Nov 12, 2021 15:27 Asia/Jakarta
  • Lintasan Sejarah 12 November 2021
    Lintasan Sejarah 12 November 2021

Hari ini Jumat, 12 November 2021 bertepatan dengan 6 Rabiul Tsani 1443 Hijriah atau menurut kalender nasional Iran tanggal 21 Aban 1400 Hijriah Syamsiah. Berikut kami hadirkan beberapa peristiwa bersejarah yang terjadi hari ini.

Mir Sayid Syarif Jurjani Wafat

627 tahun yang lalu, tanggal 6 Rabiul Tsani 816 HQ, Mir Sayid Syarif Jurjani meninggal dunia dan dikebumikan di Shiraz.

Sayid Ali bin Muhammad bin Ali al-Huseini yang lebih dikenal dengan sebutan Mir Sayid Syarif Jurjani Astarabadi lahir di kota Gorgan. Ia termasuk ulama besar Ahli Sunnah dan ahli teolog. Jurjani memiliki pemahaman yang mendalam dan pemikiran yang detil.

Mir Sayid Syarif Jurjani merupakan murid dari Quthbuddin ar-Razi dan semasa dengan Mulla Saad Taftazani. Ia meninggalkan banyak karya tulis seperti al-Ushul al-Manthiqiyah, at-Turjuman fi Lughat al-Quran, Ta’rifat dan Sharf Mir.

Di akhir masa hidupnya, Sayid Syarif kemudian meninggalkan segala ilmu-ilmu resmi yang pernah dikuasainya dan mulai memasuki dunia sair dan suluk atau tasawuf. Ia ikut kulian Khajah Alauddin untuk membersihkan jiwa.

Sejarah Dunia

Ali Esfandiari, Bapak Puisi Modern Iran Lahir

124 tahun yang lalu, tanggal 21 Aban 1276 HS, Ali Isfandiari, yang kerap dipanggil "Nima Yushij", bapak puisi modern Iran, terlahir ke dunia di desa Yush, Mazandaran, di utara Iran.

Pada usia 12 tahun ia bersama keluarganya pinah ke Tehran dan selama beberapa waktu ia mempelajari bahasa Perancis dan Arab. Berkata dorongan gurunya Nezam Vafa, Ali Isfandiari mulai membuat dan membaca puisi. Berkat penguasaannya terhadap bahasa dan sastra Perancis semakin mudah baginya membuat puisi. Ia lalu melakukan penelitian serius dalam puisi yang akhirnya menghasilkan puisi gaya baru.

Peristiwa sosial pada tahun 1300-1301 HS memaksa Nima Yushij memilih hidup menyendiri di hutan dan hidup dengan alam. Pada masa-masa itulah ia menghasilkan karya monumentalnya dalam kumpulan puisi "Afsaneh". Karyanya ini menjadi pembatas antara puisi klasik dan modern. Puisi Nima Yushij masih mempertahankan irama dan bait dari puisi yang dibuatnya.

Puisi bebas Nima Yushij punya perbedaan besar dengan puisi klasik. Puisinya lebih menekankan sisi sosial dan humanis. Sementara setiap kata yang dipakainya dalam puisi modern harus memiliki syarat sesuai dan tidak asing dengan kata yang berdekatan dengannya.

Selain kumpulan puisi, Ali Isfandiari juga menulis buku cerita dan puisi untuk anak-anak. Ia juga meninggalkan banyak catatan, surat dan karya-karya penelitian. Namun karya paling terkenalnya adalan kumpulan puisi "Afsaneh".

Nima Yushid pada tahun 1338 meninggal dunia dalam usia 64 tahun dan dimakamkan di kompleks Imam Zadeh Abdullah Tehran. Setelah berlalu 34 tahun dari meninggalnya Nima Yushij, pada bulan Dey 1372 rakyat Yush meminta agar jasadnya dipindahkan ke tempat kelahirannya.

Image Caption

Kereta Kabel Alpen Terbakar

21 tahun yang lalu, tanggal 12 November 2000, kereta kabel Alpen di terowongan Pegunungan Alpen, Kaprun, Austria, yang menuju ke arah bawah saat itu sedang kosong setelah menurunkan para pemain ski yang akan bertanding di puncak pegunungan.

Namun, ketika berada di tengah, kereta itu terjebak dengan kereta kabel nahas ke arah atas yang terbakar dengan 165 penumpang.

Sejumlah besar korban tewas akibat gas beracun, asphyxiation, yang memenuhi terowongan yang dikenal sebagai salah satu surga bagi pecinta olahraga ski tersebut. Sebagian besar korban tewas adalah anak-anak dan remaja yang berencana bermain ski dan snowboarding di kawasan itu. Mereka terjebak dalam kereta dan sebagian meninggal karena asap tebal yang beracun di terowongan tersebut.

 

Tags