Mar 01, 2021 16:55 Asia/Jakarta
  • Karavan Sara
    Karavan Sara

Karavan Sara atau penginapan tradisonal memiliki sejarah panjang di Iran dan seiring perjalanan waktu mengalami peralihan fungsinya saat ini.

Pekan lalu digelar konferensi bertajuk "Karavan Sara: Dahulu, Kini and Esok" yang berlangsung di Tehran untuk memperkenalkan bangunan bersejarah ini yang sisa-sisanya masih dapat dilihat di berbagai wilayah Iran. 

Sejak dahulu kala, kebutuhan manusia akan tempat tinggal  tidak hanya di kota dan desa, tetapi juga dalam perjalanan. Di Iran, di masa lalu, bangunan dan resor seperti itu dibangun di sepanjang jalur penting, dan banyak di antaranya dapat dianggap sebagai karya arsitektur dan artistik pada masanya dalam hal gaya konstruksi.

Ide dan implementasi Karavan Sara merupakan inisiatif orang Iran. Kemudian selanjutnya, arsitektur gaya Persia ini menyebar ke berbagai belahan dunia di Barat dan dunia Arab. Karena luasnya Iran dalam berbagai periode sejarah, selalu ada kebutuhan akan cara yang aman dan nyaman untuk tinggal meskipun dalam perjalanan. Karena posisinya yang strategis, Iran selalu menjadi salah satu jalur komunikasi antara Timur dan Barat dunia, dan salah satu jalur perdagangan terpenting di dunia kuno adalah Jalur Sutra yang melewati Iran. 

 

Sisa peninggalan Karavan Sara di Boujnour

 

Arthur Pope, seorang Iranologis Amerika yang mempelajari kebudayaan dan perdaban Iran percaya bahwa asal mula Karavan Sara berasal dari zaman kuno, ketika perdagangan menjadi hal yang umum di Iran.

Bangunan Karavan ini pertama kali dibangun sebagai tempat sederhana di jalan untuk pergerakan aman para pelancong dan pedagang. Dengan cara ini, mereka dapat dengan aman meletakkan barang-barangnya di pojok dan beristirahat sebentar dengan ternaknya di tempat yang aman dan nyaman.

Sejarawan Yunani Herodotus menyebutkan bangunan yang dibangun oleh dinasti Achaemenid antara Susa dan Sardis.

Dia menyebutkan seratus sebelas bangunan yang identik dengan Karavan Sara, yang dibangun pada jarak sekitar 2.500 kilometer antara ibu kota Achaemenid dan Sard, yang dilalui rombongan selama tiga bulan.

Selama era Sassanid, pembangunan jalan serta keselamatan jalan sangat penting. Oleh karena itu, lebih banyak Karavan Sara dibangun, beberapa di antaranya berada di sepanjang Jalur Sutra. Pembangunan Karavan Sara berlanjut hingga periode Qajar, tapi puncaknya terjadi era Safavi.

 

 

Secara umum, caravanserais dapat dibagi menjadi dua kategori utama: caravansera dalam kota, caravansera pinggiran kota.

Di semua wisma ini, yang memiliki halaman luas, para pelancong berhenti untuk beristirahat saat malam tiba. Tata letak resor ini biasanya persegi atau persegi panjang dan terkadang melingkar, dengan pintu masuk yang besar, tinggi, sederhana, dan tidak bertanda. Terkadang di ujung dinding dipasang penahan angin untuk AC.

Sebuah koridor melengkung terletak di antara pintu masuk dan halaman dalam, menyediakan ruang yang cukup untuk menampung hewan-hewan di halaman. Di platform tinggi yang mengelilingi halaman ini, terdapat lengkungan yang memisahkan dan membagi tampilan interior.

Di belakang platform ini, ada ruangan kecil untuk menampung penumpang. Dalam karavan dua lantai, ruang bawah digunakan untuk menyimpan barang dan ruang atas digunakan untuk menampung penumpang. 

 

Karavan Sara di Tabas

 

Dasar dari arsitektur Karavan Sara sebagai bangunan umum dengan fungsinya yang disesuaikan dengan kondisi masanya dan kondisi geografis wilayah di mana ia dibangun. Terdapat formasi tiga cincin di sekitar halaman tengah, tempat penampungan hewan dan bagian luar Karavan Sara, sebagai elemen utamanya.

Menurut dokumen yang diperoleh, pembangunan gedung ini dilakukan dari luar hingga dalam. Pada awalnya, pintu masuk utama dan kemudian pagar luar dibangun. Kemudian langkah-langkah konstruksi lainnya seperti menentukan area halaman tengah, membagi ruang dan kemudian menentukan hubungan elemen yang berbeda.

Unsur-unsur bangunan terdiri dari: gerbang masuk, ruang depan, bagian internal ruang depan, pintu masuk utama ke halaman tengah, kamar dan paviliun serta kandang untuk ternak, koridor dan bangunan seperti penampungan air, pasar, menara pengawas dan layanan kesehatan.

Kamar-kamar dibangun di atas gedung, yang berfungsi sebagai menara pengawas dan pos jaga gerbang karavan, sehingga para penjaga dan penjaga karavan dapat melihat keluar jendela kamar-kamar ini dan berlindung di dalamnya sebagai benteng melawan serangan pasukan musuh.

Untuk keperluan ini, dalam arsitektur bangunan, dipasang sebuah lubang atau katup dengan nama "pelempar timah" yang pada saat terjadi bahaya dan serangan, air, timah atau minyak, dll. Dicurahkan dari tempat ini. Biasanya, kamar-kamar ini digunakan untuk menampung wisatawan kaya dan pejabat pemerintah yang berpengaruh.

Gerbang Karavan Sara seringkali dibuat secara sederhana dengan bagian atas terukir nama ubin mosaik atau prasasti marmer yang di atasnya terukir nama pendiri dan arsiteknya serta tanggal pembangunan bangunan. Di pintu masuk Karavan Sara, dua platform batu dibangun di kedua sisi beranda yang mencapai kamar di kedua sisi. Platform ini untuk kediaman pemilik Karavan Sara. Mereka duduk di peron dan mengawasi para pengunjung saat kafilah tiba. Di samping peron, dua baris tangga membawa penumpang ke kamar atas dan atap penginapan.

Setelah rombongan memasuki halaman Karavan Sara, para penumpang bergegas menuju kamar dan rombongan membawa hewan berkaki empat itu ke istal yang terletak di antara pagar Karavan Sara dan di belakang kamar penumpang.

Kamar-kamarnya memiliki pintu berpanel tunggal dan tidak ada jendela. Sebab mereka tinggal di dalamnya hanya untuk tidur di malam hari. Bahkan di beberapa karavan, kamar tidak memiliki pintu dan hanya tirai yang digantung di depannya. Tetapi, pada periode dinasti Safavi, jendela dipasang untuk ventilasi udara dan juga pintu dipasang di bagian bangunannya.

Karavan Sara dilapisi dengan batu, dan lantai teras, langit-langit, dan kamar dilapisi dengan batu bata. Di tengah halaman beberapa Karavan Sara, ada sebuah kolam batu persegi atau bundar dibangun, bersama dengan tempat wudhu.

 

Karavan Sara Miandast

 

Selain nilai artistiknya, Karavan Sara Iran juga sangat penting dari segi masalah sosial. Selama berabad-abad, Karavan Sara berada di dalam kota dan luar kota, yang dianggap sebagai tempat peristirahatan. Selain itu, Karavan Sara menjadi tempat untuk interaksi gagasan dan pertukaran adat istiadat dan tradisi dari berbagai ras dan bangsa. 

Ketika era industrialisasi dan penggunaan kendaraan baru dimulai, Karavan Sara kehilangan masa kemakmurannya mulai ditinggalkan. Meskipun demikian beberapa di antaranya telah berubah fungsi dalam beberapa tahun terakhir menjadi pusat wisata, dan hotel tradisional maupun museum. Beberapa Karavan Sara yang terkenal di Iran antara lain:

Qasr Bahram yang berada di selatan Garmsar, termasuk Karavan Sara yang dibangun pada periode Sassanid. Selain itu ada Karavan Sara Zainuddin yang bernetuk bulat di Yazd, Karavan Sara Khanat di dalam kota Tehran, Karavan Sara Shah Abbasi di jalur Kermanshah menuju Hamedan, Sad Al-Saltaneh di Qazvin, Khajeh Nazar di Julfa, Dirgchin di Qom, Shah Abbasi di isfahan yang juga dikenal sebagai Karavan Sara "Ibu Shah" dan Karavan Sara Titi di provinsi Gilan.

 

Karavan Sara Sa'd al-Saltaneh kota Qazvin

 

Karavan Sara selain fungsinya sebagai penginapan, tapi lebih jauh menjelaskan bagaimana  hubungan sosial dan kehidupan orang-orang di zaman dahulu. Dalam sastra Persia, penyair dan tokoh sastra  telah membandingkan dunia dengan Karavan Sara dan orang-orang yang berada di dalamnnya supaya tidak jatuh cinta padanya. Jangan bermimpi tinggal di dalamnya secara permanen. Saadi, penyair terkemuka Iran bersenandung:

Membangun rumah bukanlah ritual Karavan

Hati yang sehat tidak terpesona oleh Karavan Sara (PH)

 

Tags