Okt 28, 2021 14:36 Asia/Jakarta

Partai Buruh Inggris sekali lagi menghadapi tuduhan Islamofobia dan rasisme ketika seorang anggota Muslim ditolak untuk menduduki jabatan Anggota Dewan karena ia memiliki apa yang disebut "pandangan ekstrem".

Pandangan ini termasuk posting media sosial di mana ia menyatakan solidaritas dengan Palestina dan mengutuk kejahatan Israel di Gaza.

Kepemimpinan Partai Buruh telah mengambil sikap pro-Israel yang kuat sejak pemimpin saat ini, Sir Keir Starmer, mengambil alih pada April 2020.

Tuduhan rasisme dan Islamofobia kembali mengelilingi Partai Buruh Inggris karena seorang anggota Muslim dari London diduga ditolak dalam upayanya untuk menjadi anggota dewan karena ia memiliki “pandangan ekstrem”.

Mizanur Rahman dari Harrow East di London Timur, mengklaim bahwa lamarannya ditolak karena postingan media sosial yang pro-Palestina.

Sejak bergabung dengan partai tersebut pada tahun 2016, Rahman telah menyuarakan kritiknya terhadap Israel atas pembunuhan rezim Zionis terhadap warga Palestina. Ini diperhatikan oleh Ketua Komisi Eropa Harrow East Kandy Dolor, yang diduga memperingatkan partai bahwa pandangan Rahman adalah “ekstrem”.

Press TV menghubungi kantor Harrow East untuk memberikan reaksi. Dolor menjawab dengan mengatakan dia tidak akan mengomentari kasus ini tetapi menambahkan: Kami sepenuhnya sangat menolak tuduhan Islamofobia atau diskriminasi dalam bentuk apa pun.

Rahman telah mengajukan keluhan resmi kepada partai tersebut tetapi ini bukan satu-satunya saat Partai Buruh dicap rasis atau Islamofobia oleh anggotanya. Jadi, dengan begitu banyak tuduhan, sampai kapan partai itu bisa mempertahankan gelarnya sebagai rumah bagi minoritas Inggris?

Tags