Jan 13, 2021 14:57 Asia/Jakarta
  • Rakyat Iran turun ke jalan patahkan fitnah 2009
    Rakyat Iran turun ke jalan patahkan fitnah 2009

Pemimpin Besar Revolusi Islam Iran Ayatullah al-Udzma Sayid Ali Khamenei dalam pidatonya pada Jumat (8/1/2021) yang disiarkan secara langsung oleh televisi nasional Iran dan dalam rangka memperingati kebangkitan bersejarah warga Qom tahun 1356 Hs seraya mengisyaratkan pilpres di AS mengatakan, “Mereka di fitnah 88 ingin mengobarkan instabilitas dan perang saudara di Iran, namun gagal dan Allah Swt menimpakan kondisi ini kepada mereka di tahun 99 Hs (2021).”

Skandal pemilu AS 2020; Ini mengungkap proyek tipis yang mengungkapkan realitas tersembunyi demokrasi di Amerika dan memberikan kesempatan bagi dunia untuk menonton dan menilai.

Dalam proses ini, ada poin-poin kunci dan penting yang penting dalam menilai dan mengenali sifat sebenarnya dari perilaku dan hasutan Amerika yang dirancang dari dalam untuk menyerang bangsa Iran.

Pemilihan Presiden AS yang kontroversial akhir-akhir ini sangat berkaitan dengan peristiwa-peristiwa setelah pemilihan presiden Iran tahun 2009, yang dirancang dengan tujuan untuk menciptakan kekacauan dan keamanan dalam negeri di Iran.

Tentunya, protes dan isu pemilu bukanlah isu yang aneh dan tidak terduga. Namun yang menyebabkan kecurigaan dan analisis dalam kasus tersebut adalah motif dan motif dibalik cerita tersebut. Dari sudut pandang ini, pemilu presiden 2020 AS mengingatkan kembali peristiwa pemilu tahun 2009 di Iran, karena karena mengungkap berbagai persamaan, perbedaan, dan kontradiksi dalam perbandingan antara kedua pemilu tersebut.

Fitnah yang dikobarkan Barat di Iran tahun 2009

Sekarang perlu untuk melihat masalah ini dari sudut pandang narasi kedua peristiwa ini untuk mengetahui bagaimana Amerika Serikat dipermalukan dan jatuh ke dalam perangkap yang telah berulang kali menyebar ke negara lain, termasuk Iran.

Kesamaan terpenting antara pemilu AS 2020 dan 2009 pemilu Iran adalah perilaku kandidat yang kalah dalam dua pemilu tersebut. Bisikan kecurangan menjelang pemilu dan pengumuman kemenangan sebelum penghitungan suara berakhir merupakan kejadian yang terjadi pada 2009 oleh kandidat yang kalah dan pada pemilu AS 2020 oleh Presiden Donald Trump.

Hal yang perlu dicerminkan dalam refleksi dari dua peristiwa ini adalah standar ganda di mata para politisi Barat dan penggemar demokrasi Barat, yang muncul di media Barat dan duplikasi peristiwa mereka di Iran dan negara-negara Barat.

Hal tak terduga yang terjadi dalam pemilihan presiden AS adalah sikap media asing terhadap pemilu AS dan reaksi mereka terhadap Trump yang mempertanyakan pemilu tersebut. Perilaku ini 180 derajat bertentangan dengan prosedur yang diadopsi oleh media yang sama terkait pemilu tahun 2009 di Iran.

Hillary Clinton, menlu AS saat itu di pemilu presiden Iran tahun 2009 dalam sebuah ungkapannya mengakui, “Twitter ingin melakukan perbaikan di sistemnya, namun kami meminta mereka menangguhkannya saat ini mengingat pengaruh besar media ini di protes Iran.”

Statemen ini menunjukkan bahwa Amerika menanam investasi besar untuk memiliki pengaruh besar terhadap media dan jejaring sosial untuk merancan fitnah pasca pemilu presiden di Iran.

Padahal media ini saat muncul protes dan agitasi Trump serta klaim kecurangan yang ia rilis melalui cuitannya, media ini langsung memblokade akun presiden AS dan bahkan memutus pidatonya yang tengah disiarkan secara langsung.

Televisi Amerika termasuk ABC dan NBC ketika Trump tengah berbicara di Gedung Putih dan menyebutkan kecurangan di pemilu, langsung memutus siaran langsungnya.

Twitter juga menulis tak benar cuitan Trump dan menutup akun presiden Amerika ini.

Facebook juga memblokir halaman yang disiapkan untuk protes jalanan yang telah menarik 300.000 anggota dalam 22 jam. Halaman yang, dalam hitungan hari, akan menarik puluhan juta anggota dan menyediakan platform yang bagus untuk kerusuhan jalanan. Apa yang terjadi di Iran pada tahun 2009, dan Facebook dan Twitter tidak hanya tidak mencegah kegiatan semacam itu, tetapi juga mendukung tindakan tersebut untuk melibatkan Iran dalam kekacauan dan peradangan sampai-sampai, menurut Pemimpin Tertinggi Revolusi, negara itu berada di ambang jurang.

Rangkaian peristiwa penghasutan tahun 2009 ternyata dirancang dengan skenario penggulingan pemerintah. Oleh karena itu, kerusuhan jalanan setelah pemilihan presiden Iran 2009 bukanlah kejadian yang biasa. Sebaliknya, itu adalah fenomena yang berbeda berdasarkan pola revolusi lunak atau revolusi yang dikenal dengan revolusi beludru.

Premis pertama dari fitnah adalah pertama-tama memulai gerakan protes, yang seolah-olah menutupi hasil pemilu dan distorsi suara rakyat, dan kemudian premis kedua adalah melibatkan rakyat dalam menentang pemerintah di satu sisi dan mempolarisasi masyarakat dengan membuat rakyat saling berhadapan demi menyempurnakan tujuan mereka.

Di rangkaian kerusuhan pasca pemilu presiden ke-10 di Iran ada dua tujuan vital yang ingin diraih:

Tujuan pertama; merusak kredibilitas pemerintahan Republik Islam dan mencitrakan buruk prinsip pemilu sebagai prestasi utama Revolusi melalui aksi-aksi seperti penyebaran fitnah.

Kedua; jika kondisi memungkinkan, aksi kerusuhan akan diperluas hingga ke arah perang saudara dan penumbangan pemerintah.

Menurut bukti, elemen asing dengan pengaruh di berbagai tingkatan berada di belakang layar hasutan 2009, dan satu-satunya pemberontakan yang dapat menghentikan mereka adalah kehadiran epik dan spontan dari jutaan orang di tempat kejadian dan pernyataan rakyat bahwa mereka berlepas diri dari para penyebar fitnah. Kehadiran luas bangsa Iran dalam epik sejarah 9 Dey memiliki efek yang langgeng. Oleh karena itu, dalam menganalisa akar fitnah 2009 harus diperhatikan seluruh bidang dan unsur yang membentuk fitnah ini sehingga jelas untuk tujuan apa fitnah ini dirancang.

Kerusuhan di AS tolak hasil pemilu oleh pendukung Trump 

Faktanya adalah bahwa Amerika Serikat dan beberapa negara Eropa sejak hari-hari pertama berdirinya Republik Islam Iran, dalam agenda strategisnya ingin menggulingkan pemerintahan Islam ini. Permusuhan ini akan terus berlanjut selama sistem Republik Islam berpegang pada prinsip-prinsip dan nilai-nilainya.

Barat berusaha mencapai tujuan ini dengan menggunakan segala cara dalam hal ini, termasuk mempertanyakan kebersihan pemilu dan demokrasi dalam sistem Republik Islam. Fitnah tahun 2009 sebenarnya adalah lingkaran arus ini. Proyek fitnah diluncurkan pada musim panas 2009, dan pada awal musim dingin, itu mencoba yang terbaik untuk membuat pemilu menemui jalan buntu dan mengorganisir penumbangan pemerintahan Islam dari dalam.

Bangsa Iran ingat betul bagaimana dalam peristiwa fitnah setelah pemilu 2009, pukulan politik, ekonomi dan sosial dilakukan di negara itu dengan dalih kecurangan pemilu dan negara yang mengklaim pembela demokrasi ini juga mengklaim membela rakyat Iran serta kebebasan berekspresi serta demokrasi ini malah mengobarkan api fitnah di Iran.

Sementara itu, peran media dan sejumlah kedutaan besar Eropa dalam mendukung pengorganisir fitnah 2009 di insiden ini sangat nyata. Banyak bukti dan dokumen yang dikumpulkan setelah fitnah ini menunjukkan anasir asing dan khususnya Amerika serta sejumlah negara Eropa terlibat dalam pengorganisiran konspirasi ini.

Sekarang skandal pemilu AS sekali lagi menunjukkan bahwa di balik layar demokrasi di Barat, terdapat tanda-tanda kebohongan dan penipuan yang sangat jelas, dan bahwa demokrasi adalah perancang dan pendukung fitnah di Iran.

Berbagai pemertintah di Amerika telah menunjukkan bahwa kebijakan mereka, apakah Demokrat atau Republik, tidak jauh berbeda. Tentu saja, pemerintahan Trump menunjukkan kebijakan yang lebih tidak konvensional, congkak dan kurang ajar. Selama lebih dari setengah abad, berbagai pemerintahan AS, baik Demokrat maupun Republik, telah menjadi penyebab keterbelakangan dan pemberlakuan dan pengobaranan perang dan sanksi serta halangan terhadap kemajuan dan kemerdekaan rakyat Iran, dan sekarang permusuhan dan konspirasi ini telah muncul dari dalam Amerika.

Sedikitnya empat orang tewas dan puluhan lainnya luka-luka dalam penembakan selama kerusuhan di Amerika 6 Januari lalu. Beberapa dari mereka adalah petugas polisi. Sedikitnya 53 orang ditangkap selama kerusuhan tersebut. Sejumlah polisi juga terluka dalam bentrokan itu.

Kini apa yang dikatakan masyararakat dunia yang menyaksikan insiden menyedihkan dan pertunjukkan buruk di ibu kota Amerika?

Tidak diragukan lagi, skandal besar dan bersejarah dalam demokrasi Amerika ini bukanlah sesuatu yang dapat ditutup-tutupi oleh media Barat. Namun, sejauh ini, dalam proses yang dapat digambarkan sebagai sensor sistematis atas kebenaran, berita dan lingkaran politik di Amerika Serikat di kedua belah pihak berupaya menutupi fakta tersebut. Meski demikian elit di Eropa dan Amerika serta negara lain memiliki motivasi cukup untuk mencari kebenaran dari masalah ini.

Rahbar Ayatullah Khamenei

Dengan bersandar pada fakta ini dan mengambil pelajaran bersejarah yang diungkapkan oleh Rahbar pada Juma (8/1/2021); seraya mengisyaratkan kondisi rusak kekuatan besar arogan dunia ini, Rahbar mengatakan, “Skandal pemilu, hak asasi manusia dengan korban orang kulit hitam setiap beberapa hari di negara ini, terbongkarnya esensi dari nilai-nilai yang diklaim AS selama ini yang menjadi celaan dunia, bahkan oleh mitranya sendiri; ekonomi yang lumpuh, dan puluhan juta pengangguran, kelaparan, dan tunawisma; mencerminkan keadaan buruk AS sebagai hal yang tidak aneh, tetapi justru anehnya sebagian orang masih saja menjadikan AS sebagai kiblatnya."

 

Tags