Nov 11, 2021 08:35 Asia/Jakarta
  • 11 November 2021
    11 November 2021

Hari ini Kamis, 11 November 2021 bertepatan dengan 5 Rabiul Tsani 1443 Hijriah atau menurut kalender nasional Iran tanggal 20 Aban 1400 Hijriah Syamsiah. Berikut kami hadirkan beberapa peristiwa bersejarah yang terjadi hari ini.

Kharaqi Marvazi, Matematikawan Wafat

911 tahun yang lalu, tanggal 5 Rabiul Tsani 532 HQ Kharaqi Marvazi, matematikawan muslim meninggal dunia.

Kharaqi Marvazi lahir di daerah Kharaqi. Ia seorang matematikawan dan penulis besar di bidang sejarah, geografi dan matematika.

Kharaqi Marvazi merupakan ilmuwan istana Kharazmshahian dan memiliki posisi penting. Ia termasuk sejumlah ilmuwan di masa stagnasi ilmu pengetahuan dalam peradaban Islam. Karya-karyanya antara lain Muntaha al-Idrak dan at-Tabshirah fi Ilm al-Haiah.

Wafatnya Mulla Ahmad bin Mostafa Khuini Qazvini

132 tahun yang lalu, tanggal 20 Aban 1268 HS, Mulla Ahmad bin Mostafa Khuini Qazvini meninggal dunia dalam usia 68 tahun.

Mulla Ahmad bin Mostafa Khuini Qazvini yang dikenal dengan Mulla Agha lahir sekitar tahun 1210 Hs di provinsi Zanjan. Setelah menyelesaikan sekolah dasar, beliau kemudian pindah ke provinsi Qazvin. Setelah tinggal beberapa lama di Qazvin, Mulla Agha pindah lagi ke Isfahan untuk melanjutkan pendidikannya.

Selesai belajar pada guru-guru besar Isfahan, Mulla Agha kemudian pergi ke kota Najaf, Irak untuk menuntut ilmu lebih tinggi dan selama bertahun-tahun tinggal di sana untuk menuntut ilmu. Setelah mencapai derajat mujtahid, beliau kemudian kembali ke kota Qazvin dan menetap di sana sambil mengajar dan menuntun warga untuk lebih mengenal Islam.

Mulla Agha meninggalkan sejumlah karja seperti Mikraj al-Ushul ila Ilm al-Ushul dalam dua jilid, al-Lawami' fi al-Fiqh berjumlah tiga jilid dan Mirah al-Murad dalam ilmu Rijal.

Yasser Arafat Meninggal Dunia
 
17 tahun yang lalu, tanggal 11 November tahun 2004, Yasser Arafat, Pemimpin Otorita Palestina dan Ketua Organisasi Pembebasan Palestina (PLO) meninggal dunia.

Yasser Arafat, Pemimpin Otorita Palestina dan Ketua Organisasi Pembebasan Palestina (PLO)

Yasser Arafat dilahirkan pada tahun 1929, sejak usia remaja ia mulai aktif melawan pendudukan Rezim Zionis Israel. Pada tahun 1946, ia hijrah ke Mesir untuk melanjutkan studinya di Cairo University, dan dalam jangka waktu lima tahun, ia telah menamatkan kuliahnya di jurusan arsitektur.
 
Pada tahun 1965, Arafat kembali ke Palestina, kemudian ia mendirikan gerakan Fatah untuk melawan Rezim Zionis Israel. Empat tahun kemudian, ia duduk sebagai ketua Organisasi Pembebasan Palestina (PLO) hingga akhir hayatnya. Organisasi ini merupakan afiliasi dari beberapa organisasi lain yang ada di Palestina.
 
Selama dekade 1970-an, Arafat aktif memimpin gerakan melawan Tel Aviv. Akan tetapi pada tahun 1982, setelah Rezim Zionis Israel menggempur Lebanon, Arafat mengeluarkan perintah kepada pasukannya untuk menarik diri ke wilayah Tunisia. Aksi ini praktis menandai berakhirnya perlawanan bersenjata PLO terhadap Rezim Zionis Israel.
 
Pada tahun 1988, Arafat secara resmi mengakui keberadaan Rezim Zionis Israel, dan tiga tahun kemudian, ia memulai perundingan damai dengan Tel Aviv. Dan pada tahun 1993, Organisasi Pembebasan Palestina (PLO) dan Rezim Zionis Israel menandatangani kesepakatan damai Oslo. Karena Rezim ini tidak komitmen dengan kesepakatan-kesepakatan yang mereka buat, akhirnya pada tahun 2000, rakyat Palestina mendeklarasikan dimulainya Intifada masjid al-Aqsa.
 
Sejak tahun 2002, Rezim Zionis Israel memberlakukan tahanan kota kepada Arafat, dan ia dilarang keluar dari kota Ramallah Tepi Barat Sungai Jordan. Akan tetapi, karena menderita sakit parah, akhirnya ia dilarikan ke Paris untuk menjalani perawatan. Setelah dua pekan dirawat, pada tahun 2002, Arafat meninggal dunia di rumah sakit dalam usia 75 tahun.

Tags