Aug 08, 2021 09:20 Asia/Jakarta

Pada 14 Juli 2015, Iran dan kelompok 5+1 menandatangani kesepakatan tentang program nuklir Tehran.

Kesepakatan itu kemudian dikenal sebagai Rencana Rencana Aksi Bersama Komprehensif (JCPOA). Kesepakatan itu dicapai setelah bertahun-tahun negosiasi.

Iran setuju untuk mengekang kegiatan nuklirnya dengan imbalan keuntungan ekonomi. Iran memenuhi semua kewajibannya berdasarkan kesepakatan itu.

Namun, AS dan sekutunya menolak untuk memenuhi komitmen mereka. Mantan Presiden AS Trump keluar dari kesepakatan itu pada 2018.

Dan dia meluncurkan kampanye “tekanan maksimum” terhadap Iran. Negara-negara Uni Eropa juga menolak untuk melaksanakan janji bisnis mereka.

Pemerintahan Biden berjanji untuk kembali ke kesepakatan. Tapi dia praktis menolak untuk melepaskan kebijakan Trump yang gagal.

Iran sekarang telah belajar dengan cara yang sulit untuk tidak mempercayai AS. Presiden Ebrahim Raisi sudah menjadi orang yang tidak percaya pada Amerika.

Dia tidak mungkin menghabiskan banyak waktu dengan Amerika untuk menghidupkan kembali kesepakatan Iran.

Kesepakatan itu tidak dapat dihidupkan kembali selama AS terus menggertak Iran dalam negosiasi.

Tags