua Turki di desa Aliabad (علی‌آباد) di bagian utara Qouchan di Iran timur laut. Ayahnya, Karbalaii Ramezan, seorang musisi ulung mengajarinya dotar sejak usia muda. Setelah kematian ayahnya, ia terus mempelajari dotar dan mencari pelajaran menyanyi dari penyanyi seperti Avaz Bakhshi, Gholamhossein Bakhshi Jafarabadi dan Mohammad Qeitaqi.

Pada awal usia dua puluhan, ia telah menguasai instrumen tradisional Iran, dotar, dan pada usia 21 ia menerima gelar 'Bakhshi' yang didambakan, yang diberikan kepada orang-orang dengan keunggulan musik di provinsi Khorasan.

Soleimani pernah berbicara tentang penghargaan; "Di wilayah Khorasan, 'Bakhshi' adalah gelar yang diberikan kepada seorang musisi yang sempurna. Dia harus bisa mengarang, menyanyi, bermain, membuat alat musik dan bahkan mengetahui cerita dan menceritakan kisah. Orang sulit menemukan seniman semacam itu akhir-akhir ini. "Soleimani bernyanyi dalam tiga bahasa yang digunakan di provinsi Khorasan, yaitu Persia, Turki.

Dutar memiliki banyak jenis dan variasi dalam konstruksi mereka. Dutar tidak memiliki ukuran yang tetap untuk menentukan rasio mangkuk dengan panjang bets. Untuk mempertahankan keasliannya, dobel harus dibuat tangan tanpa menggunakan alat khusus industri. Meskipun ini banyak pekerjaan, itu mempengaruhi kualitas suara pembicara. Dibutuhkan setidaknya tiga atau empat bulan dari awal membuat karya utama ke tangan seniman utama hingga mencapai suara aslinya dan dipercayakan kepada para musisi. Perpanjangan waktu disebabkan oleh kenyataan bahwa pada setiap langkah, kayu harus benar-benar kering sehingga tidak kehilangan bentuknya setelah pembuatan.

Sebelumnya Republik Islam Iran dengan 13 warisan budaya takbenda yang dicatat UNESCO menempati posisi ketujuh dunia dan empat Asia. Dan kini dengan diakuinya seni dutar di lembaga PBB ini, Iran memiliki 14 karya warisan budaya takbenda .

 

Tags