Okt 27, 2021 14:22 Asia/Jakarta

Menerjang ombak Laut Mediterania saat matahari terbenam, para nelayan Palestina menaiki perahu mereka untuk malam berisiko lainnya di bawah blokade Israel di Jalur Gaza.

Dipaksa untuk tetap dekat dengan pantai karena pembatasan Israel pada mesin perahu yang kuat, orang-orang itu mengeluh bahwa mereka harus mencari tangkapan dari perairan dangkal yang ditangkap secara berlebihan dengan stok yang menurun.

“Israel telah memperluas wilayah penangkapan ikan yang diizinkan hingga 15 mil laut. Namun mereka tahu bahwa kami, para nelayan, tidak memiliki mesin yang sesuai untuk mencapai jarak 15 mil. Saat ini, kami tidak diizinkan memasuki Gaza dengan mesin modern ini,” ujar Muhammad al-Nahal, nelayan Palestina.

Tingginya harga bahan bakar di daerah Jalur Gaza berarti biaya operasi penangkapan ikan melumpuhkan, membuat mereka tinggal lebih dekat ke pantai, sementara tidak ada jaminan tentang hasil tangkapan.

Angkatan Laut Israel sepenuhnya mengontrol perairan di lepas pantai sepanjang 25 mil Gaza, dan secara teratur membatasi atau memperluas ukuran zona penangkapan ikan.

Selama bertahun-tahun, serangan Israel yang melanggar hukum dan tidak beralasan serta pembatasan hukuman terhadap nelayan Palestina telah membuat penangkapan ikan di lepas pantai Gaza menjadi risiko bagi kehidupan dan keselamatan dan mendorong komunitas nelayan ke dalam kemiskinan ekstrem.

Kehidupan seorang nelayan selalu sulit, di mana-mana, tetapi di bawah pendudukan militer Israel bahkan lebih sulit.

Tags