Jul 17, 2021 11:36 Asia/Jakarta

Pangkalan udara Bagram di utara provinsi Parwan dikenal sebagai markas utama militer AS di Afghanistan selama 20 tahun terakhir.

Sementara para ahli di sini menyalahkan AS karena menyia-nyiakan bantuan internasional ke Afghanistan dengan membangun pangkalan militer terbesar Amerika di negara itu.

Seperti yang dikatakan jenderal militer ini, pasukan AS memberi tahu Afghanistan tentang penarikan mereka sebelumnya tetapi tidak menetapkan waktu yang tepat untuk keberangkatan mereka.

Setelah berbicara dengan komandan ANA, kami menuju ke bekas simbol kekuatan militer AS di Afghanistan, pangkalan udara Bagram.

Tempat parkir terletak di salah satu dari 4 pintu masuk pangkalan udara. Pasukan AS telah meninggalkan banyak kendaraan ini. Pasukan Afghanistan mengatakan pasukan AS telah menonaktifkan sistem elektronik kendaraan militer ini alih-alih menonaktifkan mesin perang Taliban.

Para pejabat Afghanistan mengatakan mereka akan memperbaiki kendaraan militer tersebut untuk digunakan dalam memerangi terorisme di seluruh Afghanistan.

Setelah melewati gerbang masuk, kami menghadapi kota Amerika yang sebenarnya di mana pasukan AS telah menghabiskan malam dan hari yang panjang meskipun gagal mencapai tujuan utama mereka yaitu mencabut terorisme di sini. Sekarang orang Afghanistan bertanggung jawab atas misi semacam itu.

Pemerintah mengatakan memiliki kendali atas Bagram membantu pasukan Afghanistan untuk secara efektif mengelola dan meluncurkan operasi kontra-terorisme terhadap kelompok teroris, terutama Taliban.

Tampaknya pasukan AS memiliki akses ke teknologi tinggi, tindakan perlindungan darurat, dan fasilitas kesejahteraan di berbagai bagian lapangan terbang ini untuk mengurangi tingkat bahaya – terutama bahaya psikologis yang datang dari perang Afghanistan kepada pasukan AS. Misalnya, SPBU ini telah memasok bahan bakar ke ratusan generator besar di seluruh pangkalan udara.

Pasukan Afghanistan telah mengumpulkan alat-alat olahraga ini dari berbagai pusat kebugaran yang terletak di Bagram dengan mengatakan bahwa pasukan AS tidak hanya memiliki akses ke pusat kebugaran tetapi juga ke bioskop dan restoran.

Meskipun dilengkapi dengan sistem pertahanan udara modern yang melindungi pangkalan udara Bagram selama kehadiran militer AS di sini, pintu keluar darurat seperti ini berfungsi sebagai bagian tengah pangkalan. Sementara itu, ada ratusan tempat persembunyian seperti ini yang dibangun oleh pasukan Amerika untuk melindungi mereka dari kemungkinan serangan roket Taliban.

Mengunjungi bangunan tempat tinggal pasukan AS di Bagram juga merupakan kebutuhan, tetapi fakta pahitnya adalah pasukan Afghanistan bahkan tidak memiliki akses ke kode pintu bangunan tempat tinggal di Bagram. Jadi, mereka tidak punya cara selain menggunakan hal-hal seperti kursi ini untuk menjaga pintu tetap terbuka.

Dan ini adalah kamar tempat tinggal yang digunakan oleh tentara Amerika di pangkalan udara militer Bagram.

Kehadiran botol-botol kosong minuman beralkohol, paket makan, sistem pendingin ruangan, lemari es, microwave, akses internet, dan TV yang ditinggalkan di pemukiman oleh pasukan AS sekali lagi membuktikan betapa besar perbedaan antara militer asing dan seorang tentara Afghanistan.

Tags