Aug 05, 2021 11:34 Asia/Jakarta

Senam artistik menggabungkan kekuatan, fleksibilitas, keanggunan, dan rasa keseimbangan yang akut.

Gelang pria adalah ujian kekuatan statis murni. Otot mulai kejang setelah 3 atau 4 posisi tetapi pesenam harus melanjutkan rutinitasnya dan menyelesaikannya tanpa menekuk lengan atau melewatkan saat turun.

Peralatan yang paling akrobatik adalah aliran dan kubah dengan laki-laki dan perempuan bersaing.

Gerakan jungkir balik ke depan dan ke belakang ditambah dengan putaran penuh pesenam menciptakan rutinitas yang semakin rumit.

Momentum dan posisi tubuh yang benar, keduanya penting untuk pendaratan yang baik. Tidak mungkin menghentikan putaran jungkir balik di udara. Sementara keselarasan yang buruk dapat menyebabkan cedera serius.

Menangkap bilah horizontal perlu dilakukan dengan hati-hati untuk menghindari patah jari atau bahkan tangan. Pesenam perlu memastikan bahwa mereka tidak terlalu jauh dari tiang atau terlalu dekat untuk menghindari kehilangan momentum. Dalam latihan gerakan terus-menerus untuk pria ini, pesenam harus meregangkan sendi mereka hingga batasnya dengan meregangkan bahu hampir sampai ke titik dislokasi.

Untuk pria, sebagian besar jatuh berasal dari kuda pelana. Pesenam harus terus-menerus menyesuaikan pusat gravitasi mereka saat mereka berputar sambil tetap berada di atas peralatan.

Bagi wanita kebanyakan jatuh berasal dari balok keseimbangan. Pesenam melakukan jungkir balik dan berada di atas balok selebar 10 sentimeter sambil menampilkan keanggunan, ketangkasan, dan keseimbangan seperti kucing. Konsentrasi yang baik sangat penting.

Senam artistik bukan tentang membuat rekor tetapi mencapai cita-cita estetika untuk mendapatkan skor tertinggi.

Tidak mengherankan bahwa senam digunakan oleh orang Yunani kuno untuk membentuk tubuh mereka dan oleh orang Romawi dan Jerman untuk melatih pasukan mereka.

Tags