Aug 01, 2021 14:49 Asia/Jakarta
  • Malware Pegasus Israel
    Malware Pegasus Israel

Tersiarnya berita dan laporan mengenai malware mata-mata Pegasus milik perusahaan Israel, kembali membuat isu spionase mencuat.

Malware Pegasus, perangkat lunak Israel digunakan untuk menghack smartphone. Laman The Guardian di laporannya mengenalkan malware mata-mata Pegasus yang dibuat perusahaan Iseael NSO dan dalam beberapa waktu terakhir mampu menarget sejumlah tokoh terkenal seperti Presiden Prancis, Emmanuel Macron. Koran ini berusaha mengenalkan malware ini dan mekanisme kinerjanya.
 
The Guardian menulis bahwa Pegasus adalah nama spyware yang dapat digambarkan sebagai spyware paling kuat yang pernah dibuat dan dikembangkan oleh perusahaan swasta. Perangkat lunak ini mampu memantau dan memata-matai ponsel 24 jam sehari segera setelah masuk ke ponsel. Malware ini mampu menyalin pesan yang dikirim dan diterima, menggunakan foto, dan merekam suara Anda selama percakapan. Pegasus juga dapat merekam video Anda secara diam-diam (melalui kamera ponsel Anda) atau bahkan mengaktifkan mikrofon ponsel Anda dan merekam suara serta percakapan Anda. "Malware ini dapat mengetahui di mana Anda sedang berada, di mana Anda berada sebelumnya dan siapa yang Anda temui."
Image Caption

Program mata-mata Israel Pegasus pertama kali terungkap pada 2016; Ketika ponsel "aktivis Emirat" Ahmad Mansour "diretas dan orang ini ditangkap. Pemerintah UEA sejauh ini menolak untuk membebaskan Ahmad Mansour dan dia masih di penjara. Sejak itu, kemampuan ofensif NSO telah meningkat secara signifikan. Tindakan Pegasus ditujukan untuk "serangan tanpa klik" yang tidak memerlukan interaksi atau tindakan apa pun dari pihak pemilik ponsel untuk berhasil. Dalam situasi saat ini, malware ini memanfaatkan kelemahan dan kekurangan sistem operasi seluler. Pada tahun 2019, WhatsApp mengungkapkan bahwa perangkat lunak NSO telah mengirim malware ke lebih dari 1.400 ponsel, yang secara efektif mengeksploitasi kelemahan mereka untuk tujuannya sendiri. Malware Pegasus dapat dengan mudah menyusup ke ponsel dengan melakukan panggilan WhatsApp ke nomor target, meskipun orang yang dituju tidak menjawab panggilan tersebut dan mengosongkan datanya.

 
Salah satu masalah dengan malware Pegasus adalah siapa target audiensnya. Lebih dari 1.000 orang telah diidentifikasi di lebih dari 50 negara, termasuk beberapa anggota keluarga kerajaan Arab, setidaknya 65 direktur bisnis, dan 85 eksekutif bisnis lainnya.Aktivis hak asasi manusia termasuk 189 jurnalis dan lebih dari 600 politisi dan pejabat pemerintah, termasuk beberapa presiden dan perdana menteri. Presiden Prancis Emmanuel Macron, Presiden Irak Barham Saleh dan mantan Perdana Menteri Libanon Saad al-Hariri termasuk di antara tokoh-tokoh paling menonjol yang menjadi sasaran mata-mata. Pemerintah di seluruh dunia menghadapi tuduhan mengejutkan bahwa mereka menggunakan malware buatan Israel untuk memata-matai telepon para aktivis politik dan hak asasi manusia, jurnalis, dan eksekutif perusahaan. Politisi Irak, pemimpin agama dan aktivis termasuk di antara mereka yang ditargetkan oleh perangkat lunak mata-mata Pegasus rezim Zionis. Beberapa tokoh politik, militer dan agama Irak telah masuk dalam daftar target mata-mata Zionis ini.
 
Salah satu ancaman paling penting terhadap malware spionase Pegasus adalah terhadap jurnalis dan aktivis sosial, karena pemerintah yang menentang mereka dapat menyusup dan mencemari ponsel mereka dengan berbagai cara, yang secara efektif mengganggu aktivitas orang-orang ini. Dengan demikian, populasi statistik ini menunjukkan bahwa Israel dan negara-negara yang menggunakan perangkat lunak Pegasus mengejar tujuan tertentu, dan kecenderungan tujuan ini bertentangan dengan hak asasi manusia. Dengan kata lain, perangkat lunak ini digunakan untuk menekan perbedaan pendapat dan kritik, untuk mempengaruhi dan menekan otoritas negara lain dan untuk mencegah penyebaran informasi secara bebas oleh media dan aktivis. Beberapa tokoh lain yang menjadi sasaran mata-mata telah berafiliasi dengan Poros Perlawanan, dan spionase terhadap mereka dapat ditafsirkan dalam konteks Poros Perlawanan dan musuh nyata perjuangan Palestina, termasuk rezim Zionis, Amerika Serikat dan beberapa negara Teluk Arab. Beberapa juga percaya bahwa mata-mata Arab Saudi dan UEA terhadap para pemimpin Lebanon juga merupakan sub-cabang dari rezim Zionis.
 
Arab Saudi, UEA, Bahrain dan Maroko adalah empat negara Arab yang menggunakan malware Pegasus. Hubungan antara rezim Zionis, Arab Saudi dan UEA begitu jelas sehingga tidak dapat disangkal. Sejak 2012 dan 2013, rezim Zionis telah menyediakan semua infrastruktur elektronik untuk UEA dan menjual malware Pegasus kepadanya melalui perusahaan Siprus. UEA telah menggunakan peralatan yang disediakan untuk kepribadian Suriah dan pemasangan malware Pegasus pada perangkat ini, dan telah menggunakan metode yang sama terhadap kepribadian Lebanon. Arab Saudi telah menggunakan program tersebut untuk memata-matai keluarga Khashoggi dan istrinya. Maroko telah menggunakan malware ini terhadap Aljazair, meskipun orang Raja Mohammed VI dari Maroko juga telah dimata-matai. Sebelumnya, surat kabar Yedioth Ahronoth melaporkan bahwa rezim Zionis tidak hanya mengizinkan perusahaan yang beroperasi di bidang spyware dengan pemerintah Saudi, tetapi juga mendorong mereka untuk melakukannya. Menurut media Zionis "Haaretz", penjualan program mata-mata Pegasus mencapai ratusan juta dolar di UEA dan Arab Saudi, yang telah dilakukan melalui mediasi resmi Tel Aviv.
 
Abdul Bari Atwan menulis, "Bukan kebetulan bahwa negara-negara Arab yang telah menandatangani perjanjian kompromi" Abraham "dengan rezim Zionis dalam beberapa bulan terakhir lebih banyak terlibat dalam skandal Pegasus, yang telah mengguncang dunia. Koordinasi klasik dan keamanan siber adalah tulang punggung perjanjian kompromi ini karena sebagian besar negara Arab, terutama di kawasan Teluk Persia, mengkhawatirkan keamanan, dan ini karena kesenjangan yang lebar antara mereka dan rakyatnya, dan karenanya dengan mudah jatuh ke dalam jebakan keamanan imajiner Israel dan tergoda untuk membeli program spionase dunia maya untuk digunakan melawan oposisi dan organisasi hak asasi manusia dan jurnalis yang menginginkan reformasi dan kebebasan dan pemberantasan korupsi."
Hacker

Dengan demikian, penggunaan malware Pegasus oleh negara-negara yang berkompromi ini menunjukkan bahwa, di satu sisi, dimensi keamanan Perjanjian Abraham lebih menonjol daripada yang lain, dan, di sisi lain, para penguasa negara-negara seperti UEA, Bahrain , Maroko dan Arab Saudi yang tidak menandatangani Abraham.Rakyat adalah diri mereka sendiri dan fondasi legitimasi mereka telah melemah. Dengan kata lain, negara-negara ini percaya bahwa dengan memata-matai aktivis masyarakat sipil dan jurnalis, mereka dapat mencegah penyebaran oposisi dan kritik terhadap cara mereka memerintah.

 
Penggunaan malware spionase oleh rezim Zionis bukanlah hal yang aneh atau baru, tetapi itu adalah sifat dari rezim Israel. Pecundang besar dalam kasus Pegasus adalah negara-negara yang memanfaatkannya karena harus membayar tebusan kepada Israel dalam keadaan darurat. Abdul Bari Atwan menulis, "Negara-negara yang membeli spyware dari perusahaan induknya, Israel, mungkin telah memperoleh informasi dari lawan mereka, seperti Arab Saudi, Maroko, UEA, dan Bahrain, dan memantau pergerakan lawan mereka, tetapi Israel adalah pengguna utama, karena, menurut informasi awal, dia telah memperoleh rahasia yang sangat penting dan mungkin telah memperoleh gambar dan barang-barang lain yang akan dia gunakan untuk memeras uang untuk menghegemoni dan menahan para korban dan memaksa mereka untuk mematuhi tuntutan Israel."
 
 

 

Tags