Feb 01, 2021 19:12 Asia/Jakarta
  • Presiden Partai Islam Se-Malaysia (PAS) Abdul Hadi Awang.
    Presiden Partai Islam Se-Malaysia (PAS) Abdul Hadi Awang.

Presiden Partai Islam Se-Malaysia (PAS) Abdul Hadi Awang pada Kamis, 28 Januari 2021 mempublikasikan sebuah artikel dan pernyataan mengenai pemerintahan baru Amerika Serikat.

 

DUA SISI DARI KOIN YANG SAMA

Ditulis oleh:

ABDUL HADI AWANG

Presiden Partai Islam Se-Malaysia (PAS),

Utusan Khusus Perdana Menteri untuk Timur Tengah

 

Dunia sangat menantikan pemilihan umum Presiden Amerika Serikat, sebuah pemilu yang diadakan di negara Barat pro-demokrasi terbesar di dunia. Sebuah negara yang mengklaim menjunjung tinggi kebebasan berbicara yang paling progresif itu dianggap sebagai contoh utama bagi seluruh dunia.

Konsep sekularisme yang mereka praktikkan memungkinkan mereka mengelak dari perhitungan agama mereka sendiri, namun agama itu sendiri tidak menawarkan petunjuk dalam urusan politik. Akhirnya, hal itu mengubahnya menjadi tubuh tanpa jiwa atau tubuh terputus dari kepalanya, yang merampas kapasitas intelektualnya untuk berpikir.

Mereka dapat dibandingkan dengan mesin yang digerakkan oleh motor tanpa pikiran  dan tergantung ke arah mana pengemudi berbelok. Jika pengemudi mabuk, maka dia akan jatuh ke tanah. Pada akhirnya, mereka akan hancur berkeping-keping seperti yang terjadi sebelumnya di Blok Timur dengan runtuhnya Uni Soviet dan negara-negara di bawah blok yang sama.

Peran agama hanya terlihat pada upacara pelantikan presiden di gereja usai memenangkan pemilu.

Baru-baru ini, dia hampir kehilangan kemenangan ini karena upaya perampasan kemenangan setelah sebelumnya gagal untuk mencurinya. Begitu parahnya keadaan ketika seseorang cenderung melakukan praktik-praktik ilegal dalam demokrasi yang konsepnya tidak mengandung semangat religius dan secara moral juga tidak berdaya.

Islam mirip dengan demokrasi yang mengakui peran otonomi rakyat dan hak-haknya dalam politik kenegaraan. Namun, politik Islam memiliki ruh tersendiri yang terdiri dari keyakinan ketuhanan dan visi akhirat.

Politik Islam juga mengandung konsep dosa dan pahala yang akan dipertanggungjawabkan manusia dengan memperhatikan kemampuan mukallaf (orang dewasa yang wajib menjalankan hukum agama/ orang yang bertanggung jawab) yang sehat secara mental, dan dipandu oleh akidah, syariah dan akhlak.

Apakah itu pemimpin terpilih atau pengikut yang memilihnya, semua akan dipertanggungjawabkan perbuatan mereka bersama dengan mereka yang memberikan dukungan hingga pemimpin memenangkan pemilihan dan terpilih sebagai pemimpin. Allah SWT dalam Surat al-Isra' berfirman:

يَوْمَ نَدْعُو كُلَّ أُنَاسٍ بِإِمَامِهِمْ ۖ فَمَنْ أُوتِيَ كِتَابَهُ بِيَمِينِهِ فَأُولَـٰئِكَ يَقْرَءُونَ كِتَابَهُمْ وَلَا يُظْلَمُونَ فَتِيلًا ﴿٧١﴾ وَمَن كَانَ فِي هَـٰذِهِ أَعْمَىٰ فَهُوَ فِي الْآخِرَةِ أَعْمَىٰ وَأَضَلُّ سَبِيلًا ﴿٧٢﴾

"(Ingatlah) suatu hari (yang di hari itu) Kami panggil tiap umat dengan pemimpinnya; dan barangsiapa yang diberikan kitab amalannya di tangan kanannya maka mereka ini akan membaca kitabnya itu, dan mereka tidak dianiaya sedikitpun. (71)

"Dan barangsiapa yang buta (hatinya) di dunia ini, niscaya di akhirat (nanti) ia akan lebih buta (pula) dan lebih tersesat dari jalan (yang benar)." (72)

Pada abad terakhir, Blok Islam pernah runtuh ketika mereka meninggalkan ajaran Islam sebagai ganti sekularisme yang menyebabkan runtuhnya Khilafah seperti yang dilakukan oleh Kemal Ataturk. Pergantian peristiwa ini mengubah Turki –kekuatan utama dunia Muslim– menjadi negara yang hina. Adapun negara-negara lain di dunia Muslim, mereka telah terbagi-bagi dan terpecah serta warisan mereka dibagi oleh penjajah Barat dan Timur.

Dalam ilmu politik, peradaban Islam telah memicu reformasi politik melalui modernisasi demokrasi Barat yang memberikan hak politik kepada rakyat. Namun, reformasi yang terjadi di Eropa abad pertengahan didasarkan pada konsep sekularisme, itulah sebabnya dampak negatifnya mulai terlihat saat ini.

Mereka hanya mempelajari Islam tetapi tidak memeluknya dan pengetahuan mereka tidak dijiwai dengan nilai-nilai Islam. Begitu juga dengan peradaban Islam yang mereka jiplakan dengan hanya mengambil aspek ilmu pengetahuan dan teknologi sampai pada taraf menghancurkan diri mereka sendiri.

Selain terpisah dari agama, politik di AS juga dipengaruhi oleh faktor ekonomi keuangan dan media. Karena kedua aspek ini sebagian besar didominasi oleh Zionis, siapa pun yang terlihat sangat mendukung Israel, sudah dapat dianggap sebagai pemenang.

Oleh karena itu, baik Partai Demokrat maupun Partai Republik –siapa pun yang menang– keduanya akan tetap membantu dan mendukung Israel yang merupakan kiblat gerakan Zionis. Satu-satunya perbedaan adalah dari segi pendekatan namun dalam hal dukungan, sama persis. Begitulah perbedaan antara dua raksasa politik di Amerika.

Ini adalah situasi yang sangat tidak menguntungkan dan terutama bagi negara-negara Arab dan Muslim yang dipengaruhi oleh Zionis, di mana mereka harus "menari" sesuai dengan arah politik Amerika.

Pada saat mantan Presiden AS Donald Trump mendorong agenda normalisasi hubungan dengan Israel dan mengakui Baitul Maqdis sebagai ibu kota Israel ketika sedang agresif mengkampanyekan pemilu presiden di Amerika, beberapa negara Arab dan Muslim dengan bodoh memilih untuk bergabung dengannya.

Sekarang siapa yang tahu apa yang terjadi pada mereka setelah Trump mengalami kekalahan. Meski kedua partai yang bersaing dalam pemilu adalah pencuri, namun Trump tetap berani menuding lawan-lawannya mencuri pemilu.

Tindakan Trump adalah kenang-kenangan seorang pencuri yang ingin menyelamatkan dirinya dari kerumunan yang mengelilinginya dengan berteriak bersama mereka, "Pencuri! Pencuri!"

Ketika gagal, taktik diubah menjadi perampokan dengan menyerang Gedung Kongres (Capitol Hill), tetapi ini juga menemui kegagalan.

Adapun Joe Biden yang memenangkan pemilu, kebijakan yang sama akan tetap ada karena dia juga di bawah pengaruh Zionis, satu-satunya perbedaan hanyalah pendekatannya yang lebih halus. Ini hanyalah salah satu dari upaya mereka untuk mencapai tujuan mereka setelah semuanya gagal.

Oleh karena itu, pendekatan diplomatik yang lembut dipilih untuk menggunakan pengaruhnya sehingga negara-negara lain dapat dipesan dan diatur sesuka mereka.

Ini mirip dengan realitas politik di AS. Papan catur dan bidak catur tua yang sama, hanya pemainnya saja yang diganti.

Negara-negara lain hanya dipandang sebagai bidak catur yang akan bergerak sesuai dengan keinginan para pemainnya dan tidak dapat bergerak sendiri. Biarpun itu adalah raja, kuda (Knight) atau bidak, pergerakan mereka tetap bergantung pada siapa pemainnya.

Biden adalah pendukung kebijakan sebelumnya tentang Israel dan intervensi dalam urusan negara Muslim seperti invasi ke Afghanistan dan perbudakan orang-orang Kurdi di dekat perbatasan Turki, Suriah, Irak dan Iran. Ini juga termasuk memicu perang proxy di Suriah, Libya dan Yaman, memecah belah Irak, mengepung Iran dan mengancam semua negara yang menolak untuk berpartisipasi dalam skema mereka.

Perubahan kekuasaan pemerintah AS menjadi Biden terjadi hanya karena intervensi sebelumnya gagal. Karena mereka gagal mengambil alih kendali situasi, para pemain perlu diubah.

Biden tetap mempertahankan kebijakan yang sama dengan penambahan perubahan kecil agar sesuai dengan situasi saat ini terutama dalam menghadapi kebangkitan umat Islam.

Sekarang negara-negara saling bersaing dalam mengekspresikan dukungan untuk pemenang dengan harapan bisa mengandalkan AS yang dianggap mapan.

Mereka menolak untuk menyerah dengan harapan mempertahankan kekuasaan mereka dengan dukungan dari AS atau mendapatkan kekuasaan dengan bantuan dari negara ini.

AS dapat mempertahankan perannya selama ada orang-orang yang bersedia menjadi pelayan mereka atau meminta untuk menjadi pelayannya. Kelompok ini akan dimanipulasi seperti biasa.

Semua rencana AS bisa terlaksana selama masih ada bangsa-bangsa atau negara-negara yang masih menderita mentalitas penjajahan meski sudah puluhan tahun mendeklarasikan kemerdekaannya.

Namun, hari ini mereka masih hidup di bawah pengaruh mantan penjajah mereka meskipun yang terakhir telah jatuh satu per satu di negaranya masing-masing.

Beberapa masih tergantung secara finansial yang terlihat dari tindakan mengadopsi dolar AS ke dalam sistem keuangan mereka. Mereka bahkan tidak tahu apakah harus menyerahkan sesuatu sebagai jaminan atau tidak atau apakah uang itu hanya kertas cetak biasa atau sebaliknya.

Sebagian lainnya masih bertumpu pada Dana Moneter Internasional (IMF) yang didukung oleh kaum Yahudi berupa riba, sebuah konsep Zionis yang dibenci Allah SWT.

Di sisi lain, sebagian lainnya mendapat bantuan persenjataan dari Zionis asalkan mereka memperbudak diri mereka kepada Zionis untuk menjaga kepentingan negara yang masih dianggap sebagai kekuatan besar. Mereka harus disembah seolah-olah mereka Yang Maha Kuasa dan mampu tetap abadi seperti Tuhan.

Meski hanya ada satu dolar, namun tetap memiliki dua sisi. Satu-satunya perbedaan adalah ilustrasi di setiap sisi. Namun, beberapa negara tetap bergantung pada uang kertas satu dolar yang pada akhirnya akan robek.

Mereka harus berpegang pada prinsip mereka dengan menjadi mandiri dan mencari teman yang baik atau tidak jahat daripada bergantung pada negara yang terang-terangan melakukan kerusakan. Membantu mereka sama dengan membantu mereka yang memiliki motif tersembunyi.

Tujuan bantuan ekonomi AS ke sebuah negara hanya untuk melanjutkan penjajahan ekonomi setelah penjajahan politik dan militer berakhir, bukan untuk membantu negara itu.

Penyediaan senjata bukan untuk memperkuat negara itu sendiri, tetapi untuk menjaga kepentingan dan keamanan negara yang bertindak sebagai tuannya. Negara, dengan demikian, bersedia memicu perang saudara atas nama tuannya.

Mereka harus mengamati dan memperhatikan negara-negara yang mampu mempertahankan kedaulatannya seperti Jerman dan Jepang yang kalah telak selama Perang Dunia. Saat itu, mereka juga terikat dengan persyaratan yang ketat. Namun, mereka tetap mengembangkan sumber daya manusianya secara mandiri dilengkapi dengan identitas, budaya dan bahasa mereka sendiri untuk pulih dari kerugian mereka.

Ini mirip dengan Rusia dan China yang pernah kalah dalam Perang Dingin di era sebelumnya. Kini kedua negara bisa dijadikan contoh dalam hal kemampuan bertahan dan membangun kembali diri menjadi kekuatan utama.

Begitu pula dengan Korea Utara yang dipandang inferior, juga bisa memantapkan dirinya meski dengan cara yang dianggap bodoh bagi orang lain. Venezuela yang dianggap preman di Amerika Latin masih bisa bertahan hidup tanpa bantuan dari penjajahnya.

Belakangan ini, dua negara Muslim, yaitu Turki dan Iran tampaknya telah bangkit sendiri dan menolak untuk "menari" mengikuti irama pemilu Amerika. Ini pertanda yang sangat positif.

Sayangnya, negara-negara yang kaya akan sumber daya alam tetapi kurang prinsip dan martabatnya masih mengemis simpati dari pemenang pemilu di Amerika. Kenyataannya, pemilu bahkan tidak diadakan di negara itu sendiri atau kalaupun ada, hanya sebatas nama.

Ini sangat disayangkan bahwa mereka menginvestasikan terlalu banyak kekayaan mereka di AS dan Eropa daripada membantu negara rakyat mereka sendiri. Akhirnya, kekayaan diinvestasikan di tempat yang menyimpang dari bidang yang dituju.

Mereka hanya bersenang-senang di perjudian dan klub olahraga karena mereka sangat bergantung pada pesta yang bahkan bukan kerabat dekat mereka.

Ia mencapai tingkat bahwa pengeluaran untuk pertahanan lebih besar hanya untuk melancarkan perang saudara satu sama lain, daripada untuk melawan musuh negara dan rakyat. Bahkan, senjata dibeli untuk membunuh teman atau diri sendiri.

Mari kita semua merefleksikan diri kita sendiri dan melakukan perubahan positif, dengan membebaskan diri kita dengan menjadi bangsa yang benar-benar merdeka dan berdaulat. Membangun identitas dan persatuan di antara umat Islam. Jangan terpecah, baca al-Quran dalam bahasa ibu Anda sendiri. Allah SWT dalam Surat al-Anfal berfirman:

وَأَطِيعُوا اللَّـهَ وَرَسُولَهُ وَلَا تَنَازَعُوا فَتَفْشَلُوا وَتَذْهَبَ رِيحُكُمْ ۖ وَاصْبِرُوا ۚ إِنَّ اللَّـهَ مَعَ الصَّابِرِينَ ﴿٤٦﴾

"Dan taatlah kepada Allah dan Rasul-Nya dan janganlah kamu berbantah-bantahan, yang menyebabkan kamu menjadi gentar dan hilang kekuatanmu dan bersabarlah. Sesungguhnya Allah beserta orang-orang yang sabar." (46)

Lantas, apa gunanya kaya raya jika jiwa keji dan buruk.

28 Januari 2021/14 Jumadil Akhir 1441 H

(RA)

Tags