Jul 06, 2021 10:14 Asia/Jakarta

Pada 4 Juli 2019, pasukan angkatan laut Inggris di Gibraltar secara tidak sah menyita supertanker Adrian Darya (saat itu dikenal sebagai Grace 1) Iran dengan mengklaim bahwa kapal itu membawa minyak mentah ke Suriah yang melanggar sanksi sepihak Uni Eropa terhadap negara Arab.

Tehran dengan cepat menolak klaim dengan menyatakan: "Republik Islam Iran telah menjual minyak kapal ini dan sekarang pemilik dan pembeli minyak ini akan memutuskan tujuan kargo" dan "kami tidak diberitahu tentang tujuan akhirnya."

Meskipun mendapat tekanan besar dari Washington, setelah 45 hari kapal akhirnya meninggalkan perairan Gibraltar menuju laut lepas setelah Kementerian Kehakiman wilayah itu menolak surat perintah Departemen Kehakiman AS yang meminta penyitaan kapal dan 2,1 juta barel minyak mentahnya dan mengatakan bahwa wilayah Gibraltar mengikuti wilayah Eropa. Hukum serikat, bukan AS.

Setelah gagal dalam pembajakan, dalam upaya terakhir, pejabat AS yang putus asa bahkan mengirim email kepada kapten Adrian Darya 1 untuk memerasnya dengan "beberapa juta dolar" untuk berlayar ke negara yang akan menyitanya atas nama Washington, tapi tidak berhasil.

Tags