Nov 07, 2021 12:49 Asia/Jakarta

Prancis dikejutkan oleh sebuah laporan yang menemukan bahwa 20% dari semua tempat tidur rumah sakit di negara itu telah ditutup sejak awal pandemi.

Jumlah total tempat tidur tertutup itu dua kali lipat dari tahun 2019, yang juga mengungkapkan bahwa rumah sakit telah kekurangan kapasitas untuk beberapa waktu.

Serikat pekerja berkumpul untuk mengklarifikasi situasi dan mereka mengatakan itu bahkan lebih buruk daripada yang terlihat. Jumlah 20% termasuk rumah sakit swasta, tetapi rumah sakit umum telah mengalami pemotongan dana hampir setiap tahun sejak 2009.

Baru-baru ini pada tahun 2000 sistem perawatan kesehatan Prancis menduduki peringkat #1 di dunia oleh Perserikatan Bangsa-Bangsa. Klaim itu tidak dapat lagi dibuat setelah lebih dari satu dekade pengetatan, dan mungkin tidak ada kelompok yang memprotes sesering profesional medis dalam beberapa tahun terakhir.

Bukan hanya kurangnya sumber daya yang membuat rumah sakit kurang dimanfaatkan atau bahkan ditutup, tetapi juga kurangnya tenaga medis. Studi menunjukkan bahwa selama era pengetata, pekerjaan publik yang pernah dipangkas tidak akan kembali, bahkan di rumah sakit selama pandemi sekali dalam seabad.

Apa yang berulang kali dituduhkan oleh serikat pekerja adalah bahwa virus Corona sedang dijadikan alat oleh neoliberal Prancis untuk mempercepat tujuan terbuka dan lama mereka dalam menghentikan dana layanan publik bahkan di tengah ketidakstabilan Corona.

Bagi para profesional medis publik, kondisi dan tekanan kerja telah memburuk secara dramatis selama 20 bulan terakhir, menyebabkan banyak orang berhenti dan beralih ke sektor swasta. Serikat pekerja mengatakan banyak dari jabatan yang mengundurkan diri itu juga tidak pernah diisi ulang.

Tags