May 14, 2021 13:35 Asia/Jakarta
  • Hari Raya Idul Fitri
    Hari Raya Idul Fitri

Berbahagialah mereka yang bersedia melanjutkan penghambaan di samping kegembiraan hari Ied. Seperti orang-orang yang meraih ketakwaan di bulan Ramadhan dan menjaga hati serta kesuciannya. Mereka memandang Idul Fitri bukan akhir sebuah jalan tapi awal perubahan mendalam di jiwa serta melanjutkan kedekatannya dengan Tuhan seperti di hari-hari bulan suci Ramadhan.

Idul Fitri adalah hari kembali ke fitrah dan spiritual. Manusia selama satu bulan penuh menjalin hubungan dengan Tuhan melalui puasa zikir, doa dan munajat atau membaca al-Quran. Mereka mencegah mulut-mulutnya berbicara hal-hal yang menimbulkan dosa dan menahan makan serta minum sehingga hati mereka siap menerima cahaya ilahi.

Orang mukmin di hari Idul Fitri menerima pahala ilahi. Sungguh menggembirakan setelah satu bulan beribadah dan penghambaan, kita merasakan kelezatan ampunan ilahi. Orang mukmin di hari Ied seperti kupu-kupu yang terbebas dari belenggu kegelapan dan terbang ke acara cahaya terang, terbang dari keburukan ke arah kebaikan serta hati-hati mereka dipenuhi kerinduan dan kegembiraan. 

Imam Ali as berkata, "Wahai hamba Allah ! Ketahuilah bahwa paling sedikit yang diperoleh oleh pria dan wanita yang berpuasa adalah malaikat di akhir bulan suci ini memanggil mereka, wahai hamba Tuhan ! Kabar gembira bagi kalian bahwa Allah Swt mengampuni seluruh dosa-dosa kalian, oleh karena itu, pikirkanlah apa langkah kalian selanjutnya."

Hari Raya Idul Fitri

Perayaan digelar di langit dan bumi. Para malaikat membawa hadiah pahala dari Tuhan kepada orang mukmin. Sementara orang mukmin di hari bahagia ini berbaris di saf shalat Ied sambil mengumandangkan takbir dan menampilkan persatuan di antara mereka. Solidaritas, keakraban, rasa persaudaraan dan persahabatan sangat kental di barisan shalat ied yang menghubungkan hati setiap mukmin di seluruh negara Islam.

Sheikh Mufid di kitab Amali menulis: "Mukmin setelah berusaha siang dan malam di bulan Ramadhan untuk mendekatkan diri kepada Tuhan, kini merasa gembira. Di hari pertama bulan Syawal, hari Idul Fitri, dianjurkan untuk mandi dan ini tanda-tanda kesucian dari dosa-dosa, memakai parfum dan pakaian indah serta bersih serta pergi ke lapangan dan menunaikan shalat di bawah langit, seluruhnya tanda kegembiraan."

Idul Fitri adalah salah satu hari raya Islam terpenting dan dirayakan di negara-negara Islam dengan kemegahan dan keindahan khusus. Pada hari ini, ketika puasa dilarang, semua umat Islam berusaha menjalankan ritual dan tradisi tertentu selain shalat Idul Fitri. Pembagian permen, sirup, dan permen warna-warni menciptakan suasana yang menyenangkan di kalangan umat Islam. Menghias jalanan, memakai baju baru, mandi dan bersih-bersih, memberi hadiah kepada anak-anak, pergi ke rumah keluarga besar dan mengunjungi tempat-tempat ibadah serta mengunjungi kuburan adalah sebagian dari perilaku indah umat Islam di hari raya Idul Fitri.

Pada Idul Fitri ini, orang Irak mengunjungi makam suci Imam Hussein (as) dan makam para imam suci; Wanita membuat kue khusus yang disebut "Kalijeh" (kue kurma) yang terbuat dari tepung, wijen dan kurma. Mereka mengunjungi satu sama lain dan meminum minuman manis ini dengan teh dan sirup.

Pada Idul Fitri, umat Islam di India juga mengunjungi anggota keluarga tertua setelah shalat. Dia yang menunggu para tamu dan telah menyiapkan diri serta membersihkan rumah untuk kedatangan mereka, menunggu kerabat dan kenalan dengan memasak makanan. Yang lebih muda kemudian pergi mengunjungi keluarga besar dengan membawa karangan bunga dan menghabiskan siang hari Idul Fitri bersama. Pada hari ini, musik tradisional India dimainkan di jalanan dan pasar dan orang-orang mengenakan pakaian baru.

Masyarakat Indonesia di hari raya Idul Fitri setelah menunaikan shalat, saling barjabat tangan dan melakukan halal bihalal untuk memperkuat perdamaian di antara mereka. Di hari bahagia ini, masyarakat Indonesia saling memaafkan dan melupakan kemarahannya. Di malam Idul Fitri, Muslim Indonesia turun ke jalan-jalan mengadakan takbir keliling. Mereka mengumumkan kedatangan Idul Fitri dengan memukul kendang atau kentongan sambil bertakbir.

Di Yaman, sebelum perang Saudi dan kehancuran, orang pergi ke alam setelah shalat Id. Mereka juga membeli baju baru menjelang Idul Fitri dan merayakan Idul Fitri dengan memanggang berbagai manisan lokal. Di Suriah juga, memasak makanan dan manisan khusus dan saling bersilaturahmi merupakan adat istiadat Idul Fitri.

Namun di Malaysia, beberapa hari sebelum Idul Fitri, kota-kota menyala dan pakaian baru dibeli. Malam sebelum Idul Fitri, orang Malaysia menyiapkan makanan tradisional dan manisan khas, termasuk rendang, yang terbuat dari daging sapi dan ayam yang dimasak dengan santan; Mereka juga memasak hidangan yang disebut "ketupat" yang terbuat dari nasi yang dibungkus daun kelapa dan menghibur para tamunya.

Wanita muslim yang menunaikan shalat Ied

Wanita Tunisia juga membuat manisan pada Idul Fitri yang disebut "Al-Muqroud, Al-Gharibeh, Al-Baqalawa, Al-Mahshi dan Al-Samsa"; Mereka menyiapkan makanan yang dipanggang dalam kaleng dan membawanya ke tuan rumah saat mereka pergi ke pesta. Namun pada hari ini, seluruh umat Islam, selain suka dan bahagia Idul Fitri, juga mengenang penderitaan umat Islam; Kaum Muslimin Palestina, Yaman dan Nigeria dan semua orang yang ditindas oleh orang-orang yang arogan dan berdoa untuk pembebasan mereka.

Di negara-negara Islam, kemuliaan shalat Idul Fitri dan takbir yang menyenangkan Allah Akbar bergema. Para jamaah, dengan pakaian bersih dan harum, pindah ke tempat shalat, dan sebelum shalat, mereka membayar zakat alam di kotak khusus yang ditempatkan di sebelah barisan shalat, untuk melaksanakan syiar Ilahi. Dengan mewajibkan Zakat Fitri, di saat-saat kegembiraan dan di puncak kebahagiaan kebahagiaan yang menyelimuti keberadaan umat Islam di hari Idul Fitri, Tuhan mengajak mereka untuk bersimpati dengan sesama manusia dan meminta mereka untuk mengingat yang membutuhkan dan yang miskin.

Pada hari Idul Fitri, setiap muslim dengan membayar zakat fitrah berbagi suka dan manisnya Idul Fitri dengan saudara Muslimnya, seolah-olah bersalaman dengan saudaranya yang membutuhkan, dan setelah sedikit hartanya, ia membersihkan debu kemiskinan dari wajahnya. Menurut riwayat, zakat fitrah menyebabkan kesucian jiwa pembayar, dan menyebabkan kemakmuran ekonomi di masyarakat, dan mengarah pada perkembangan dan kemajuan ekonomi. Al-Quran dalam Surah A'la telah menyatakan bahwa membayar zakat sebelum shalat adalah salah satu penyebab keselamatan manusia, yang mengacu pada zakat fitrah dan berbunyi: «قَدْ أَفْلَحَ مَنْ تَزَکَّى ، وَذَکَرَ اسْمَ رَبِّهِ فَصَلَّى Sesungguhnya beruntunglah orang yang membersihkan diri (dengan beriman),  dan dia ingat nama Tuhannya, lalu dia sembahyang. (QS: A'la, 14-15)

Zakat Fitri dan secara umum semua zakat yang dibayarkan oleh umat Islam, selain untuk mengentaskan kemiskinan, memiliki kegunaan lain, antara lain: menjaga kesehatan, status kesehatan dan budaya umat Islam, membayar hutang debitur yang sebenarnya, membangun masjid, sekolah, rumah sakit, jalan raya dan lainnya kebutuhan mereka.

Berbahagialah mereka yang selain suka Idul Fitri dan kegembiraannya, memiliki rencana untuk melanjutkan jalan penghambaan. Mereka yang ingin melindungi kesalehan yang diperoleh selama Ramadhan, dan hati mereka yang dipersiapkan dan dimurnikan. Mereka melihat Idul Fitri bukan sebagai akhir dari sebuah perjalanan tetapi sebagai awal dari transformasi jiwa yang lebih dalam dan mereka melanjutkan persahabatan mereka dengan Tuhan seperti di hari-hari Ramadhan.

Ayatullah Khamenei berkata, "Kita membaca di doa  Abu Hamzah al-Tsumali supaya kita disampaikan ke derajat taubah, supaya kita kembali dari jalan keliru, amalan buruk, ucapan tak terpuji dan akhlak buruk; Ketika kita kembali kepada Tuhan, Allah menyambut kita dengan tangan terbuka. Manfaatkanlah dengan baik peluang kembali ini yang diraih manusia selama bulan Ramadhan."

 

Tags